Senin, 06 Oktober 2014

Selamat Datang My Baby Boy

Assalamu alaikum.. Ahh udah lama banget ini blog ditinggalin. Postingan terakhir bulan September 2012 hehe. Kemana aja ya selama ini..??

Banyaaaakkkk banget yang mau diceritain, mulai dari shishil, rumah, tapiii kayaknya untuk pembukaan perdana enaknya cerita tentang dede Faris aja dulu yaa.

Bermula dari kegiatan pagi bunda setelah anter sekolah shishil, yaitu ikut aerobic disanggar senam dekat rumah, biar makin sehat plus langsing sambil nunggu kaka shishil pulang sekolah (jam pulang sekolahnya berdekatan dg waktu selesainya aerobic). Lagi asik-asiknya ikut aerobic tau-tau dikagetin sama pertanyaan si ayah, 'kayaknya bulan ini bunda belom haid ya?'

Nah loh... jadi mikir deh, bener apa ngga yaa hihi. Akhirnya sore itu langsung beli testpack dan dicoba besok paginya, ternyata hasilnya garis 1. Cuma emang ini PD berasa nyeri + penuh banget juga gejala bolak balik ke kamar mandi udah mulai muncul. Aerobic juga masih jalan terus, tapii salah satu instruktur pernah bilang, 'mba herin perutnya koq gedean ya, padahal tangan kakinya ngga loh, cuma perutnya aja'. Saat itu bunda cuma jawab, 'iya nih mba lagi doyan makan, jadi naik lagi nih kayaknya timbangan hehe'. Masih penasaran dg hasil testpack 3 hari yang lalu, akhirnya dicoba lagi pagi hari tanggal 28 November 2013, daannnn hasilnyaaa... garis merah 2 sodara-sodara... alhamdulillah.. :)



Syukur alhamdulillah dikasih kepercayaan lagi sama Allah, disaat yang gak disangka-sangka. Yang lebih ngagetin lagi, pas cek-up pertama kali di Ciputra Hospital, usia kehamilan bunda ternyata udah jalan 7 minggu. Duuhh untung aja si baby diperut gak apa-apa dibawa emaknya loncat-loncatan pas aerobic.

Seperti jaman hamil si kaka dulu, emaknya baru mual + muntah pas udah tahu kalo hamil. Jadi dimulailah fase morning sickness nya tiap pagi :( Perut itu beneran gak boleh kosong sama sekali, bisa fatal deh akibatnya kalo telat makan, di apa-apain udah gak mempan. Bahkan pernah 2 hari cuma tiduran aja ditempat tidur, gak bisa ngapa-ngapain hiks. Yang awalnya cuma karna telat makan jadi merembet kemana-mana.

Lucunya makanan yang bisa diterima itu cuma nasi, biar apapun lauknya. Sampe bunda bilang nih baby orang Indonesia asli, cuma mau makan nasi aja hihi. Ngemil malah hampir gak pernah, karna tiap mulai lapar (kira-kira setiap 2 jam) langsung diisi nasi sampe bosen banget liat nasi makanya kenaikan berat badan ibu dan janin selalu sesuai dengan perkembangan yang seharusnya.

Tapi ada hikmahnya loh dibalik sakit 2 hari itu, kaka sisil jadi lebih mandiri. Masih ingat tiap pagi tuh gak bisa bangun, cuma bisa tiduran yang lama-lama jadi tidur beneran hehe, dan tiba-tiba dibangunin si kaka sambil dia bilang, 'bunda, aku udah mandi nih, tolong ambilin baju donk, aku mau sekolah, nanti abis anterin aku, bunda tidur lagi' haduuhh miris banget denger si kaka ngomong gitu. Kasian karna biasanya diurusin emaknya, tapi kan itu artinya kaka sisil ngerti kalo bundanya lagi sakit, jadi dia gak mau ngerepotin. Alhamdulillah sejak itu kaka sisil jadi mandi sendiri pagi dan sore, mulai belajar urus diri sendiri juga, mulai dari pake baju, makan, siapin perlengkapan sekolah, dll :)

Masuk trimester 2 baru deh mual muntahnya berkurang, udah bisa beraktivitas kayak biasa lagi. Antar jemput sekolah lagi. Tapii.. karna jalanan didepan komplek itu lagi rusak berat karna ada pembangunan ruko, trus bolak balik naik motor terus, bunda pernah sampe ngalamin turun kandungan (apa peranakan ya?) sampe 2x. Pertama di usia kandungan 5 bulan dan ke dua di usia 7 bulan. Dua-duanya diurut tradisional trus dibenerin posisi bayinya (kalo dalam ilmu kedokteran mah gak boleh hihi). Jangan ditanya rasanya... sakit banget lah pastinya, tapii daripada si baby udah turun sebelum waktunya, mending dibenerin deh.

Waktu usia kandungan 20 minggu, pertama kali kita USG di klinik keluargaku, setelah lama nunggu dokternya, alhamdulillah semua baik-baik aja, malah jenis kelamin janin diperut udah jelas keliatan (beda dengan kakanya yang sampe menjelang lahir masih diumpetin aja penampakan kelaminnya hehe). Karna gak mau gembar-gembor dulu, takutnya yang dibilang dokter meleset, makanya tiap ada yang tanya pasti kita jawab belom keliatan hihi. Tapi setiap kita USG di tiap bulannya di dokter yang berbeda-beda pula, pasti bilang hal yang sama dan mulailah kita yakin bahwa yang kita harapkan dan kita programkan insya Allah jadi kenyataan :)

Di usia kehamilah 35 minggu bunda baru mengenal yang namanya Gentle Birth (sebetulnya dari awal hamil udah dengar tentang Gentle Birth tapi blm ada ketertarikan utk tau lebih jauh, pas udah trimester 3 baru mulai tertarik utk melirik apa itu GB), telaattt memang. Tapi masih bersyukur dibanding gak sama sekali hehe. Mulai deh membayangkan seandainya bisa GB untuk proses kelahiran yang ke 2 ini tapi baru sekedar membayangkan loh ya. Seminggu kemudian baru yakin banget pengen GB setelah kroscek ke beberapa tenaga kesehatan, yang ternyata tidak mendukung Plan Birth yang udah dibuat. Gak banyak kok plan yang dibuat, cuma pengen gak ada intervensi saat memasuki kala 1 (pembukaan 1 sampai lengkap) misal dengan dilakukan induksi karna pengen pembukaan itu terjadi secara alami; pengen didampingi suami saat persalinan; pengen dapat dukungan dari nakes (tenaga kesehatan) yg membantu misal diberikan endorphin massage atau yg lain; pengen IMD minimal 1 jam; pengen 'delayed cord clamping' penundaan pengekleman dan pemotongan tali pusat minimal 1 jam setelah lahir untuk memberi kesempatan bayi mendapat semua yang terbaik dari tali pusat baik berupa pasokan darah, oksigen ataupun sel-sel induk yg nantinya bisa berubah mjd sel darah merah / putih sesuai kebutuhan bayi; dan 'burning cord' pemutusan tali pusat dengan cara dibakar.

Sedih banget pas tau plan yang diajukan ditolak beberapa nakes, sampe terpikir apa lahiran dirumah aja ya biar bidannya yang kerumah. Mulai deh hunting bidan yang bisa dipanggil kerumah, sampe akhirnya diketemuin sama bidan yuliana yang tinggalnya di bekasi, tapi beliau bersedia 'mbolang' jauh sampe cikupa demi bantu persalinan bunda.

Beberapa kali dicek oleh bidan yuli, dibilang lahirnya sesudah lebaran Idul Fitri 2014, berbeda dengan prediksi USG pertama yaitu tanggal 27 Juli 2014. Malah bidan tempat bunda rutin kontrol bilang masuk bulan Juli itu si baby udah cukup bulan, boleh lahir di tanggal mana aja yg dia mau. Kalo ditanya sih bunda pasti pengennya si dede lahir sebelum Lebaran, kenapa? Biar Lebaran kita udah kumpul berempat. Jadi pas banget momennya, sodara dan teman bisa halal bihalal sekalian jenguk baby.

Manusia memang hanya berencana dan Allah lah Yang Maha Menentukan. Sampe Lebaran tiba, si baby belum kasih tanda apa-apa kecuali kontraksi palsu aja yang datang dan pergi. Bunda sampe gak beli baju lebaran utk ibu hamil karna yakin si dede lahir sebelum lebaran ;p Waktu hari H Idul Fitri, dicek sama bidan yuli ternyata sudah pembukaan 2 (yang disangka cuma kontraksi palsu), akhirnya bidan yuli pulang lagi ke bekasi dan datang lagi keesokan harinya. Dicek lagi, tapi cuma nambah 1 bukaan, besoknya dicek lagi nambah 1 lagi. Abis itu hilang... hilang? iyaa... mules kontraksi dan pembukaannya terhenti sampe disitu, padahal udah ngerasain mules yang lumayan mantab dan jedanya lumayan pendek (tapi belom 1/2 jam sekali).

Terus abis hilang apalagi? Ya udah hilang aja... kembali seperti biasa lagi... :( ditunggu sampe akhir juli, trus awal agustus juga belom ada tanda-tanda lagi. Galau karna tetangga kanan kiri udah mulai tanya kok belum lahir juga? Bunda cuma bisa jawab 'iya nih dedenya masih betah kayaknya diperut, doain ya biar lancar lahirannya' padahal dalam hati ketar ketir apa ada yg salah yaa... Prediksi USG pertama kan akhir Juli sebelum lebaran tapi sampe lebaran belum lahir juga mana bundanya gak beli baju lebaran buat ibu hamil hehe. USG lagi, dibilang semuanya masih dalam kondisi bagus. Plasenta, air ketuban, tali pusat, si baby masih dalam keadaan yang stabil. Dokter sudah kasih opsi mau induksi atau operasi. Duhh pilihan yang sulit... Mau induksi tapi belom ada pembukaan lagi, bisa-bisa emaknya keabisan tenaga duluan dan akhirnya operasi, jadi mending operasi aja langsung :p

Sejujurnya bunda masih pengen bisa lahiran normal kayak waktu kaka sisil dulu. Tapii... karna ada 'penyakit' tertentu yang kalo kambuh gak bisa lehiran normal dan ternyata memang kambuh di detik-detik terakhir perjuangan selama 9 bulan, akhirnya batal lah rencana GB dengan bidan yuli. Dan pilihan operasi pun harus diambil. Stress?? Pasti donk. Tiap waktu cuma bisa nangis. Merasa yg dilakukan selama ini sia-sia. Relaksasi, yoga, senam hamil, jalan pagi, naik turun tangga, pelvic rocking dll gak ada gunanya. Karna ujung-ujungnya harus berakhir dimeja operasi (maaf banget untuk para mommy yang melahirkan lewat proses operasi, bukannya saya anti, cuma ada banyak alasan kenapa saya pengeeeennnn banget bisa melahirkan normal) walau GB bisa juga diaplikasikan untuk SC.

 Mungkin karna hormon kehamilan kali yaa.. jadinya sedihnya tuh berasaaaa banget. Sedih ingat karna si baby hadir saat bunda lagi gak sehat karna 'penyakit' tertentu itu. Sedih karna ingat gimana perjuangan ayah sama bunda supaya bunda juga baby sehat terus. Sedih ingat si baby yang harus ikut konsumsi anti virus yang bunda konsumsi dari terapi obat bunda. Sedih ternyata planning-planning yang terbaik yg bunda siapin gak bisa terlaksana. Lebih sedih lagi kenapa setelah perjuangan selama ini bahkan untuk melahirkan normal pun gak bisa. Pengen kasih yg terbaik buat si baby setelah selama ini dia sabar dan menerima kondisi bunda yg kurang sehat. Sediihhh... hikksss...

Berhari-hari berusaha berdamai dengan diri sendiri, berusaha memaafkan diri sendiri, berusaha selalu berpikiran positif kenapa Allah gak ijinin bunda memilih sesuai kemauan bunda, karna memang itulah yg terbaik yang Allah siapkan untuk bunda dan baby. Yaa.. si baby lah yang terpenting, jangan sampe ada suatu hal yang menghambat kelahirannya ke dunia ini. Akhirnyaa...dengan ikhlas pergi ke Rumah Sakit (hari Selasa malam tanggal 05 Agustus) untuk buat janji dengan dokter kandungan kapan siap untuk operasi, diputuskanlah hari Kamis pagi tanggal 07 Agustus 2014 dan Rabu malam tanggal 06 Agustus nya sudah bermalam di RS.

Pulang dari RS udah ngerasain mules tapi belum kuat banget, masih bisa ditanganilah walopun bikin gak bisa tidur sampe pagi. Pagi harinya mulesnya hilang lagi, mulailah nyiapin lagi perlengkapan ke RS (awalnya udah nyiapin tp cuma sedikit). Jam 10-an mulai mules lagi, tapi masih seperti tadi malam, jadi masih nyantai lah paling sebentar lagi juga hilang. Eh tapi kok makin lama makin kuat... jedanya makin pendek, yang awalnya mau nunggu ayah pulang kantor aja akhirnya gak kuat juga. Telpon ayah minta pulang cepet karna mulesnya makin kuat.

Mondar mandir dikamar, bolak balik dapur karna si kaka ribut minta makan (emaknya sampe lupa ngasih makan anaknya saking nikmatin mules :p), nyuapin kaka, telpon ayah udah sampe mana, telpon nyokap walopun susah banget, maen game di tablet buat ngalihin perhatian walopun gagal hahaha. Jam 2 mbah uti dateng, lumayan ada yg bantu handle kaka sisil, bantu bikinin teh walopun keluar lagi, ngupasin apel walopun keluar lagi juga, masakkin air panas buat kompres perut, dll.

Jam 3 ayah nyampe, langsung deh kita meluncur ke RS pake taksi. Ayah bilang di pintu keluar tol bitung macet total, akhirnya lewat tol kedaton walopun sebetulnya jadi jauh karna memutar jalannya. Di jalan udah meringis-ringis aja ngerasa makin kuat, makin pendek jedanya gak nyampe 5 menit, komat-kamit berdoa diberi kemudahan tapi gak sekalipun mikir bakalan lahir normal karna inget waktu kaka sisil dulu lama pembukaannya sampe 24 jam baru lengkap pembukaannya.

Jam 4-an nyampe RS, langsung didorong pake kursi roda sama pak satpam ke ruang bersalin, ayah sibuk urus administrasi (karna harusnya malam baru masuk kamar). Di ruang bersalin repot banget, rekam jantung baby disuruh tiduran tapi baru mau dipasang alat bunda udah bangun duduk, ditanya kenapa, bunda bilang gak bisa napas kalo tiduran. Jadi kalo kontraksi dateng bener-bener deh gak bisa napas, tp kalo kontraksinya hilang cuma sesak aja. Tiduran lagi, tp langsung bangun lagi (karna jeda kontraksinya udah pendek banget). Akhirnya dipaksain sambil pegangan besi diatas tempat tidur, lumayan juga gak bisa napas selama 15 menitan. Begitu juga pas mau rekam jantung bunda, ambil darah (diambil darah utk persiapan operasi biar yakin golongan darahnya apa, karna bidan tanya ayah, kata ayah O, bidan tanya bunda, dijawab B, drpd bingung dites aja di lab hehe), pemeriksaan dalam, dll.

Periksa dalam dari yang bukaan 5 pas baru nyampe, gak nyampe 10 menit langsung lengkap (kaget kok cepet banget) trus ketuban pecah. Batal lah persiapan operasi yang udah disiapin para bidan dan perawat, langsung siapin peralatan melahirkan normal, panggil dokter, bunda minta ayah nemenin didalem yang ditolak sama para bidan sampe mewek-mewek tetep aja ditolak. Akhirnya... berjuanglah sendirian... oke deh.. bismillah...

Cuma bisa pasrah, kalo memang baby ini ditakdirkan lahir normal, pasti dilindungi oleh Allah dari 'penyakit' itu. Dengan 3 kali mengejan sesuai dengan instruksi dokter (dengan pernapasan perut) sambil kepala ditopang dari belakang sama bidan lahirlah si baby yang hampir 42 minggu menghuni perut bunda pada jam 17.10, sehat normal dan anggota badan yang lengkap :)

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu akbar... my baby boy dengan berat 4348 gram dan panjang 54 cm lahir dengan tangisan yang gak terlalu keras. Ditaruh didada bunda dan dibawa untuk dibersihkan plus ditimbang. Ayah yang selama itu masih sibuk dengan administrasi kaget waktu dikasih tau bayinya udah lahir hehe..

Tapi urusan bunda belum kelar, masih ada proses jahit menjahit. Dapat lumayan jahitan tapi gak sebanyak waktu sisil yg sampe diobras luar dalam #tutupmuka. Maghrib acara jahit selesai, keluarga baru dibolehin masuk, ayah sampe berkaca-kaca waktu itu (walopun bunda masih nyesel kenapa ayah gak dibolehin nemenin pas persalinannya). Ngobrol-ngobrol sambil disuapin mbah uti, abis itu baby masuk buat di azanin. Yang awalnya merem, begitu di azanin langsung melek trus ngelirik ayah sampe grogi si ayah hihihi.

Jam 7-an kaka sisil nyampe dianterin mbah akung sama kaka atik plus nassita. Si dede udah dimasukkin ke ruang penghangat, jadi cuma bisa foto dari jauh aja. Gak lama bunda dibawa ke ruang perawatan, walopun gak bisa tidur mikirin dede nangis apa ngga dikamar bayi (alhamdulillah dede bobo anteng), ngerasa tulang pada lepas sampe mo geser badan aja susah hikss...



Paginya mau ke kamar mandi aja musti dipaksa perawat hehe.. karna masih ngerasa kaku-kaku badannya, tapi ya alhamdulillah masih bisa jalan biarpun pegangan dinding :p

Jam 7 dede dibawa masuk untuk dimandiin dikamar, baru deh abis itu dikasih ke bunda untuk disusuin, ya ampun nyedotnya itu loh.. gak nahan hihi... langsung kuat banget padahal asi belum keluar.

Jam 10 dikasih tau bahwa hari ini juga bunda udah bisa pulang, alhamdulillah... langsung beberes bawaan deh sendirian dengan si dede ditempat tidur bunda (ayah pulang kerumah karna dipikir pulangnya besok, jadi ambil tambahan baju hehe).

Si baby dibawa buat di observasi dokter, liat apakah ada kelainan mengingat 'penyakit' bunda, siapa tau ada dampaknya ke baby. Gak lama ayah balik ke RS lagi dengan boyong kaka sisil (yang bolos sekolah), mbah uti dan nassita.

Jam 2 baru deh pulang naek taksi lagi. Welcome home my baby boy :)

8 komentar:

Agen Vimax Asli mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Jnynita mengatakan...

Haloo dedek bayiiii...
Wuih, perjuangan panjang ya mbak.. Perjuangan menghadapi galau, hehehe..
Semoga anaknya mjd anak yg shaleh yaa.. ;)

Arman mengatakan...

congrats ya! :)

fitri anita mengatakan...

alhamdulillah, normal lagi ya Bunda..seamat ya buat Adiknya shishil

Ari Tunsa mengatakan...

selamat ya kak, atas ngeblog lagi dan kelahirannya :D

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

lama gak kelihatan ternyata sudah menambah anggota keluarga ya. Selamat yaaa

Elsa mengatakan...

welcome to the world Adik Bayi Faris....

Asuransi Prudential mengatakan...


Ijin shared about asuransi gan, siapa tau bermanfaat bagi agan2 sekalian :)

Asuransi Prudential
Asuransi Kesehatan
Asuransi Pendidikan
Asuransi Mobil
Asuransi Sinar Mas
Asuransi Jiwa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...