Kamis, 24 November 2011

Hari kunjungan...

Setelah hari kamis yang lalu (17/11) ada kunjungan dari Happy Holy Kids (tim HHK yang datang ke sekolahnya shishil), nah hari kamis ini (24/11) ada agenda kunjungan juga dari sekolahnya shishil, yaitu kunjungan ke Gia*t yang ada di Citra Raya, Cikupa. Kunjungan itu sendiri sebetulnya bertujuan utk mengenalkan proses pembuatan makanan pada anak2. Dalam hal ini yaitu kue donat.

Jadi anak-anak diajarkan cara menghias kue donat plus mencobanya sendiri. Untuk menghiasnya disediakan topping berupa coklat meises, kacang tumbuk, abon sapi, selai strawberry, selai blueberry, dll yang sebelumnya diolesi dulu dengan krim butter dan donatnya sudah disiapkan oleh panitia. Beruntung PAUD dan TK dibagi 2 kelompok, jadi lebih memungkinkan utk mengawasi tiap anaknya.

Tapi biarpun sudah dibagi perkelompok, ternyata mengurus anak PAUD dan anak TK (A/B) itu beda banget loh. Anak TK (A/B) yang sudah lebih besar, lebih mudah diatur ketimbang anak PAUD. Karena saking ga sabarnya untuk mencoba, sampe lupa cuci tangan dulu, duhh....



Bagi kelompok yang sudah selesai menghias dan menghabiskan donatnya, diajak berkeliling ke area supermarket. Semoga nanti tips dan resep membuat donat yg diberikan panitia bs dipraktekkan dirumah, aminn hehe. Mungkin karna sudah dipesan terlebih dahulu oleh para guru untuk tidak jajan, alhasil anak-anak itu lebih sibuk mendengarkan celotehan kakak panitia ketimbang tengok kanan kiri. Tapi... tetep aja ada yang seneng liat tulisan diskon yg hampir ada disemua tempat disupermarket itu, siapa lagi kalo bukan para emak-emak yang dr tadi emang ga sabar pengen keliling, hehehe... (ssttt.. termasuk yg ngetik postingan ini).

Setelah selesai semua agendanya, akhirnya sekolah dibubarkan ditempat itu juga, memberi kebebasan bagi yg ingin tetap meneruskan melihat2 sambil menabung di supermarket, wekekeke... Dan agar shishil serta teman2nya ga minta masuk ke supermarket lg, akhirnya kita ajak main di playgroundnya, lumayan irit kan, hehehe...

Alhamdulillah shishil dr awal acara ga rewel, ikut semua agendanya, bundanya cuma mengawasi aja dr jauh. Walaupun pas pulangnya ngantuk berat karna dibangunin pagi2 oleh bundanya. Alhasil langsung deh tepar begitu smp rumah.

Semoga aja ada agenda kunjungan seperti ini lagi dilain waktu, yang tentunya ke tempat yg lain pula. Halah bilang aja bundanya yg seneng jalan2 hehehe... :)

Senin, 21 November 2011

Shishil sekolah...

Alhamdulillah bisa ngeblog jg hari ini. Walaupun agak lemot nih modem tp puas jg krn bisa nepatin janji sm diri sendiri utk ngeblog lagi. Halah, hehe. Semoga ga akan males2 lagi deh, aminn...

Hal penting pertama adalah kami sekeluarga sdh pindah rumah ke Cikupa, Tangerang. Tepatnya di Perumahan Citra Raya. Dapat rumah kontrakan ini referensi dr tetangga mama yg juga tinggal di Citra Raya, kebetulan si ayah setuju, ya sudahlah akhirnya kita pindahan tanggal 01 Oktober kemarin setelah sempat renovasi sedikit plus cat mengecat. Semoga aja rumah ini kedepannya adalah rizki kami (sstt... denger2 rumahnya mo dijual sm si empunya, mudah2an aja saat itu kami pny rizki utk beli rumah ini, krn dah terlanjur jatuh cinta sih sm rumahnya). Tapi maaf rumahnya blm sempat difoto (bukan hoax loh ya), pokoknya lebih luas dr rumah waktu di cengkareng dulu. Bahkan Shishil bisa main sepeda roda tiganya didalam rumah, bs bebas lari2an didalam rumah, ga kyk dulu mentok sana sini, hehehe. Nah bagi yang rumahnya dekat, harap main ya, biar makin erat silaturahimnya :)

Kebetulan dideket rumah sekarang ada TKIT-PAUD yang lokasinya bener2 deket sm rumah, alhasil tiap mau kerumah mbah uti shishil selalu geger minta sekolah. Awalnya bunda ga tanggapi serius, tapi makin lama dia makin ribut minta sekolah juga. Setelah bunda ngobrol2 dg Kepala Sekolah TKIT-PAUD Al-Mufidah, akhirnya bunda putusin untuk daftarin shishil sekolah. Walaupun sebetulnya blm bisa krn PAUD kan minimal 3 tahun sedangkan shishil baru 2,5 thn.

Subhanallah senangnya dia waktu tau mau sekolah, makin rajin nenteng2 buku dan pensil kemana2, tiap bunda panggil (misal disuruh mandi/makan) pasti dia blg 'agi ajal' (maksudnya lagi belajar, hehe). Dibangunin pagi2 jg ga ada acara ngambek, mandi langsung oke (biasanya kejar2an dulu), sarapan trus berangkat sekolah. Sampe sekolah jg ga mau ditemenin masuk ke kelas (padahal ada anak yg sdh 2 thn di PAUD situ tp msh hrs ditemenin ibunya didalam kelas), tp krn bunda khawatir nantinya dia nangis ato kenapa2 jadinya bunda tungguin terus ditempat nunggu bareng ibu2 yg lain (duhhh jd berasa ibu2 banget deh).

Tapi beneran loh dia enjoy banget dikelas, ngikutin aktivitas apa aja yg dilakuin sm anak2 lain (termasuk naik2 ke meja, dohhh). Istirahat makan bekal sendiri, trus dimasukin lagi ke tas, baru deh main diluar, semuanya no cry. Ihhh salut bgt deh sm shishil. Liat aja deh gayanya dikelas nih...



Tapi oh tetapi... di pertemuan ke 3 sekolah (sekolahnya seminggu cm 3x pertemuan) tiba2 dia ngambek, ga mau masuk kelas malah nangis, sudah bunda temani dikelas pun tetap nangis, akhirnya pamitlah sm ibu guru untuk pulang kerumah. Anehnya begitu keluar gerbang sekolah langsung ngoceh2 lagi *tepokjidatbundanya*. Pertemuan selanjutnya jg masih sama, bahkan bunda terpaksa ikut masuk kelas biar shishil ga nangis lg. Alhamdulillah setelah itu sdh bisa ditinggal lg dikelas.

Bukannya bunda mo maksain shishil sekolah loh ya; apalagi itu kan dia yg minta, kalo bunda liat dia msh bisa dibujuk, ya kenapa ngga, toh dikelas jg paling mewarnai, naik2 ke meja, makan sm main diluar kelas. Kecuali kalo sdh ga bisa dibujuk sm sekali, baru bunda ikutin maunya dia utk pulang.

Bunda jg sebetulnya blm ingin sekolahin shishil, ga mau jg dikira ibu yg maksain anaknya sekolah padahal mah cm krn males ngajarin anaknya dirumah. Ngga. Bunda jg selama ini ngajarin dia dirumah, tp kalo hasilnya bs lebih maksimal dg ditambah belajar disekolah, ya why not. Toh si ayah juga mendukung, itung2 belajar sosialisasi disekolah, biar punya teman baru, namanya jg baru pindah.

Nah begitulah sekilas cerita tentang herdanfamily sekarang ini. Ohya mo narsis dulu deh, kayaknya dah lama ga nongol di blog ini hehehe.



Jumat, 01 Juli 2011

Terbaru...

Duh... dah lama banget ga nengok blog ini, sampe lumutan gini. Pajang foto ini dulu deh, hehehe...



Ini foto terbaru shishilku yang sekarang sudah 26 bulan (2 thn 2 bln), sudah ceriwis banget. Sudah pintar nyanyi, pintar niru apa aja yang di dengarnya. Dan makin bisa nunjukkin perasaannya; kalo dia lagi kesal / marah maka dia akan diam (ngambek), kalo senang dia akan langsung ciumin bundanya (bundanya aja krn ayahnya ngantor).

Dah pintar ganti / setel CD yang dia mau, pintar juga nyalain laptop dirumah utk liat foto2nya yg ada di dekstop, mungkin krn sering liat ayah / bunda kalo lagi ganti CD ato nyalain lapie kali ya.

Makin senang ngikutin bundanya kemana2 dan apa2 maunya sm bundanya aja, maklum bundanya yang sekarang full nemenin dia 24 jam dirumah. Dah pada tau kan ya...??? hehehe...

Kadang iseng bunda ledekin shishil, bunda kerja lagi ya dek, shishil dirumah umi (mba esti) ya, maka dia akan ngamuk dan ga lama pelukin dan ciumin bundanya seharian. Ga jarang ini bunda jadiin senjata kalo shishil lg susah dibilangin, hihihi (emak2 jahat), tapi emang ternyata enak dirumah. Bisa puas liatin tingkah polah shishil seharian, jelasin segala hal yg ditanya shishil tiap kali ada sesuatu yg baru diliatnya dg kata 'nda apa nih?', menjadi orang yang pertama kali dilihatnya saat dia membuka matanya dipagi hari, subhanallah...

Ohya shishil jg sudah berhasil disapih sejak awal april, dan toilet trainingnya pun msh berjalan terus, bahkan bunda dah berani ajak shishil pergi tanpa memakai diapers, syaratnya begitu sampai ditujuan langsung diajak ke toilet. Beberapa kali berhasil, tp tetep aja bunda khawatir kalo nantinya yg dirasa shishil bukan pengen pipis lagi tapi BAB, ini yang gawat, hihi.

Alhamdulillah juga selama bundanya dirumah ga pernah rewel soal makanan, apa aja yg bunda masak dimakan olehnya. Dah kenal macam2 sayur yang alhamdulillah mau di gadoin oleh shishil kalo nasinya dah habis. Dah bisa juga loh main boneka2an, semua bonekanya dikumpulin trus dia berpura2 jadi boneka2 itu yg lagi ngobrol. Kalo liat ini bunda cm bisa ketawa sendiri, hehehe.

Ya begitulah perkembangan shishil sejauh ini, walaupun rasanya blm semua bunda tulis disini. Nanti coba diingat2 lagi, sambil jalan. Semoga aja bunda ga malas2 lg update blog ini... :)

Jumat, 15 April 2011

Kangen...

Wah... dah lama juga nih blog ga di update isinya... Tapi masih belum ada waktu luang nih (halah bilang aja ga ada ide mo tulis apa), dikantor lagi repot banget... Trus entah kenapa pagi tadi iseng2 buka album foto2 shishil dari bayi hingga sekarang, rasanya duhhh... kangen banget...

Ga sabar pengen cepet2 pulang, peluk si cantikku, dan ajak dia main seharian. Sabar ya nak, insya Allah hari ini bunda pulang agak siang. Trus kita prepare2 lagi utk syukuran 2 tahunmu ya nak...

Untuk pengobat kangen, pandangi foto ini lamaaaaaa banget... ingat dia yang suka banget sm ice cream...

Jumat, 01 April 2011

Curhat Bunda

Maafin bunda ya nak, kalo lagi ga bisa kasih nenen yang sebelah kanan dulu sementara waktu. Shishil kan tau sendiri, semalam bunda coba kasih karna bunda sudah ga kuat menahan sakit akibat kepenuhan sehari semalam ga dinenen, tapi malah berdarah dan agak robek sedikit. Shishil juga tau kan semalam bunda nangis pas nenennya dikasih obat. Sungguh bukan bunda cengeng, tapi sakitnya itu memang ga ketulungan. Nyeri, ngilu, ngentek, ga tau perasaan apalagi yang bisa bunda ungkapin disini.

Bunda juga sedih ingat shishil cuma bisa nenen dari yang kiri aja, yang sekarang pun mulai ikutan sakit. Sedih juga ingat shishil lagi kurang sehat karna sariawan dan panas dalam ini. Bunda tau nenen itu salah satu obat yang mujarab utk shishil, bunda tau shishil nyaman dipelukan bunda. Tapi maaf untuk saat ini aktivitas itu terpaksa dikurangi.

Bunda bangga waktu shishil ngertiin kondisi bunda dengan ga maksa minta nenen semalam, malah dg wajah lucu kamu bilang 'atit tu... alah... mbat...' (baca : sakit tuh... berdarah... kasih obat...) sambil elus-elus pipi bunda. Lalu bergegas ke ruang depan untuk ambilin minyak kayu putih yang menurut shishil itu obat. Bunda cuma bisa tersenyum, subhanallah, anak bunda dah gede, dah tambah pintar.

Sungguh bunda belum ada keinginan untuk menyapih shishil, karna bunda pun merasa belum siap lahir dan bathin. Tapi entah jika memang karna kejadian ini shishil sudah merasa siap lepas dari nenen, mungkin bunda harus berusaha untuk ikhlas. Karna suatu saat pun shishil akan lepas dari nenen, hikss.

Bunda hanya berharap setelah lepas dari nenen, sekarang ataupun nanti, shishil akan tetap dekat dengan bunda, sedekat saat ini. Bunda harap sikap shishil ga akan berubah ke bunda nanti, tetap sayang dan mau peluk bunda erat-erat seperti saat shishil nenen. Sungguh bunda sangat menikmati kedekatan itu. Bunda sangat menikmati sentuhan tangan mungilmu ditubuh bunda. Dan bunda harap keadaan tidak akan merubah apa-apa, terutama manjanya shishil dengan bunda.

Yang ayah sendiri pun kadang jelouse, karna biarpun ayah sudah jagain shishil sehari penuh (waktu ayah libur tiap hari senin), tapi begitu bunda pulang dan ritual nenen sedang berlangsung; ayah ga boleh ada di dekat-dekat situ. Malah seolah memusuhi ayah, tiap ayah mendekat pasti langsung teriak2 bilang 'ngga.. ngga..' hihi. Tapi bunda tau shishil pasti sayang ayah juga kan.

Tetap sayangi ayah dan bunda seperti saat ini ya nak, semoga shishil ga akan pernah berubah sampai kapanpun. Tetap menjadi bidadari kecilnya ayah dan bunda. Seperti ayah bunda yang menyayangi shishil sampai kapanpun.

Rabu, 30 Maret 2011

Shishil 23 bulan

Wah kelewat lagi nih preview perkembangannya shishil diusia 23 bulannya ini. Padahal banyak banget perkembangannya yang kadang bikin ayah bunda gemes liat dia. Nih coba bunda buat rinciannya :

1. Sudah lancar memanggil bunda dengan sebutan 'nda'. Ga ketukar lagi dengan ayah (cuma ayah nih yang dipanggil lengkap sama shishil). Mudah-mudahan sebentar lagi dah lancar bilang bunda :)

2. Sudah mulai jelas kata-kata yang diucapin dan makin banyak aja kosakatanya. Ini nih yang lagi pesat banget berkembang, kalo dulu susah ngucapin akhiran sekarang dah mulai bisa. Seperti kata 'ikan', dulu bilangnya cuma 'ka' (huruf depan hilang dan huruf terakhir susah diucapin), tapi sekarang dah bisa bilang 'kan' (biarpun blm lengkap, tapi dah jelaslah kalo yg dimaksud ikan, hehehe).

3. Sudah pintar ngadu. Kalo misal hari itu dia jatuh, pasti pas bunda pulang langsung ngadu bilang 'atoh... ayi... atit...' (baca : jatuh... (karna) lari... sakit...). Yang ini mba esti yang ajarin, tiap jatuh pasti mba esti bilang 'ntar bilang bunda ya, tadi cicil jatuh'. Makanya sekarang kerjaannya ngaduuu mulu, ga cuma jatuh aja yg diaduin, yang lain juga, misal kepalanya kepentok tembok, pasti dia bilang 'entok..'

4. Sudah pintar nyuruh-nyuruh. Seperti waktu pulang kampung kemarin, si ayah disuruh berdiri sementara dia mau duduk sendiri (aybun cm beli kursi yang 2 seat aja). Begitu juga waktu ke sudirman naik busway kemarin, karna bunda bawa anak otomatis dikasih tempat duduk di buswaynya. Tiba2 shishil rusuh mau duduk sendiri 'dudu.. dudu..' trus bunda tanya 'bunda duduk dimana?' eh dia malah nunjuk2 ke atas (dia nunjuk pegangan atas yg utk penumpang yg berdiri, dg kata lain shishil nyuruh bunda berdiri, arrgghhh).

5. Sudah mulai berjalan lancar toilet trainingnya, walaupun belum 100% sempurna. Cuma shishil sudah ngerti kalo bunda bilang 'pipis yuk' maka dia ga pake berontak2 spt dulu. Malah kadang dia yang kasih tanda ke bunda / mba esti dg pegang celana sambil bilang 'pipis pipis' dan begitu bunda bawa ke kamar mandi baru deh pipis. Dulu kan bilang pipis berbarengan dengan keluarnya pipis, hehehe. Tapi pernah bunda coba beberapa kali ga pakein diapers saat malam (pake diapersnya cm malam hari aja), dan bunda tatur dulu sebelum bobo, alhamdulillah kering smp pagi, tapi harus cepet2 dibawa ke kamar mandi pas bangun, telat sedikit bisa banjir deh kasur. Kalo untuk pup masih agak susah nih, kadang dia bilang 'ee' begitu sudah keluar. Mudah2an ga lama lagi lulus toilet trainingnya ya sayang.

6. Kuantitas nene (baca : nenen) sudah jauh berkurang. Kalo dulu dari mulai buka mata (bangun tidur) langsung deh nene sampe menjelang dititipin ke mba esti. Tapi sekarang ga ribut2 lagi minta nene, bahkan kadang baru sore hari pas bunda pulang kerja baru nene. Itupun ga lama, paling cuma 15 - 20 menit aja, abis itu main deh. Kalo ditengah main dia minta nene, tinggal diajak bercanda, langsung lupa deh nenenya. Tapi ritual yang ga boleh ditinggal adalah nene sebelum tidur, ga bakal bisa tidur dia kalo ga sambil nene. Mudah2an ga lama lagi bisa disapih dengan cinta ya nak...

7. Dirumah shishil punya poster bergambar, ada gambar hewan sampe buah-buahan. Sudah makin banyak hewan dan buah yang ditunjuk dengan benar oleh shishil. Diantaranya : sapi, kuda, singa, ikan, kucing, ayam, bebek, pisang, apel, semangka, pepaya, jeruk, dll. Kadang juga dia berlagak seperti bu guru, tiba2 bilang 'nda.. nda.. ninih eom (baca : ini nih kucing), ninih capi (baca : ini nih sapi), ninih bebe (baca : ini nih bebek)... dst'. Sampe semua yang dia tau ditunjukin. Bunda dan ayah cuma senyum dan bilang pintarrrr....

8. Lagi senang nyanyi. Dah beberapa lagu yang dihafalnya, tentu dengan kata2 versi dia sendiri, hehehe. Diantaranya lagu satu satu aku sayang ibu (ehh itu judul lagunya apa ya?), potong bebek angsa, pelangi-pelangi (ini jg judulnya apa ya?). Makanya ga heran tiap kali naik odong-odong pasti suara shishil yang paling keras, ceritanya ngikutin lagu yg biasanya mengiringi odong-odongnya, hehehe.

9. Alhamdulillah makin gede shishil makin gampang dibilangin. Ga pake ngambek. Ada kalanya sih dia ngambek kalo kemauannya ga dituruti, tapi setelah diajak ngomong baik oleh ayah / bunda dan dikasih penjelasan, alhamdulillah dia ngerti. Dan ga ngambek lagi.

10. Untuk urusan makan alhamdulillah masih gampang, ga nolak dimasakin apa aja, kalo bosan sm dimasak ayah / bunda, biasanya dia milih makan dengan kecap aja, hehehe. Lumayan irit deh jadinya. :)

11. Lagi senang nonton Spongebob Squarepants, tiap pagi dan sore jatahnya dia nonton Spongebob. Tapi tetep sih kalo hari libur tontonannya CD Elmo, Strawberry Shortcake, Jalan Sesama atau Brainy baby nya. Ohya ga tau kenapa dia juga lagi senang nonton Sketsa dan Opera Van Java. Kayaknya tontonan yang ini sih kebawa si ayah deh. Ketawa-tawa dia liat Sketsa / OVJ, ga tau ngerti apa ngga, hehehe... Tapi tetep sih kalo ada adegan kekerasannya langsung diganti.

Ahh... kayaknya sekian dulu deh, review perkembangannya shishil di 23 bulan kemarin (25 Maret 2011). Ga terasa sebentar lagi tiup lilin lagi.

Ohya kemarin ceritanya si bunda lagi iseng dandanin shishil spt anak cowok, pake selana jeans pendek, dipadu dg t-shirt, lucu juga keliatannya. Nih dia penampakannya

Selasa, 29 Maret 2011

Shishil & Revand



Ini foto-foto shishil dan kaka revand (anaknya tante mila; teman bunda) waktu bunda dan tante mila ambil orderan di Oriflame Sudirman. Bunda sibuk urus orderan, mereka sibuk lari kesana kemari sampe duduk di lantai pula. Emang sih luas banget plus dingin jadi enak buat lari-larian, hehehe...

Nih tante mila yang foto-foto, bagus juga hasilnya ya... :)

Tapi shishil pas di busway sempat nyebelin dikit, masa maunya duduk sendiri trus bundanya suruh berdiri, ckckck...

Tapi asyik juga ya ajak shishil main diusianya yg dah segini, tinggal tuntun aja, paling kalo jalanan lagi rame banget baru deh di gendong. Kapan-kapan main lagi yuk ka revand, tante mila... :)

Rabu, 23 Maret 2011

Aku Ingin Menjadi Pendampingmu (Part 1)




Sita terdiam. Seakan tak percaya bahwa dua garis merah itu akan muncul dilembaran test pack yang dipegangnya.

"Aku hamil..." lirih sita yang hampir tak terdengar

Ya Tuhan apa yang harus aku lakukan. Apakah Todi mau mempertanggung jawabkan perbuatannya ini. Bagaimana pula aku harus memberitahukan orangtuaku. Berikan aku petunjuk-Mu Ya Tuhan.

Pagi itu begitu suram bagi sita. Tak bersemangat rasanya berangkat ke kampus hari itu. Kalau bisa ia ingin pergi saja yang jauh, jauh dari pandangan semua orang yang mungkin akan mencemoohnya kelak.


****


"Pagi... koq lesu banget keliatannya non?" sapa seseorang dari belakangnya.

Tak perlu menoleh ia sudah tau bahwa itu suara Fikri, kakak kelasnya di kampus ini. Fikri yang satu angkatan dengan Todi. Sita hanya menjawab sapaan Fikri dengan senyum kecut tanpa ada suara sama sekali.

"Koq diam sih? Lagi sakit gigi yah? Atau sariawan?" tanya Fikri penasaran sapaannya tak dijawab oleh Sita sambil berusaha menjajari langkah Sita.

"Ngga koq, cuma lagi males aja" jawab Sita sekenanya.

"Lagi ribut sama Todi ya? Hayo ngaku deh... ga usah bohong..." goda Fikri lagi. keliatannya dia masih penasaran dengan sikap Sita yang beda dari biasanya.

"Ngga" jawab Sita pendek.

"Aku masuk kelas dulu ya.." tukas Sita sambil berlari meninggalkan Fikri yang terbengong.


****


"Ahh... ketemu juga akhirnya... Gue pikir lo belom datang Tod" sapa Fikri sambil menepuk bahu sahabatnya itu dikantin.

"Emang napa lo cari gue?" jawab Todi sambil menyuapkan ketoprak ke mulutnya.

"Gue tadi ketemu Sita, tapi sikapnya aneh deh. Gue sapa eh dia malah pergi gitu aja. Lo lagi ribut ya sama dia?" tanya Fikri.

"Ngga. Kata siapa gue lagi ribut sama Sita. Lagi ada masalah pribadi aja kali dia" jawab Todi sekenanya.

"Lo ga mau tau Sita kenapa? Ingat lo dah janji sama gue kalo ga akan nyakitin Sita. Ga akan nyia-nyiain Sita. Itu dulu perjanjian kita saat lo yang berhasil dapatin hatinya Sita. Sampe akhirnya gue relain Sita" tukas Fikri.

"Iya gue tau. Gue juga tau karna lo kecewa Sita ga pilih lo akhirnya lo lari ke Rohis kan. Gue juga tau sampe sekarang lo masih cinta berat kan sama Sita" ledek Todi.

"Rese lo. Kalo dah bosen sama Sita, mending lo tinggalin aja deh. Kasian tau dia, dah ga lo peduliin lagi" ujar Fikri dengan nada agak tinggi.

"Ya udah ntar gue tanyain dia kenapa. Oke. Sekarang please jangan ganggu selera makan gue. Gue ga makan tau dari semalem" tukas Todi.


****


"Hai sayang..." sapa Todi pada Sita saat mereka bertemu dihalaman parkir kampus.

Sita menoleh dengan kaget mendengar suara itu. Langsung ditariknya tangan Todi ke tempat yang agak sepi.

"Aku hamil nih Tod. Kamu harus bertanggung jawab. Seperti janji kamu waktu itu. Kamu harus nikahin aku" tukas Sita dengan nada mengancam sambil menengok ke kiri dan kanan. Khawatir ada yang dengar pembicaraan mereka.

"Hah? Hamil? Koq bisa? Bukannya waktu itu kita pake pengaman? Koq bisa hamil?" tanya Todi. Jelas terlihat bahwa dia kaget bukan kepalang dengan pengakuan Sita itu.

"Ya aku juga ga tau. Yang pasti kamu harus nikahan aku secepatnya. Aku ga mau banyak orang yang tau. Kasian orangtuaku yang udah banting tulang biar aku bisa kuliah" ujar Sita dengan suara lirih.

"Ya udah ntar aku pikir-pikir dulu ya. Aku juga kan ga tau apa orangtuaku setuju aku nikah di usia muda begini. Kamu juga kan tau kuliahku belom selesai. Aku belom kerja. Cita-cita aku jadi Insinyur aja belom kesampean" tukas Todi dengan wajah bingung.

"Emangnya kamu pikir kuliahku udah selesai? Kamu lupa ya aku kan adek kelas kamu 2 tingkat. Ayo kita minta izin orangtuamu bareng-bareng, bisa via webcam kan, pasti direstuin deh sama mereka" ajak Sita

"Eh.. eh.. ga usah.. ga usah.. biar aku aja yang bilang sendiri. Nanti baru aku kabarin kamu kalo ortu aku setuju" jawab Todi dengan suara gugup seolah ingin menghindar dari tanggung jawab itu.

"Kamu serius?" tanya Sita belum yakin dengan jawaban Todi.

"Iiyy.. iya.." jawab Todi masih dengan gugup.

"Oke. Aku tunggu kabar secepatnya ya. Sebelum ada orang lain yang tau. Aku pulang dulu yah" ujar Sita sambil meninggalkan Todi yang masih mematung disana.


****


Lama Sita menanti kabar dari Todi, tapi kabar yang dinanti tak kunjung datang. Todi pun seolah menghindari Sita tiap kali mereka berpapasan entah itu dikoridor kampus, dikantin, dihalaman parkir atau ditempat yang lain. Bahkan sudah beberapa hari ini Todi tak pernah kelihatan lagi dikampus. Sementara kandungan Sita telah menginjak bulan kedua. Mual-mual layaknya wanita hamil pun masih setia menemani Sita dipagi hari. Hingga sempat membuat sang ibu curiga. Tapi Sita hanya menjawab bahwa ia masuk angin karna terlalu sering begadang mengerjakan tugas kampus.

Bosan menanti akhirnya Sita menemui Fikri untuk menanyakan kabar Todi. Sita pun melangkahkan kakinya menuju sekretariat Rohis, tempat Fikri biasa nongkrong bila tak ada kuliah.

"Fik... kamu tau ga Todi kemana ya akhir-akhir ini, koq ga pernah kelihatan lagi dikampus" tanya Sita dengan wajah lesu.

"Ga tau tuh dah hampir seminggu dia ga nongol dikampus. Kenapa emangnya Sit?" yang ditanya malah balik bertanya.

"Hmm... aku ada perlu nih sama Todi" jawab Sita

"Kenapa ga kerumahnya aja Sit, kalo emang penting" tukas Fikri

"Kamu yakin dia ada dirumah?" tanya Sita

"Ya belom tentu sih. Emang ada apa sih, kalo aku boleh tau" tanya Fikri kembali

"Ehmmm..." Sita terlihat ragu

"Aku hamil Fik..." seru Sita dengan suara yang hampir tak terdengar

"Masya Allah... sudah sebegitu jauhnya hubungan kalian. Terus Todi dah tau? Apa tanggapan dia? Dia mau bertanggung jawab?" pertanyaan Fikri kembali datang bertubi-tubi.

"Todi udah tau, tapi dia masih belom mau nikahin aku. Aku khawatir orangtuaku tau. Aku ga tega liat kekecewaan diwajah mereka" jawab Sita dengan wajah lesu tertunduk.

"Oke deh. Kamu tenang aja ya. Aku akan berusaha bantu. Todi harus mempertanggung jawabkan perbuatannya" tukas Fikri dengan lengan terkepal.


****


"Lo harus bertanggung jawab Tod. Lo ga bisa lari begitu aja. Sita sekarang mengandung anak lo. Jadi itu ya yang bikin lo menghindar terus dari Sita" serang Fikri setibanya dirumah Todi. Beruntung orangtua Todi sedang berada di Luar Negeri, maklum Todi dari keluarga yang berada, jadi tidak ada yang mendengar perkataan Fikri yang keras itu.

"Lo kan tau Fik kuliah gue belom selesai. Ortu gue pasti ga bakal ngijinin gue nikah sekarang ini, ortu gue pengen gue jadi Insinyur. Gue sendiri kan ga punya kerjaan, mana bisa gue kasih nafkah ke Sita nantinya" jawab Todi dengan lemah.

"Jadi lo nolak untuk nikahin Sita? Pengecut lo Tod. Ga nyangka gue kalo temen gue ini ternyata pengecut yang ga berani bertanggung jawab atas perbuatannya sendiri. Kalo ga mau bertanggung jawab kenapa lo masih berbuat itu juga? Hah? Lo ga mikirin nasib Sita ke depannya? Nasib anak lo?" bentak Fikri sambil menarik leher baju Todi. Ga percaya sahabatnya itu tega terhadap Sita, gadis yang dicintainya.

Todi hanya diam seribu bahasa. Diamnya Todi menambah gemas Fikri.

"Lo kan punya adek perempuan Tod, apa lo mau adek lo diperlakukan seperti itu sama orang? Coba lo bayangin seandainya adek lo yang mengalami hal itu, bagaimana perasaan lo? Gue yakin lo ga bakal diam aja. Iya kan?" ujar Fikri masih dengan nada tinggi.

Melihat Todi masih bertahan dengan diamnya, akhirnya Fikri menyerah. Dengan tergesa Fikri melangkahkan kaki ke arah pintu. Belum sempat mencapai pintu keluar, ditolehkan kembali kepalanya ke arah Todi.

"Coba lo bayangin seandainya adek lo yang mengalami itu. Apa yang akan lo lakukan. Seperti itu juga yang akan dilakukan keluarga Sita nantinya. Ingat pesan gue ini Tod" tukas Fikri. Dan ia kembali meneruskan langkahnya keluar dari rumah Todi.

Sepeninggal Fikri, Todi memikirkan kata-kata Fikri. Mencoba membayangkan jika hal itu benar-benar menimpa adik perempuan satu-satunya. Dan entah mengapa dadanya terasa panas. Dia merasa bahwa jika hal itu terjadi pada adiknya, maka tugasnya lah untuk membawa pria yang telah menghamili adiknya ke hadapan orangtuanya. Meminta pertanggung jawaban pria itu.

Setelah itu dia seperti disadarkan, bahwa dia harus bertanggung jawab atas perbuatannya pada Sita. Dia tak ingin Allah menimpakan kejadian yang serupa pada adiknya bila ia mengelak dari tanggung jawabnya. Akhirnya diputuskanlah untuk menuju rumah Sita saat itu juga.

Kencang dilarikannya motor gedenya di jalan raya. Dia hanya ingin tiba secepatnya dirumah Sita. Bertemu dengan orangtuanya dan mengakui semua perbuatannya. Bila perlu dia akan melamar Sita saat itu juga pada orangtuanya.

Dibalik semua rencana manusia, Tuhan lah yang Maha Menentukan. Tiba-tiba dari arah yang berlawanan, muncul sebuah truk yang melaju kencang ke arahnya. Sopir truk panik dan menginjak rem kuat-kuat, namun trus tersebut tetap melaju kencang. Ternyata remnya blong.

Todi tak dapat menghindar dari kecelakaan itu. Tubuhnya terpelanting 5 meter ke depan. Kepala yang tak sempat dilindungi helm itu membentur aspal dengan keras. Dan mengucurkan banyak darah. Todi pun tak sadarkan diri.


****


Tergopoh-gopoh Sita menuju Rumah Sakit setelah mendapat telpon dari adiknya Todi bahwa kakaknya sedang kritis di ruang ICU. Saking terburu-burunya, hampir saja ia menabrak Fikri.

"Gimana kondisi Todi, Fik?" tanya Sita dengan wajah cemas.

"Masih ditangani dokter didalam Sit" jawab Fikri dengan lemah.

"Apa kondisinya parah?" tanya Sita kembali.

"Kata dokter dia kehilangan banyak darah. Aku mau mencari donor darah ke PMI. Kondisi Todi memang sangat kritis. Orangtuanya baru akan tiba besok pagi dari Los Angeles" jawab Fikri sambil menatap wajah Sita.

"Ya Tuhan... cobaan apalagi ini..." desis Sita pelan.


****


Waktu seakan berlalu dengan lambat. Menit demi menit terasa menyiksa. Dokter tak kunjung keluar dari ruang ICU. Beruntung Fikri mendapat donor 3 kantung darah.

Satu jam, dua jam, tiga jam berlalu... Namun belum ada tanda-tanda dokter akan segera keluar menemui mereka. Waktu kini sudah menunjukkan pukul 11 malam. Kegelisahan dan kecemasan masih menggantung dilangit-langit.

Lima belas menit kemudian akhirnya dokter keluar juga dengan peluh membanjir diwajahnya. Tergesa mereka mendekati sang dokter dan menanyakan kondisi Todi.

"Bagaimana keadaan Todi dok?" tanya Fikri dengan wajah cemas.

"Apa keluarganya ada?" sang dokter malah bertanya kembali.

"Orangtuanya masih diperjalanan dari Los Angeles. Kemungkinan akan tiba besok pagi" jawab Fikri.

"Pasien sudah kehilangan banyak darah. Kepalanya pun mengalami benturan yang keras. Kondisinya benar-benar sulit diprediksi. Tak tahu apa pasien mampu bertahan hingga orangtuanya tiba disini. Tapi kami akan tetap mengusahakan yang terbaik. Kita hanya bisa meminta pertolongan dari Yang Maha Kuasa" tukas sang dokter dan kemudian berlalu.

Tak lama perawat keluar memberitahu bahwa Todi sudah siuman dan ingin bertemu dengan mereka, Sita dan Fikri.

Setelah mengenakan seragam khusus untuk ruang ICU, Sita dan Fikri pun menemui Todi yang terbaring lemah diranjang. Peralatan medis hampir menempel di semua bagian tubuhnya. Mencoba membantu Todi bertahan hidup.

Dengan suara pelan dan dipaksakan Todi mencoba membuka mulutnya.

"Maafkan aku... Sita... Aku... tak bermaksud... menyakitimu... Aku pun... tak bermaksud... lari dari tanggung... jawab... saat itu aku... sedang menuju... ke... rumahmu... untuk melamarmu... pada... orangtua... mu... tap... tapi... truk... itu... tiba-tiba muncul... dan aku tak... sempat... menghindar..." terbata-bata Todi mengeluarkan kata-kata dari kerongkongannya.

Sita hanya dapat menangis mendengar kalimat demi kalimat yang diucapkan Todi.

"Sudahlah Tod, jangan mikir apa-apa dulu. Pikirkan aja kesehatan lo. Lo harus sembuh. Agar lo dapat membahagiakan Sita" ujar Fikri.

"Tapi... gue... merasa hidup... gue ga... lama... lagi... Fik... Karna itu... gue... mau... minta tolong... sama... lo... Fik..." kata Todi kemudian.

"Mo minta tolong apa Tod?" tanya Fikri.

"Gue... minta tolong... lo jagain... Sita... Lo... harus... bahagiain Sita... Gue... percaya lo... bisa... jadi... suami yang... baik untuk... Sita..." tukas Todi.

"Maksudnya lo minta gue nikahin Sita?" tanya Fikri kaget.

"Iyy... Iyya... Lo mau... kan Fik..?' pinta Todi.

Sita dan Fikri bertukar pandangan mendengar permintaan Todi. Tapi tak ada yang mengucapkan sepatah kata pun.

"Please... Fik... ini... permintaan... terakhir... gue... anggap aja... ini wasiat... gue... karna gue... ga... mau... Sita menderita... dan bayi itu... harus punya... ayah... Lo harus... janji sama gue... kalo lo... mau... memenu...hi... permintaan... gue... ini..." pinta Todi dengan wajah yang sangat memelas.

"Sita... kamu... juga... mau... kan... memenuhi... permintaanku ini... untuk... me... menikah... dengan Fik... Fikri... Dia... sudah lama... mencintaimu Sit... jauh... lebih... dulu... dari... ak... aku..." pinta Todi pada Sita juga.

Sita dan Fikri tak dapat menjawab. Hanya pikiran mereka yang dipenuhi banyak hal.

"Aaahhhh..." erang Todi kesakitan.

Dengan panik Fikri memanggil perawat.

"Denyut nadinya semakin lemah. Nafasnya pun sesak" terang perawat sambil berlari menuju ruangan dokter.

"Todi... kamu harus bertahan... kamu harus sembuh... Bagaimana dengan aku... Bagaimana dengan bayi kita..." ujar Sita panik dengan airmata yang semakin deras.

"Karna... itu... aku... min... minta... kalian... ber... berjanji... akan me... me... memenuhi... permintaanku..." ulang Todi sekali lagi.

"Oke. Aku janji Tod. Aku akan nikahi Sita..." ujar Fikri akhirnya.

"Terima kasih... lo... emang... sahabat... gue... yang... terbaik... gue... ya.. yakin... lo... akan... jadi suami... yang baik... untuk Si... Sita..." jawab Todi dengan senyum dibibir.

Tiba-tiba Todi tak bergerak lagi. Denyut nadinya di monitor pun berubah menjadi garis lurus.

"Todii...." teriak Sita.

"Dokter... Dokter..." Fikri berlari menghambur keluar ruangan.

Bagaimana kisah selanjutnya?? Maukah orangtua Sita menerima lamaran Fikri? Bagaimana pula reaksi orangtua Fikri? Akankah Sita dan Fikri menikah demi memenuhi janji mereka pada Todi? Baca kisah selanjutnya 'Aku ingin menjadi pendampingmu (part 2)' yang akan dilanjutkan oleh mba Henny Yaricaprestya di blognya.

Artikel ini diikutsertakan dalam Pagelaran Kecubung 3 Warna di newblogcamp.com



Nb. Cerita ini dipersembahkan oleh "Cerita Bunda" didedikasikan untuk para Orang Tua, Pemuka Agama, Pemimpin Bangsa, Pendidik, Muda Mudi, para Blogger, dan seluruh masyarakat pada umumnya: Jagalah anak, umat, rakyat, siswa siswi, diri kita sendiri serta masyarakat; Jauhilah pergaulan bebas karena akan meruntuhkan masa depan kita dan masa depan bangsa ini; Dukung SEO positif.

Surat Cinta untuk Dija...

To : Dija sayang di Negeri Perantauan

Assalamu alaikum wr wb

Dija sayang gimana kabarnya?? Baik-baik aja kan di perantauan. Kabar bunda dan kak shishil disini alhamdulillah baik dan sehat wal afiat, karena itu kami pun berharap kiranya seperti itu pula keadaan dija disana. Sungguh tak ada yang lebih membahagiakan bagi seorang ibu kecuali mendengar putri kesayangannya selalu dalam limpahan rahmat dan kasih sayang Sang Pemilik Kehidupan.

Bunda selalu tersenyum sendiri saat melihat foto-foto dija kecil. Begitu lucu, cantik dan juga menggemaskan. Serasa tak percaya bayi mungil yang dulu tak memiliki daya dan kemampuan apapun selain menangis, saat ini telah tumbuh menjadi wanita dewasa yang mampu hidup mandiri di Negeri yang jauh dari sanak keluarga.



Masih teringat perjuangan Ibu Noni tercinta yang mengorbankan jiwa dan raga demi menghadirkan sesosok makhluk indah bernama Khadijah Putri Nur Aini. Masih teringat juga kasih sayang yang melimpah yang datang dari semua orang yang awalnya tak mengenal dan dikenal dija, walau bunda tau itu tak cukup untuk mengganti kasih sayang seorang ibu yang hanya sekejap dija rasakan. Masih teringat juga selaksa doa yang senantiasa tercurah untuk dija setiap waktu dari segala penjuru.

Dan lihatlah, kini putri kecil Ibu Noni telah berusia 20 tahun. Dia sudah dewasa kini. Tak takut menatap masa depan. Tak takut menghadapi kerasnya kehidupan. Walau bunda tau kadang hidup tak ramah, kadang kala harapan tak sesuai dengan kenyataan, tapi dija tak boleh putus asa, dija tak boleh menyerah. Allah membenci orang-orang yang berputus asa, karna itu dija tak boleh menjadi orang yang dibenci Allah.

Dija harus tetap menjadi putri kecil Ibu Noni yang manis dan lucu. Tak peduli seperti apa keadaan yang melingkupi dija saat ini. Dija harus tetap berada dijalan yang lurus, jalan yang dilalui oleh orang-orang yang senantiasa beribadah dan beriman pada Allah swt. Mengapa? Karna hanya dengan dija berada dijalan yang lurus, barulah dija bisa mendoakan semua orang yang dija cintai, terlebih Ibu Noni yang telah berada di Syurga kini.

Dija pun harus yakin kelak dija akan menjadi orang yang sukses, orang yang berhasil, di dunia terlebih di akhirat. Yang akan membuat ayah, kakak, kakek, nenek, tante elsa dan terutama Ibu Noni bangga terhadap dija. Kelak Dija akan mampu mengukir senyum indah pada wajah mereka; orang-orang yang amat sangat mencintai dija, yang tak ingin dija merasa kurang suatu apapun.

Kenapa bunda tulis surat ini untuk dija? Karna bunda sudah menganggap dija seperti anak bunda sendiri, bagian dari diri bunda seperti halnya kak shishil. Perkembangan dija yang ditulis tante elsalah yang senantiasa bunda tunggu. Bahagia rasanya melihat perkembangan dija dari hari ke hari yang semakin menakjubkan.

Dija harus lihat betapa banyak orang yang mencintai dija dengan tulus, sekalipun dija tak pernah bertemu dengan mereka. Mereka tetap mencintai dija. Karna itu dija tak boleh mengecewakan mereka semua. Dija harus janji ya untuk tak mengecewakan kami semua yang mencintai dija. Dija harus semangat menyelesaikan studi dija disana. Doa kami akan tetap menyertai hari-hari dija diperantauan.

Bunda rasa sekian surat cinta dari bunda ini. Jika ada kesempatan tolong dibalas surat bunda ini ya nak, untuk pengobat rindu pelipur lara. Mohon maaf jika ada kata-kata bunda yang tidak berkenan dihati dija. Sekali lagi bunda ucapkan, bunda sayang dija, seperti yang lain menyayangi dija. Jaga diri dija baik-baik.

Wassalamu alaikum wr wb

Bunda dan kak shishil
23 Maret 2011


nb. Surat Cinta ini diikutsertakan untuk memeriahkan ulang tahun Baby Dija yang ke-1 dalam Dija First Birthday Giveaway yang diadakan oleh Tante Elsa.

Selasa, 22 Maret 2011

Shishil With Sepupu, Award



Ka Pascal dan Dek Alvin, shishil mo ikutan kontesnya ya. Tapi karna shishil belum punya adek, makanya ini pose shishil dengan para sepupu shishil berikut dengan tante kecilnya shishil. Ga apa2 ya...

Tuk tante Lidya... jangan marah ya, bunda belum mau kasih adek ke shishil nih, makanya shishil bingung mo pake fotonya siapa, terpaksa deh foto yang ini, hehehe...

Foto ini ada yang diambil pas Hari Raya Idul Adha waktu shishil berkunjung kerumah mbah di Cengkareng, ada yang dirumah mbah di Cikupa, ada yang di Matesih.

Tolong shishil diikutsertakan di kontes maret cerianya ya tante lidya... makasih... :)

nb. shishil yang buat postingan ini dengan dibantu bunda untuk mengetikkannya :)
Postingan ini diikutsertakan dalam kontes Maret Ceria di blog Mama CalVin


****

Juga mo pajang award dari Ibunya Chusaeri yang dah lama tersimpan di flashdisk tapi baru kali ini sempat di posting. Maaf banget ya bu... diriku lupa. Maklum lagi riweuh bgt dikantor... Ini dia awardnya yang cute abiss...



Awardnya bener2 'make me smile' :)

Jumat, 18 Maret 2011

Nyanyian Shishil

Anak yang senang bernyanyi?? Itu pasti karna sejak bayi orangtuanya sering menyanyikan lagu untuknya. Begitupun dengan shishil, sejak bayi sudah sering mendengar orangtuanya bernyanyi, bahkan sejak masih dikandungan loh, hehehe. Dulu kalo bundanya lagi repot, paling cuma setel MP4 kencang2 aja sambil aja dideketin ke perut jadi si baby bisa dengar.

Tapi setelah si baby itu lahir, suara-suara fals ayah dan bundanya makin sering terdengar, baik saat bermain, menjelang tidur, dan lain sebagainya. Tau apa imbasnya sekarang??

Si cantikku jadi suka bernyanyi. Mungkin buat sebagian orang itu hal yang biasa, tapi menurut bundanya itu unik. Uniknya dimana?? Hehehe... Shishil itu kalo nyanyi senangnya didepan kipas angin sodara-sodara... Tau kan kalo kita berbicara didepan kipas angin pasti suaranya jadi agak bergetar dan terdengar lebih kencang dari aslinya. Nah itu yang disukai shishil. Jadi hobby dia sekarang itu berdiri didepan kipas angin (kayak orang lagi rekaman di studio) dan mulai bernyanyi dengan nada dan bahasa dia sendiri.

'Awawawaaaaaa.... Lalalalaaaa....' itu contoh dari nyanyian shishil. Apalagi suara dia itu tergolong tinggi (baca : cempreng), jadi kalo dia udah mulai nyanyi bisa dipastikan volume suara TV pun akan ikut diperbesar (ayahnya yg keberisikan saat lg nonton TV). Hahahahahaha....

Bisa dibayangkan donk ramenya ruang tamu kami (shishil nyanyi dan TV yang volume suaranya besar ada di 1 ruangan). Ya begitulah suasana rumah yang ada anak yang sedang aktif-aktifnya.

Kami kira shishil berani bernyanyi seperti itu cuma dirumah aja, tapi perkiraan kami salah. Contohnya seperti yang terjadi tadi malam.

Seperti yang telah diceritakan disini bahwa kami baru aja pindah kontrakan. Nah didepan rumah kami kebetulan Ketua RT, dan istrinya mengajar anak-anak yang tinggal disekitar situ mengaji tiap habis maghrib hingga isya. Nah entah dapat ide darimana, tadi malam shishil lari kerumah ibu RT itu (dia bisa buka slot pagar sendiri).

Disitu sudah berkumpul anak-anak yang biasa mengaji, tapi karna itu malam jumat jadi mereka hanya membaca Surat Yasiin bersama-sama aja. Dan shishil dengan pedenya langsung duduk ditengah anak-anak yang sedang berkumpul itu (ayah bundanya hanya liatin aja dr rumah, ibu RT pun bilang ga apa2 cuma duduk koq). Dan ga lama kemudian pembacaan Surat Yasiin itupun dimulai.

Terdengarlah suara anak-anak berikut ibu RT membaca Surat Yasiin, tapi koq kedengeran ada yang aneh ya... Setelah bunda dengarkan dengan seksama, samar-samar terdengar (bukan samar deng, lawong dia teriak2) suara shishil yang khas saat dia bernyanyi (didepan kipas angin). Lalalala.... Wawawawa... Suara itu ada diantara suara anak-anak yang membaca Surat Yasiin.

Ya ampun... ternyata dia kira anak-anak itu lagi nyanyi koor, makanya dia ikut nyanyi juga, hihihi... Ayah dan bunda dirumah hanya bisa tertawa mendengar suara shishil yang dengan pedenya ikut-ikutan anak-anak itu (usianya jauh diatas shishil, usia sekolah dasar).

Setelah acara pengajian itu selesai, pulanglah shishil kerumah, sambil diledekkin sama ibu RT 'Nang anakmu tuh yang lain ngaji, dia malah nyanyi' hahahahhaa...

Tapi ga apa2 ya dek, itung-itung latihan keberanian, hehehe...

Ya sekian dulu ceritanya... sungguh ini bukan postingan yang penting, hehehe...

Senin, 14 Maret 2011

Mudik part 2

Menyambung cerita mudik yang kemarin disini. Bagi yang belum tau cerita sebelumnya, silakan mengklik link yang tadi :)

Hari ke-3 di Solo bertepatan dengan hari raya Nyepi, jadi ga heran, dimana2 rame termasuk di Solo. Kebetulan karna ada om thiton (adik ayah) akhirnya kita mutusin untuk jalan2 sekalian beli tiket untuk pulang ke Jakarta. Tapi karna ga kebagian tiket untuk pulang dihari Minggu (06/03) jadinya hari Senin deh baru pulang.

Tempat wisata yang kita tuju adalah tawangmangu, kebetulan dari kampung ayahnya shishil ga terlalu jauh, kurang dr setengah jam kita sudah sampai disana. Dengan tiket Rp. 6.000,- per orang, kita sudah bisa menikmati sejuknya air pegunungan. Dari pintu masuk, kita turun ke dasar lembah tempat air terjun berada, jauh ternyata saudara-saudara. Untung ada ayah shishil yang turun dan naik setia menggendong shishil, soalnya emaknya shishil dah hampir pingsan pas naik ke atas lagi, hehehe...

Karna di dekat air terjun itu banyak batu2 besarnya, si ayah ga berani ajak shishil ke air terjun, akhirnya cm main air di sungai dekat air terjun. Itupun airnya dinginnn sekali...



Tapi anehnya shishil seperti ga kedinginan, asyik aja dia main air sampe basah kuyup bajunya. Diajak udahan pun ga mau, malah nangis. Setelah lama dibujuk, baru deh mau diajak udahan. Bilasan sebentar, ganti baju, trus balik deh ke atas.

Pas kita naik, turun hujan rintik2, alhasil semua yg masih asyik main air, pada buru-buru ke atas. Ayah, shishil dan om thiton dah jauh diatas, ninggalin bunda yang kehabisan nafas naikin anak tangga yg totalnya (naik & turun) mencapai 1.250 anak tangga. Kalo bukan karna lagi banyak orang, pasti bunda dah duduk sambil berselonjor saat itu, hehehe...

Hujan semakin deras saat kita hampir tiba diatas, akhirnya kita neduh di warung makan. Ga enak kalo neduh disitu tapi ga makan, si ayah ngusulin sekalian makan aja disitu (karna memang pd lapar berat). Lumayan abis kedinginan kena hujan, disambut dengan makanan dan minuman yang hangat, shishil pun sampai lahap makannya.



Setelah hujan reda, kita pulang kerumah mbah buyut, tapi hujan kembali deras diperjalanan. Setiba dirumah mba buyut, shishil seperti orang kelaparan, ribut minta susu. Karna susu UHT nya habis dan sepanjang jalan ga ada minimarket, akhirnya diberikanlah dancow yang kemasan sachet. Habis diminum, masih minta mie yang bunda buat (bunda bilas dg air dulu biar bumbu gurihnya hilang). Habis mie semangkok kecil, masih minta makan pake kecap, tapi ga habis. Si ayah nekat cari minimarket beli susu UHT, baru aja masuk rumah, langsung dibongkar sm shishil. Diminum habis UHT sekotak kecil, masih pula ngemil keju cake.

Masya Allah ga kebayang gimana kenyangnya shishil, habis makan semua itu langsung tepar dia dikasur. Fiuhhh... akhirnya tidur juga dia.

Habisin langsung aja ya ceritanya... sebetulnya masih banyak yang ingin bunda ceritakan tapi khawatir yg baca bosan, hehehe...

Malam terakhir di Solo, kita sempatin mampir ke warung kare kesukaan si ayah. Emang dr pertama datang udah ngerengek2 mo makan kare si ayah. Tapi karna bunda yg lagi pengen ke pasar malam blm kesampaian, akhirnya bunda tolak terus ajakan ayah utk makan kare, hihihi (masa keinginan ayah dipenuhi sm bunda, giliran keinginan bunda ga dipenuhi sm ayah, curang kan namanya). Tapi karna kasian, ya sudahlah kita makan kare, gerimis pun diterjang sm si ayah, hehehe...



Kare semangkoknya cuma 2000 perak loh, murah banget kan, mana kuah dan bumbunya berasa banget, ga karna murah trus rasanya jadi ga karuan. Kue kleponnya cuma 1000 perak per porsinya. Puas makan disitu, balik deh kerumah. Sebetulnya ada 1 lagi makanan yg pengen banget bunda masukin ke blog ini, namanya 'tahu kupat' tapi sayang 2x kali kesana ga bawa kamera dan hari terakhir ga sempat kesana (packing utk pulang). Sayang di Jakarta belum ada makanan ini, padahal bunda senang banget.

Sore harinya kita pulang deh ke Jakarta, karna bisnya ada kerusakan sedikit dibagian rem, jadi ga berani ngebut. Tapi setelah diperbaiki di agen Ros-In Indramayu baru deh berani ngebut lagi. Alhamdulillah sampe lagi dirumah dengan selamat...

Ohya begini nih shishil waktu main dikampung kemarin, ada yang sengaja duduk dikasur yg jatuh diatas ayahnya, ada yang main dg kucing, dll... *maaf ya bundanya shishil narsis nih, anaknya difoto terus, hehehe*

Jumat, 11 Maret 2011

Mudik part 1

Tanggal 02-07 kemarin ayah, bunda dan shishil mudik ke kampung halaman si ayah, yaitu Matesih, Karanganyar, Solo. Kita berangkat naik bis Rosalia Indah (ini agen perjalanan kesayangan keluarga besar dari ayah dan bunda nih). Karna memang lebih dekat naik bis ini dibanding yang lain untuk ke kampungnya si ayah, armadanya pun bagus2, bersih2, terawat, pelayanannya pun memuaskan. Eitss bukan promosi loh ya, hehehe.

Karna bunda khawatir shishil rewel selama diperjalanan, makanya sejak jauh2 hari sudah ayah dan bunda kasih pengertian kalo kita mo pulang kampung naik bis, bisnya gede, ada ACnya, shishil ga boleh rewel ya, liat2 pemandangan diluar bis aja, kalo ngantuk bobo sambil nenen ya, dll (kepanjangan bgt wanti2nya nih).

Entah shishil mengerti atau tidak, tapi terbukti selama diperjalanan dia ga rewel sama sekali. Malah asyik mondar mandir di bis sambil dituntun ayah (kebetulan bisnya agak kosong), kalo dah capek maunya duduk sendiri (padahal cm pesan 2 kursi) terpaksa si ayah terusir ke bangku belakang deh yg kebetulan kosong, hehehe.

Photo Albums at WiddlyTinks.com


Tidurpun alhamdulillah gampang, walau bunda tahu pasti ga nyaman tapi dia ga rewel. Good girl. Makan juga ga susah, alhamdulillah banget, shishil ga ngerepotin ayah bundanya. Asyik liat pemandangan sambil berceloteh ala shishil. Sampai di Solo masih jam 03.30 pagi, shishil yang masih tidurpun langsung diangkut, kita turun di agen Ros-In Palur untuk nunggu jemputan. Lucunya begitu tau mau turun dari bis, shishil langsung bilang 'dudu.. dudu.. bis..' (baca : duduk, bis) maksudnya mau duduk lagi dibis, ga mau turun, hehehe.

Scrapbook at WiddlyTinks.com


Sampe rumah mbah buyut jam 04.00, langsung deh orang serumah pada bangun, tau cicitnya datang (mbah buyutnya shishil masih ada). Setelah ngobrol2, shishil ngajak main diluar padahal hari masih gelap, ga lama dia asyik ngejar2 kodok, ngejar2 ayam. Sampe cape ngikutin dia. Lari sana lari sini.

Scrapbook at WiddlyTinks.com


Mungkin karna di jakarta jarang ada ayam yang berkeliaran dg bebas lagi sekarang (juga biasanya liat ayam yg sudah dipotong aja, jarang liat yg masih hidup, hehehe), makanya begitu liat ayam langsung dikejar2. Alhamdulillah hari pertama dikampung shishil sehat wal afiat, ga rewel sama sekali, diajak mbah2nya pun mau. Ohya yang dipanggil mbah sm shishil ini banyak loh karna baik mbah uti maupun mbah akung (dr pihak ayah shishil) semuanya keluarga besar (anaknya banyak maksudnya).

Rabu, 09 Maret 2011

Anakku sudah besar...

Ini wajah si cantikku saat pertama kali menempati rumah barunya. Bangun pagi (bangun sendiri) dengan ceria, ga ada rewel sama sekali, langsung ketawa2, diajak mandi pun oke. Main air. Trus pake baju pun gampang banget, ga ada lari2 kesana kemari. Abis mandi sarapan dengan lahap. Abis sarapan diantar kerumah mba esti, disuruh salim (cium tangan) ok, pake dadah dadah segala, kiss bye...

Subhanallah... anakku sudah besar...

Sore hari sampe rumah, langsung menahan bundanya beberapa saat dikamar untuk nenen (shishil bilangnya nene'). Abis nenen, main sendiri sambil nonton CD Elmo diruang depan, sambil ditinggal ayah bundanya bersih2 badan dan rapi2 rumah. Begini nih mainnya...





Shishilku sekarang sudah tambah pintar, sudah banyak kosakata yang mampu diucapkannya, kadang bisa panggil 'bunda' secara lengkap tapi ga jarang pula cuma 'nda' aja ato 'buda' hehehe.

Apa aja yang didengar, langsung dg mudah diikuti, biarpun baru sekali itu didengarnya. Contohnya aja waktu dia ga sabar minta mie, padahal masih panas bgt, bunda bilang 'sebentar ya diaduk dulu', tiba2 dia bilang 'aduk.. aduk..'

Seneng banget diajak pulang kampung naik bis, bilang 'bis.. bis.. auu.. aikk' (baca : bis, mau naik). Udah nyampe solo pun pengen naik lagi, pengen duduk lagi dibis, hehehe...

Trus waktu disolo kemarin liat sapi, bunda bilang 'ada sapi tuh dek', langsung disambut 'capi', 'gimana bunyinya' tanya bunda, dijawab 'muuuuu'

Juga waktu liat kuda di tawangmangu, tanpa dikasih tau langsung dia bilang 'tuda' sambil nunjuk2 kudanya, tapi begitu didekatkan ke kuda, nangis, hehehe...

Dan masih banyak lagi kata2 yang bikin bunda amazing, kaget dan kagum, anak bunda sudah bisa bilang ini, sudah bisa bilang itu. Nanti coba bunda rinci satu persatu deh.

Sudah harus lebih dijaga lagi nih kata2 yang boleh didengar oleh shishil, jangan sampe ada kata2 jelek yang terinput ke otaknya...

Semoga yang baca postingan ini, ga pada heran ya, postingannya ga jelas gini. Maklum bundanya shishil lagi pusing berat, banyak masalah dikantor (tepatnya sih si boss lagi cari2 masalah sm aku). Pengen cepat selesai semua urusan, biar bisa segera pergi dari kantor dengan tenang, ga ada keluhan / dendam dibelakang hari. Huffhhh...

Jumat, 11 Februari 2011

Film kesukaan shishil

Bunda mo cerita soal film yang saat ini lagi digandrungi banget oleh shishil. Lucu juga anak kecil punya film kesukaan, hehehe. Nah ini dia film kesukaan shishil saat ini :



Ya.. betul.. film CJ7 yang dibintangi oleh Stephen Chow (Mr. Chow) dan Xu Jiao (Dicky). Ayah dan anak yang tinggal direruntuhan rumah tua karna kemiskinan yang melingkungi mereka. Bahkan saking miskinnya, sang ayah terpaksa mengais2 tempat sampah untuk mencari barang2 yang menjadi kebutuhan anaknya, contohnya aja sepatu. Tapi karna sepatu yang ditemukan ditempat sampahpun sudah rusak, otomatis sepatu itu tak bertahan lama dipakai oleh dicky. Sampai akhirnya sang ayah menemukan bola hijau yang nantinya berubah menjadi CJ7 dan membantu banyak kehidupan mereka, bahkan mengorbankan nyawanya sendiri untuk menolong ayahnya dicky dari kecelakaan kerja yang merenggut hidupnya.

Loh koq jadi meresensi filmnya sih?? Padahal bunda kan mau cerita gimana sukanya shishil sama film ini, hihihi. Kesukaan shishil berawal saat secara ga sengaja melihat film ini di Trans TV, itupun sudah mau penghabisan. Dan setelah filmnya habis, shishil pun nangis minta disetel ulang, lawong di TV gimana setel ulangnya?

Akhirnya ayah dan bunda mencoba cari2 tuh film di penjual DVD (bajakan loh ya, hihi) dekat rumah, ternyata ga ada. Lama dicari baru ketemu, itupun lumayan mahal karna di mall belinya (plus bajakan pula, hiks). Tapi ya sudahlah, yang penting shishil senang.

Awal2 disetelin shishil ga suka, karna belum muncul CJ7 nya (dia sukanya pas ada CJ7nya aja), akhirnya tiap kali nonton dipercepat tiap adegannya (apa sih istilahnya?) ke adegan menjelang detik2 munculnya CJ7 dari bola hijaunya. Nih gambarnya, lucu banget kan. Emaknya aja gemes liatnya, apalagi shishil yang ketawa2 girang tiap hewan lucu itu muncul.

Tiap ada adegan yang lucu pasti shishil ketawa, seolah mengerti dan tiap ada adegan yang agak seram dia pasti teriak2. Misalnya aja saat CJ7 dan dicky joget2 kegirangan, maka shishil akan ikut joget2 dan ketika adegan CJ7 diperebutkan oleh teman2nya dicky maka shishil ketakutan, karna CJ7nya ditarik ke kanan dan ke kiri. Begitu juga saat adegan ayahnya dicky mengalami kecelakaan ditempat kerja, pasti shishil ribut sambil nunjuk2 TV nya.

Tapi ada juga sih adegan kekerasannya, makanya tiap adegan kekerasan itu muncul langsung deh dipercepat lagi. Bukan kekerasan yang gimana sih, hanya adu judo teman2nya dicky, tapi tetap aja ada adegan pukul memukul biarpun sedikit. Jadi emang ga bisa ditinggal sendirian saat nonton ini, kecuali ayah / bunda yakin adegan setelah ini dan beberapa menit kemudian aman (karna ayah&bunda sudah hafal tiap adegannya, saking seringnya disetel haha). Kalo dirasa aman sih, lumayan bisa ditinggal ke dapur sebentar, hehehe.

DVD ini ga pernah bunda bawain ketempatnya mba esty, khawatir mba esty ga ngeh pas adegan kekerasannya, jadi mending dirumah aja nontonnya. Akibatnya, tiap nyampe rumah langsung bilang 'ngeom.. ngeom' (maksudnya minta setel CJ7), dikira shishil CJ7 itu kucing, padahal kan anjing. Apalagi kalo pas weekend bisa seharian penuh nonton beginian aja, fiuhhh...

Dan kalo ada piring terbang datang juga muncul anjing2 CJ7 yang banyak sekali, pasti shishil nangis, karna dia sudah hafal setelah itu pasti habis. Kalo sudah begitu terpaksalah diulang kembali, huffhhhh...

Btw pas Imlek kemarin disetel lagi tuh kayaknya di Trans TV, tapi ga di dubbing ke bahasa indonesia seperti pas bunda tonton pertama kali malah di dubbing ke bahasa inggris, jadi kurang baguslah menurut bunda (halah bilang aja ga tau artinya, haha). Dan begitu tau ada film kesukaannya, langsung deh dipantengin tuh TV, padahal ayah bundanya lagi sibuk beres2 pas pindahan rumah kemarin, cape deh...

nb. baru tau loh kalo ternyata pemeran Dicky itu perempuan, ckckck sama sekali ga keliatan perempuannya pas memerankan Dicky, kerennn...

nb. gambar-gambar diambil dari mbah google

Kamis, 10 Februari 2011

Award lagi

Cuma mo pajang award aja nih, hehehe...



Award ini diberikan oleh kang ian. Hatur nuhun ya kang awardnya, keren pisan euy, semoga menambah semangat diriku untuk terus ngeblog ya :)




Nah kalo yang lucu dan imut-imut ini dari pakdhe cholik untuk semua peserta Kontes Unggulan Cermin Berhikmah (KUCB). Namanya Kridha Adi Nugraha. Semoga aja nanti pakdhe tergerak hatinya untuk mewujudkan award ini ke dunia nyata, jadi peserta yang belum beruntung dalam KUCB tetap mendapatkan hadiah, yaitu award ini yang telah lahir ke alam nyata (aduh gimana sih ini bahasanya). Kan lumayan dhe buat mainan shishil dirumah, hehehe...


Ohya kemarin dapat tali asih dari pakdhe cholik berupa buku berjudul Anakku Hebat karangan Xaveri Dani. Sayang fotonya blm sempat di upload ke blog, maafkan daku ya dhe, insya Allah di upload dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Kalo perlu sekalian di resensi isi bukunya :)

Selasa, 08 Februari 2011

Umi : Ketegaran Seorang Ibu dan Kekasih



Pengen ikutan kontes Sosok itu di blognya Bang Aswi nih. Tertarik banget dengan artikel bang aswi yang menceritakan tentang istrinya (umi) yang begitu tegar menjalani perannya sebagai ibu dan kekasih (pasangan jiwa).

Menurut pendapat aku, demikianlah adanya seorang wanita jika telah berkeluarga. Yang bagaimanapun kondisi dan keadaannya pasti lebih mengutamakan keluarga dan anak-anaknya, serta tak jarang mengesampingkan keinginan pribadinya dan seringkali keinginan itu harus dikubur rapat-rapat dalam hati kemudian dilupakan. Aku melihat hal itu pertama kali dalam sosok ibuku.

Ibu yang begitu setia dan berbakti pada ayahku, senantiasa mengutamakan ayahku diatas apapun termasuk kami anak-anaknya. Dalam hal makanan, pakaian dan kebutuhan-kebutuhan dasar yang lain. Jika kebutuhan ayah sudah terpenuhi, baru ibu akan mengutamakan kami, anak-anaknya. Hal itu berlangsung sejak beliau membuka mata (bangun tidur) hingga menutup mata (tidur malam) kembali. Seakan tak ada lelahnya, seakan tak ada jenuhnya. Dua puluh empat jam dalam sehari, tujuh hari dalam seminggu, tiga puluh hari dalam sebulan. Seluruh waktu beliau habis untuk suami dan anak-anaknya.

Jika kondisi ekonomi kami sedang buruk, seringkali kulihat ibu makan hanya dengan garam ataupun kecap, sementara untuk suami dan anak-anaknya tetap tersedia makanan yang bergizi. Tak jarang pula kulihat ibu memakai daster yang telah lusuh dan sedikit tambalan ditepi-tepinya, sementara untuk keluarganya tercinta disediakan pakaian yang terbaik (bersih, bagus dan wangi). Begitu pun dengan sandal jepitnya, dompet uangnya, ataupun benda-benda lain yang dimiliki ibu; semua sangat sederhana.

Kadangkala aku kesal dengan ibuku, kenapa sih ibu melakukan itu semua. Setelah kondisi ekonomi membaik pun ibu tak kunjung membuang semua barang-barang usangnya, dengan alasan 'sayang kalo dibuang... masih bisa dipakai'. Padahal aku tahu bahwa jauh dilubuk hatinya ibupun memiliki keinginan, yang lebih sering untuk disimpan sendiri dan tak jarang berusaha untuk dilupakan. Sayangnya ayahku bukan tipe suami romantis yang suka memberi kejutan, hingga kadang aku merasa kasihan dengan ibu, ketulusan cintanya seolah tak berbalas. Atau aku yang kurang peka, hingga tak merasa cinta ayah untuk ibu?

Waktu berlalu dan kini giliran diriku yang berada di posisi ibu. Baru aku merasakan apa yang dulu dirasakan ibuku; perasaan cinta yang meluap-luap kepada keluarga kecilku dan perasaan ingin memberikan yang terbaik yang aku punya. Seringkali aku menahan keinginanku sendiri terhadap sesuatu hal, demi memberikan yang terbaik untuk keluarga kecilku. Dan seperti umi (istri bang aswi); aku pun masih mengekang keinginan terbesarku untuk melanjutkan pendidikanku, karna tak tega meninggalkan putri kecilku yang 5 hari dalam seminggu sudah kutinggal ke kantor dan ingin memberikan seluruh waktuku saat libur kerja untuknya. Semoga suatu saat nanti masih ada waktu untukku melanjutkan pendidikanku :)

Tak jarang pula aku menahan kantuk yang telah menyerangku sejak azan isya tadi demi untuk menemani suamiku tercinta mengobrol dan berdiskusi hingga larut malam. Tak jarang pula aku memaksakan diri memasak makanan yang aku sendiri kurang suka tapi ternyata suamiku amat menyukainya. Dan masih banyak lagi kenikmatan membahagiakan keluarga kecilku yang tak bisa aku sebutkan disini.

Tapi aku yakin semua itu takkan ada yang sia-sia, karna semua yang telah diciptakan dan digariskan-Nya tak ada yang sia-sia. Aku yakin suami dan putri kecilku pun merasakan betapa besarnya kecintaanku pada mereka. Karna itu mereka pun selalu berusaha menyenangkanku dimanapun aku berada. Mereka membuat hidupku sempurna dan indah layaknya di Syurga.



Akhir kata aku hanya ingin menjadi wanita yang shaliha; yang sejuk saat dipandang, yang menyenangkan saat diajak berbicara dan menjaga dirinya saat jauh dari suaminya. Karna aku ingin seperti sosok itu yang menjadi kekasih dan ibu yang terbaik untuk keluarga kecilnya :)

Cinta dari Sekolah...

Herien side :

Pertama kenal dia di SMPN 190 Jakarta saat kegiatan MOS (Masa Orientasi Siswa). Dia dan teman-temannya di ekskul Paskibra membimbing aku (dan teman-teman seangkatanku) mengikuti kegiatan itu yang berlangsung selama 3 hari. Aku yang sejak awal kenal begitu terkesan dengan dirinya yang menurutku ramah, smart dan cerdas sampai dibela-belain ikut masuk ekskul Paskibra juga. Sayang aku sama sekali tak diperhatikannya, karna dia lebih tertarik pada temanku yang tergolong lebih cantik. Sayangnya, oleh temanku itu juga tidak begitu diperhatikan, dengan alasan ingin konsentrasi ke sekolahnya dulu.

Waktu berlalu, tibalah aku memasuki masa-masa SMA ku di SMAN 56 Jakarta, tak disangka aku bertemu lagi dengan dirinya, yang saat itu menjabat sebagai Wakil Ketua OSIS dan kembali aktif dalam kegiatan MOS. Sejujurnya kaget, koq bisa ketemu dia lagi. Ingat juga dulu pernah tak dianggap; ingin rasanya gantian nyuekin, tapi ga tega karna ingat biar bagaimanapun dia kakak kelasku yang harus aku hormati (karna sejujurnya aku segan banget sama dia). Akhirnya aku nyerah dan tetap menyapa terlebih dahulu tiap kami bertemu. Pernah juga ada insiden kecil dengan pacarnya yang ternyata cemburu padaku, padahal sikapku padanya biasa saja, seperti layaknya adik ke kakaknya, seperti yang pernah aku ceritakan disini.

Ternyata aku dan dia tidak aktif di satu ekskul yang sama lagi, karna dia pindah haluan ke Pramuka dan aku tetap setia di Paskibra. Tapi kami bertemu lagi saat OSIS mengadakan acara LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan) dan aku tambah terkesan dengan kedewasaannya memimpin teman-temannya yang menjadi panitia dalam kegiatan itu. Aku juga terkesan dia begitu dalam pengetahuannya tentang Bendera yang notabene harusnya dikuasai oleh aku yang aktif di Paskibra. Dia juga begitu terkenal di seantero sekolah termasuk di ruang guru, teman-temannya banyak, akrab dengan siapa saja, mulai dari Kepala Sekolah hingga Penjaga Sekolah. Dia juga aktif dalam setiap kegiatan yang diadakan oleh sekolah, pernah suatu kali saat diadakan acara Pentas Seni aku melihat dia menjadi vocalis bersama group bandnya (baru tahu aku kalo dia juga bisa bernyanyi).

Seolah tak sampai disitu semua keahliannya, saat telah lulus, aku kembali dikagetkan olehnya yang mendadak menjadi asisstant instruktur komputer kami. Dia mengaku instruktur yang memintanya menjadi asisstantnya karna keteteran jika sendirian mengajar komputer untuk semua siswa di sekolah kami. Jadilah beberapa bulan hingga kelulusanku diajar olehnya untuk pelajaran komputer. Sayangnya setelah lulus, aku ikut kedua orangtuaku ke cikupa dan menjalani hari-hariku disana.

Suatu hari saat aku menghadiri pernikahan seorang teman yang sudah kuanggap seperti saudara, betapa kagetnya aku menemukan dirinya disana. Ternyata dia telah berubah menjadi lebih dekat dengan Tuhan-Nya, lebih sholeh, dan aktif dalam kegiatan Rohis (Rohani Islam) di SMA kami. Saat itulah entah mendapat ide darimana, teman-temanku di Rohis setuju untuk menjodohkan kami.

Setelah melalui proses taaruf (saling mengenal) yang panjang dan lama bahkan sempat terputus beberapa lama. Akhirnya terucaplah khitbah itu pada tanggal 16 Maret 2008.



Dan ikatan suci itu pun terjalin tanggal 01 Juni 2008 dengan sangat sederhana (sesederhana niat kami; membangun keluarga yang SaMaRa dan diberkahi didunia serta diakhirat). Ikatan suci yang disaksikan dan didoakan oleh seluruh makhluk ciptaan Allah yang dilangit dan dibumi. Ikatan suci yang disebut sebagai 'Mitsaqan Ghaliza' perjanjian yang sangat kokoh. Ikatan yang suci yang menghalalkan segala yang haram.



Ternyata dia mampu menjadi suami yang baik. Memang tak jarang perselisihan kecil hadir diantara kami, tapi itu tak berarti apa-apa selain menambah kokohnya ikatan batin kami. Suka dan duka mewarnai hari-hari kami, terlebih setelah bidadari kecil itu hadir diantara kami pada tanggal 25 April 2009. Bidadari kecil yang kami beri nama 'Shillan Zahrani Salsabila' Sekuntum bunga yang berseri-seri dimata air syurga. Sungguh kehidupan kami terasa semakin lengkap.



Tak ada yang mampu kami lakukan selain bersyukur atas hari-hari indah yang senantiasa dikaruniai oleh-Nya, dan tetap berusaha menjadi pasangan dan orangtua yang terbaik untuk keluarga kecil kami.

Lagu yang paling cocok untuk kondisi kami saat awal-awal nikah adalah lagunya Once yang berjudul Aku Mau :

Kau boleh acuhkan diriku
Dan anggap ku tak ada
Tapi takkan merubah perasaanku
Kepadamu

Kuyakin pasti suatu saat
Semua kan terjadi
Kau kan mencintaiku
Dan tak akan pernah melepasku

Aku mau mendampingi dirimu
Aku mau cintai kekuranganmu
Selalu bersedia bahagiakanmu
Apapun terjadi
Kujanjikan aku ada

Kau boleh jauhi diriku
Namun kupercaya
Kau kan mencintaiku
Dan tak akan pernah melepasku

Aku mau mendampingi dirimu
Aku mau cintai kekuranganmu
Aku yang rela terluka
Untuk masa lalu

(ini lagu andalannya dia saat aku marah dan ngambek padanya, nyanyi sambil nenteng2 gitar kemana2, hehehe)

****

Danang side :

Tak pernah kubayangkan bahwa gadis lincah dan aktif itu akan menjadi istriku kelak. Sungguh bayangannya tak pernah lepas dari benakku. Seorang gadis yang selalu memakai rok dibawah lutut dan kaos kaki hingga betis serta rambut dikuncir kuda itu akan dikaruniakan oleh-Nya untukku. Terlebih sejak bertemu kembali di pernikahan seorang teman, yang memperlihatkan dirinya yang telah berubah menjadi gadis yang lebih shaliha, membuat bayangannya tak pernah mau meninggalkanku. Kenyataan bahwa dia tinggal di cikupa, tak membuat tekadku surut. Bahkan entah mengapa tekad itu berubah menjadi keyakinan yang kuat bahwa gadis cikupa itu akan kumiliki suatu saat nanti. Dan Allah begitu baik, memperkenankan dia menjadi milikku. Akan kujadikan ia sebagai wanita yang paling berbahagia sebagai ucapan terimakasihnya karna telah sudi menerimaku yang penuh kekurangan ini.

****

Artikel ini diikut sertakan dalam kontes 'Tanda Cinta di Januari' yang diadakan oleh Bunda Zahia di blognya. Dalam rangka ulang tahun pernikahan Bunda dan Ayah Zahia yang ke-3, semoga berbahagia selamanya.

Senin, 07 Februari 2011

Pindahan...

Wah ga terasa bulan Februari sudah memasuki hari yang ke-7. Dan ternyata blog ini masih kosong melompong, hihihi. Dan memang sejak awal bulan kita sekeluarga lagi sibuk packing-packing persiapan pindah rumah (baca : kontrakan). Keputusan pindah diambil pun memang mendadak. Jadi ceritanya ada tetangga kita yang cari masalah, dia dengan kurang ajarnya berani ngintip bunda pas mandi, kebetulan kamar mandi kita bersebelahan, dan alhamdulillah banget masih dilindungi sama Allah, jadi bunda liat kejelekan dia itu dari awal dan setelah yakin itu kepala botaknya tetangga sebelah (yang istrinya lagi dikampung krn melahirkan) buru2 deh masuk kerumah dan panggil si ayah. Si ayah gantian masuk kamar mandi dan menemukan si botak berkacamata itu dicelah kecil kamar mandi yang ga tertutup (sedikit loh ga banyak), dan begitu liat ayah, tuh orang langsung kaget dan buru2 masuk kerumahnya. Uhhhh nyebelin banget kan punya tetangga yang rese begitu, padahal dia itu dilingkungan situ dipanggil 'ustadz' tapi koq tingkahnya mirip orang yang ga tau ajaran agama. Istri dikampung melahirkan, ehhh dia disini kurang ajar sama istri orang.

Saat ditanya apa yg dia lakuin disitu juga jawabannya berbelit dan muter2 ga jelas, karna kesel banget, bunda laporin aja sama yang punya kontrakan. Mungkin karna malu / khawatir makin banyak yang tahu, akhirnya dia mutusin untuk pindah ke kontrakan yang lain. Dan disaat yang sama, yang punya kontrakan pun mau ngosongin 2 kontrakan karna mau dibangun sekolah disitu (keluarga yang punya kontrakan memang care dengan pendidikan), karna si botak yang rese itu mutusin mau pindah akhirnya kita tenang aja. Ehhh menjelang akhir januari tiba2 si botak itu bilang ke yang punya kontrakan kalo dia ga jadi pindah (padahal tuh kontrakan mo dibongkar awal februari), akhirnya kita jadi kalang kabut nyari kontrakan yang baru deh. Karna kasian kalo bapak mertua yang pindah, coz sekarang ibu mertua dah pulang kampung dan kemungkinan lama disana, jadi pasti berat banget pindahan sendirian. Jadilah kita sebagai anak yang ngalah cari kontrakan yang lain.

Alhamdulillah ada temen yang kasih tau tentang kontrakan yang sekarang jadi rumah kita yang baru. Memang agak lebih mahal dari yang sebelumnya, tapi insya Allah nyaman baik dari segi rumahnya sendiri ataupun dari lingkungannya. Walaupun pindahnya malam tanggal 3 februari (malam imlek) dengan maksud biar pas liburan imlek tinggal rapi2 aja, tapi teuteup sampe sekarang belum 100% rapi. Ga nyangka ternyata barang2 kita banyak banget, yang gede2 dah diangkut ehhh yang printilan2 masih ketinggalan dirumah yang lama. Alhasil berkali2 deh bolak balik kerumah yang lama ambil barang2 yang bisa diangkut dengan motor.

Sedih juga sih ninggalin rumah yang lama, biarpun sebetulnya ga bagus2 amat, tapi banyak banget kenangannya disana. Awal masuk kerumah itu beberapa hari setelah nikah, dengan tekad yang bulat bahwa kita harus mandiri maka kita paksain pindah (pas pertama pindah rumahnya masih kosong, barang2nya baru sedikit hehe). Berdua bersihin rumah itu, ngecat ulang, angkat barang2, geser sini geser sana. Ehh ga terasa pas pindahan sekarang dah ada makhluk kecil yang bantuin (baca : ngerusuhin hahaha), contohnya aja pas bunda lagi ngepack baju2 yang jarang dipake ke kardus, ehh sama shishil dikeluarin lagi tuh baju2nya; udah beresin mainannya di keranjang, ehh dikeluarin lagi, dihamburin lagi dilantai. Gimana mo selesai kerjaannya??

Tapi insya Allah semua lebih berkah ditempat yang baru, ga ada si botak yang rese lagi, ga ada ribut2 sama tetangga lagi masalah listrik dan air (listrik dan air bareng2, sedang ditempat baru masing2). Insya Allah juga kalo tabungan kita dah cukup, kita bakal pindah lagi ke cikupa, insya Allah ga lama lagi, aminnn...

Selasa, 25 Januari 2011

Cerbung : Dasrun (lanjutkan ya...)

Waduh... pagi2 baru nyampe kantor, dapat pesan singkat yang isinya dapat kejutan dari mba Erry Andriyati (Bibi Titi Teliti). Asli beneran terkejut, lha wong dapat tendangan maut, hahaha. Tapi tendangannya itu ga bikin benjol, tapi bikin aku jadi merenung panjaannngggg dan lamaaaaaa sekali. Fiuhhh....

Ya sudahlah diterima saja tendangan mautnya mba Erry yang berupa Cerbung ini *halah kirain tendangan apaan*.

Ohya cerbung ini aslinya dari mba Iyha, jadi bagi yang ingin membaca cerita awalnya, buka disini yah. Dan versi keduanya disini.

Berikut lanjutan cerita menurut versi aku ya... :)

====================================================================================

Jakarta, 25 Januari 2011

Pagi itu saat Madi masih dibuai mimpi, tiba-tiba sebuah tangan kasar membuyarkan mimpinya.

"Bang... Bang Madi bangun bang, dah siang koq masih tidur aja. Ga kedengeran apa dari semalem si Otong nangis aja?" suara Titin; istrinya menambah lebar mata Madi terbuka.

Dilihatnya Otong; anak ketiga mereka yang baru berusia 9 bulan, menangis dalam gendongan sang ibu.

"Kenapa emangnya si Otong?" tanya Madi sambil mengucek-ngucek mata

"Masya Allah bang, berarti Otong nangis dari semalem beneran ga kedengeran ya? Gue aja belum tidur nih dari semalam. Otong dari semalem badannya panas banget, dah dikompres tapi belom turun-turun juga. Mana si Yati keberisikan nangisnya si Otong lagi, jadinya ikut-ikutan ga tidur tuh dia" jawab Titin dengan sedikit emosi.

Berpindah pandangan Madi kepada Yati; anak kedua mereka yang berusia 3 tahun sedang asyik bermain boneka kumalnya sambil duduk dilantai tanah rumah mereka. Tiba-tiba bocah 3 tahun itu bangkit dan menghampiri ibunya.

"Mak.. Yati lapar, katanya Yati boleh makan kalo Bapak udah bangun. Tuh Bapak dah bangun" rengek bocah kecil itu kepada ibunya.

"Tuh Bang, anaknya dah kelaperan" tukas istrinya kepada Madi sambil menidurkan Otong yang kelelahan menangis hingga tertidur dengan sendirinya.

"Yati lapar ya?" tanya Madi kepada anaknya.

"Ga usah ditanya lagi Bang, kan udah denger sendiri kalo anaknya kelaperan" teriak Titin dengan gemas mendengar pertanyaan suaminya.

"Ya udah buruan gih pergi cari duit yang banyak. Soalnya kemarin Mpok Sanah udah ngancam kalo ga lunasin kontrakan yang udah 4 bulan belom dibayar, kita bakalan diusir dari sini. Terus juga si Oman tadi pagi ga mau berangkat sekolah katanya malu diledekin temen-temen sekelasnya gara-gara belom bayar uang kesenian yang cuma sepuluh ribu perak" terang istrinya.

"Tapi Abang musti cari duit sebanyak itu dimana tin, kan lu tau sendiri gerobak mie gue kemarin ketangkep sama Satpol PP pas ada razia kaki lima 2 hari yang lalu" jawab Madi dengan wajah bingung.

"Ya itu sih urusan Abang, mo gimana kek caranya, bukan urusan gue. Lagian siapa suruh jualan di Jalan Panglima Polim itu, udah tau ga boleh jualan disitu, jadinya ya begitu. Pokoknya kalo Abang pulang ga bawa duit, mending ga usah pulang aja sekalian" jawab Titin dengan emosi yang tak bisa tertahan juga akhirnya.

Keluarlah Madi dari rumah dengan wajah tertunduk lesu. Teringat nasib istri dan anak-anak mereka selanjutnya jika dia tidak bisa mendapatkan uang. Akankah ia dan keluarganya tinggal dikolong jembatan, sedangkan saat ini saja kondisi rumah kontrakan mereka jauh dari kata 'layak'. Atap yang bocor jika hujan datang, lantai tanah yang kadang ada binatang keluar dari dalam tanah tersebut.

Teringat pula gerobak mie nya yang terkena razia 2 hari lalu. Gerobak tempat dia dan keluarganya menggantungkan hidup. Gerobak yang tiap hari ia dorong menyusuri jalanan ibukota. Gerobak yang kini berada di kantor polisi.

Ahh... gue harus cari duit kemana lagi coba. Dari 2 hari kemaren aja ga ada satupun tempat yang mau nerima ijasah SMP gue. Tak terasa langkah kakinya membawanya tiba di sebuah halte di depan komplek perkantoran yang bonafid.

Lama Madi duduk disana sambil merenung. Kemudian berdatanganlah orang-orang yang baru keluar dari komplek perkantoran itu. Menanti angkutan kota / metro mini dengan wajah sumringah. Ternyata mereka pulang cepat karna hari itu setelah menerima gaji mereka selama sebulan bekerja.

Satu persatu orang-orang naik ke angkutan yang membawa mereka kerumahnya tanpa ada yang memperhatikan Madi. Dan lama setelah orang-orang itu pergi semua, muncullah seorang pria ikut menunggu metromini dihalte tersebut. Wajah lelahnya menyiratkan kebahagiaan. Tangannya tak henti-hentinya mengelus saku belakang seragam kerjanya, yang kelihatan seperti seragam Cleaning Service karna kotor dan basah dibeberapa tempat.

"Rama, tunggu ayah ya, sebentar lagi ayah tiba dirumah, nanti kita ke Pasar Malam seperti keinginanmu" gumam laki-laki itu pelan tapi sempat terdengar oleh Madi.

Kalo gue ambil duit dikantong belakang laki-laki itu pasti semua keperluan gue bisa gue penuhi. Tiba-tiba muncul ide gila dalam benak Madi. Akal sehatnya sudah tak bisa membantu lagi. Dan ketika laki-laki itu naik ke sebuah metromini setelah memberhentikannya, Madi pun mengikuti.

****

Didalam metromini yang penuh sesak, Madi dapat melihat laki-laki itu yang berdiri tak jauh dari dirinya. Madi pun beranjak mendekati tempat laki-laki itu berdiri walaupun dengan susah payah.

Setalah berdiri persis dibelakang laki-laki itu, Madi pun menolehkan wajahnya ke kanan dan kiri. Ternyata hampir semua penumpang sibuk dengan dirinya sendiri, sibuk menyamankan posisi berdirinya didalam metromini itu.

Dan tak lama... tangan Madi pun merogoh kantong belakang laki-laki itu dengan sangat perlahan. Perlahan sekali... agar tak mengundang curiga siapapun didekatnya, termasuk laki-laki itu.

Tak lama merogoh akhirnya tangannya menyentuh sebuah benda. Pelan-pelan ditariknya benda itu keluar dari kantong. Ternyata itu sebuah amplop berwarna putih. Segera dimasukkan ke dalam kantong celananya sendiri dan beranjak mendekati pintu metromini.

Ketika metromini berhenti dan sang kernet sibuk dengan penumpang yang akan naik dan turun. Secepat kilat Madi turun dan membaur dengan penumpang yang turun, berharap tak ada yang memperhatikan.

****

Berlari Madi sekencang-kencangnya dari tempat itu ketika sang metromini telah beranjak pergi. Hingga tibalah ia di sebuah Musholla kecil. Tampak Marboth Musholla sedang membersihkan lantai Musholla. Segera Madi menuju ke arah yang ditunjukkan sebuah papan kecil bertuliskan 'toilet'. Sempat dilihatnya beberapa anak kecil di dalam Musholla sedang mengobrol sambil membereskan alat tulisnya, rupanya mereka baru saja selesai mengaji.

Di dalam toilet segera dibukanya amplop putih tadi. Ada banyak lembaran berwarna biru. Segera dihitungnya. Sembilan ratus lima puluh ribu rupiah. Cukuplah untuk melunasi kontrakan rumahnya yang sudah 4 bulan tidak dibayar, padahal biaya perbulannya hanya Seratus dua puluh lima ribu rupiah. Cukuplah untuk membawa Otong ke puskesmas. Cukuplah untuk melunasi iuran kesenian Oman. Cukuplah untuk membeli makanan yang enak selama beberapa hari untuk anak istrinya.

Segera Madi mengambil wudhu untuk melaksanakan sholat Ashar, bersyukur pada Allah karna telah memberinya rizki hari ini. Dan beberapa anak kecil tadi masih ada saat ia memasuki ruangan Musholla dan mengambil sajadah, masih sempat terdengar percakapan anak-anak itu.

"Nanti malam saya mau ke Pasar Malam lho, Ayah sudah janji!" ujar seorang anak.

"Ah, paling nggak jadi lagi, dari minggu kemarin juga ngomongnya begitu terus, bohonglah!" bantah seorang anak sambil memainkan pecinya.

"Si Dodo mah suka sirik aja deh, beneran sekarang mah. Hari ini tanggal 25 kan? Ayah saya pasti sudah gajian, Ayah sudah janji kok, kalau gajian, mau diajak ke Pasar Malam, mau beli pesawat pesawatan!" anak yang pertama kali bicara tak mau kalah.

"Wah, beneran nih Ram? Rama mau dibeliin pesawat-pesawatan? Nanti saya minjem yah!" ujar seorang anak yang dari tadi diam.

"Tenang aja Daus, semua boleh pinjem kok, tapi awas lho, jangan dirusakin yah!" jawab anak yang dipanggil Rama.

Tercekat Madi mendengar nama Rama. Karna nama itu mirip dengan nama yang disebut laki-laki tadi sebelum masuk ke dalam metromini. Apa emang ini anak yang dimaksud atau cuma kebetulan namanya sama aja?

Kembali diletakkan sajadah yang sempat diambilnya ketika melihat anak-anak itu keluar dari Musholla. Segera diikutinya kemana anak-anak itu pergi.

****

Tak jauh dari tempat Madi turun, laki-laki yang dicopet oleh Madi juga segera turun. Tepat ketika sang kernet berteriak,

"Gang Mancur..Gang Mancur.."

==================================================================================

Akhirnya cerita diatas selesai juga menurut versi aku, hehehe. Tapi nyambung ga sih ini sama 2 versi cerita sebelumnya. Semoga nyambung yah...

Kelanjutan cerita ini aku serahkan kepada Elsa tantenya Dija. Semoga mba Elsa yang cantik berkenan menerima lemparan cerbung ini ya.... :)

Jumat, 21 Januari 2011

Favorit Shishil

Berikut adalah hobby dan kesukaan shishil yang bunda rangkum, tapi baru sebatas makanan dan minuman favoritnya shishil aja. Yang lain belum sempat dikumpulkan, hehehe...

# Semangka

Shishil ini hobby banget makan semangka, kalo dilihatnya ada semangka dikulkas, pasti ga mau berhenti makan sampe dia yakin bahwa semangkanya sudah habis. Dan kalo sudah makan semangka, dari ruang depan sampai dapur pasti basah, kena tetesan semangkanya (karna makannya pasti ga bisa diam, jalan kesana kemari, padahal sudah diajarin kalo makan itu duduk).

Scrapbooking at WiddlyTinks.com


# Pisang

Buah yang paling disuka shishil selain semangka adalah pisang dan pepaya *buahnya yang murah meriah, hehe*. Sama seperti semangka, kalo sudah makan pisang, susah untuk di stop. Kalo pepaya sih masih bisa dibatasi.

Photo Albums at WiddlyTinks.com


# Kecap

Ini andalan bunda kalo shishil lagi susah makan, padahal ayah / bunda sudah susah payah masak. Kalo sudah pake kecap, makannya bisa nambah sampe 2 piring loh, dan bisa masuk deh tuh lauk termasuk telor ceplok / dadar (karna shishil agak susah nih makan telor, kenapa ya?). Untuk kecappun bunda pilih yg terbuat dari kedelai hitam karna komposisinya yg alami, ga pake tambahan apapun (kecap yg lain pasti ada kandungan MSGnya). Ga jarang juga kalo bunda beliin nasi uduk utk sarapan, shishil minta ditambahin kecap *pastinya rasanya jadi aneh*. Maaf ga ada fotonya ya, hehehe...

# Teh Manis

Teh manis juga termasuk hobby nya shishil, tiap bunda pulang kerja pasti dia langsung minta bukain kulkas. Karna dia tahu, ayah pasti dah dinginin teh untuk diminum sepulang kerja (karna ayah shishil juga penggemar teh manis) *hehehe kasian deh, ayah yang buat, shishil yang minum*. Kadang kalo aybun lagi ga buat teh, biasanya dia langsung minta teh kotak yang dijual di Alf*mart, ckckckck....

Scrapbooking at WiddlyTinks.com


# Susu Kedelai

Ini dia minuman kesukaan shishil selain teh manis, yaitu susu kedelai. Kesukaan ini bisa dibilang melebihi kesukaannya minum susu UHTnya. Kadang suka ga sabaran, baru juga dibeli langsung minta dibuka, alhasil langsung diminum deh dari plastiknya. Kalo sudah pegang plastik isi susu kedelai, ayah dan bunda berubah jadi pengemis, minta-minta sambil pasang muka memelas. Tapi dijawab dengan bengis oleh shishil 'ngga' sambil buang muka, hahaha. Kalo sudah habis baru deh plastiknya dikasih ke bunda, hiks...

Digital Scrapbooking at WiddlyTinks.com


# Ikan

Shishil ini juga suka dengan segala macam ikan, ga pernah ditolak. Tapi paling makannya ditempat mba esti *karna mba esti yang masakin* :D bundanya belum ahli nih masak menu ikan-ikanan *halah belum ahli, bilang aja ga bisa, hahaha*.

# Bakso

Shishil hobby banget dengan bakso, tiap bunda bilang 'dedek mamam ya pake bakso' lantas dijawab 'iyah' dengan wajah yang sumringah. Alhamdulillah ada tetangga dekat rumah yang jual bakso, tapi bahan2nya alami, ga pake tambahan macam2 spt MSG, di kuah pun ga dipakein MSG. Tapi ya tentu aja harganya lebih mahal dibanding bakso biasa. Tapi bunda bisa tenang kasih shishil bakso, asal ga sering2 aja ya nak, bisa bangrut nih bunda coz mahal boo baksonya. Kalo dah makan pake bakso ini, shishil bisa nambah sampe 2 porsi dan kalo bakso/nasi/mie nya dah habis, maka dengan senang hati kuahnya akan di seruput sampe habis oleh shishil. Bundanya mah ga bakal kebagian deh... :D

Kenapa bunda ga coba buat bakso sendiri utk shishil? Kenapa juga mesti beli? Sudah sering bunda coba buat bakso sendiri, entah itu bakso dari tahu, dari daging sapi, dari daging ayam atau yang lain, tapi ternyata kurang laku sodara-sodara, hikss... Ga tau apa yang ga enak, tapi entah kenapa ayah juga shishil enggan makannya. Akhirnya bunda dan mbah uti yang habisin tuh bakso sepanci kecil, hikss...

# suka bikin ayah bunda nyesel sehabis makan

Ini nih bagian yang paling bikin ayah bunda nyesel tiap habis makan. Loh kenapa? Pasalnya shishil agak aneh kalo disini. Biasanya kan dia itu suka nimbrung tiap aybun makan, tapi ga jarang juga dia nolak kalo aybun ajak makan bareng. Sibuk main apa aja, lari sana sini, sampe naik2 ke kaleng krupuk sambil pegangan TV *bikin aybun sport jantung khawatir TVnya jatuh ngenain shishil*. Aybun pikir kalo dah begini pasti udah kenyang dan ga mau makan, akhirnya aybun teruskan makan. Tapii... saat makanannya hampir habis, tiba2 dia mendekat dan bilang 'mamam mamam... aaa...' huwaaa gimana ga bikin aybun nyesel tuh makanan dah mo habis. Ujunng2nya dia cuma kebagian penghabisan aja deh, kasian juga sih, tapi siapa suruh ga ikut makan dari awal, hehehe...

Scrapbooking at WiddlyTinks.com

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...