Senin, 27 Desember 2010

Shishil 20 bulan (4 bulan menjelang 2 tahun)

Aihhh ga terasa putri kecilnya bunda sekarang dah genap 20 bulan, tepatnya tanggal 25 Desember yang lalu. Sebentar lagi tiup lilin lagi deh. Alhamdulillah sampe 20 bulan ini perkembangan shishil terbilang baik (selain bicaranya yg masih agak susah kayaknya). Apa aja perkembangan shishil di 20 bulan ini :

* Alhamdulillah makannya gampang banget sekarang. Apa aja yg dikasih ga pernah ditolak, biarpun sore sebelum dijemput dari mba esti biasanya dah makan, begitu sampai dirumah pasti minta makan lagi. Mamam.. mamam.. katanya tiap liat piring, hehehe. Disuapin juga ga pernah nolak, makanya ga heran makin berat aja tiap digendong. Mungkin sekitar 11-12 kg kali ya, bunda blm sempat timbang nih.

* Sudah mengerti dengan baik kalimat perintah yang diberikan, mis. tolong ambilkan hp bunda donk dek, ato tolong ambilkan remote donk dek (ibu2 males yg mo ganti channel, hehehe). Sudah tau juga kalo mo keluar rumah musti pake sandal, jadi tiap diajak ke warung (misal) pasti dah langsung nenteng2 sandalnya minta dipakein. Ohya soal pake sandal ini, kalo shishil dah nentuin maunya dipakein siapa, ya musti dipakein sm org itu loh, kalo ngga, bisa ngamuk dia. Seperti misal maunya dipakein sm bunda dan karna bunda lagi repot bunda bilang dipakein ayah aja ya, langsung deh dijawab 'ngga' sambil buang sandalnya (ngambek). Fiuhh... kecil2 dah bisa ngambek..

* Kalo ditanya tentang perabotan yang ada dirumah, sudah bisa ditunjuk dengan benar oleh shishil. Tapi ada kejadian lucu deh, waktu ditanya mana lampu, mana kipas, mana kaca, mana gelas, dan pas tiba di pertanyaan mana bantal, ehhh yang ditunjuk bokongnya. Jelas aja aybun langsung ketawa, rupanya salah paham shishil, dikiranya bantal itu sama dengan pantat (maaf), salah paham apa salah dengar ya ini, hahahaha

Scrapbooking at WiddlyTinks.com


* Paling senang liat anak yang lebih kecil, pasti deh bilang 'dede.. dede..' trus di deketin deh utk di cium. Ga pernah jelouse kalo bunda gendong anak kecil (anak tetangga misalnya), tapi anehnya sekarang2 ini shishil marah tiap liat bunda gendong adik bungsu bunda (nassita). Pasti langsung deh deketin bunda trus minta nene (nenen maksudnya). Sebabnya waktu nassita baru lahir dulu, bunda sempat nenenin nassita sebentar waktu ibunya bunda sakit, dan shishil liat itu pas masuk ke kamar, makanya smp sekarang kayak msh trauma kejadian itu. Dan nassita ga boleh deket2 sm bunda sekarang.

* Sudah bisa bilang bobo (tidur), aik (naik), aiii (lari), dadah, auu (mau), cucu (susu), kaka, dede, yayah (ayah), mba (mbah tp kurang huruf H), mamam, num (minum), pipi (pipis tp kurang huruf S), ee (BAB),

* Paling senang diajak jalan2 pake motor, dia pasti maunya berdiri ditengah (diapit aybun), sambil tengok kanan dan kiri. Kadang lupa pegangan, tp kalo dah bunda bilang 'pegangan dek' langsung deh buru2 pegangan.

* Kalo punya makanan pasti nanya sama yang ada di dekatnya 'auu (mau)' kalo dijawab mau pasti disuapin. Tapi kalo makanannya yg dia suka banget maka langsung dijawab dg lantang 'nggaaaaaa' dengan nada yg panjaaaannngggg sekali, hehehe

* Masih suka menahan bunda lebih dari 1 jam tiap kali bunda pulang kantor utk nene (nenen). Kalo malam sih sudah jarang, kalo pas diluar rumah minta nene juga sdh ngerti dibilang nanti ya, tunggu sampe rumah dulu. Cuma kalo hauss banget, ya ga mempan deh bujuk rayunya.

* Kalo diajak ke warung dekat rumah trus nunjuk jajanan dan bunda bilang ngga ya, dirumah dah ada jajanan, alhamdulillah ga pernah ngambek. Ga seperti anak tetangga yg pernah bunda liat nangis2 di warung sampe ga akhirnya ditarik paksa sm ibunya utk diajak pulang. Mudah2an shishil mengerti terus ya nak, kalo ga boleh itu kan bukan berarti ga sayang, kecuali makanan yg ditunjuk benar2 aman utk shishil, pasti bunda ga segan beliin, spt kraft keju cake, biskuat bolu, butter cracker, dan biskuit2 yang lain or ice cream sekalian.

Scrapbook at WiddlyTinks.com


* Lagi senang disetelin CD doa2 untuk anak2, tapi setelnya ditempat mba esti aja, karna punya fathan (anaknya mba esti), hehehe... Bunda dah coba cari dimana2 tp blm ketemu juga tuh yg seperti punya fathan itu. So, pinjam aja dulu (emak2 irit) :)

* Dah bisa ngajak ayah bundanya bercanda. Misal bunda bilang 'cuci tangan yuk dek'. Bunda kirain dia ngikutin bunda dibelakang, ternyata diam ditempat sambil liatin bunda dg wajah ngeledek. Bunda paham maksudnya yaitu minta dikejar (kalo dah dikejar dia akan lari terburu2 ke ruang depan). Begitu juga kalo mau dipakein baju (abis mandi) pake acara lari2 dulu keliling kamar, baru deh bisa dipakein baju. Lumayan.. olahraga buat bundanya... :)

* Sudah mulai bunda sosialisasikan kalo sebentar lagi akan disapih nih. Soal pastinya kapan, ya tergantung kapan shishil dan bunda siapnya. Bunda mau mengakhiri masa penyusuan ini dengan indah, karna nenen itu semacam obat hatinya shishil. Entah dia lagi ngerasa sedih, sakit, kecewa, dll. Untuk bunda juga begitu, kalo lagi Be-Te sama seseorang (baca : ayah shishil) pasti pelariannya ajak shishil ke kamar utk nenen, hehehe...

Kepanjangan ga ya postingan ini?? Ga apa2 ya, mudah2an yang baca ga keburu bosan, hehehe. Karna bunda mau shishil baca postingan demi postingan yang bunda buat untuknya ini kelak.

Sehat selalu ya putri kecilnya ayah bunda, buat ayah bunda semakin kagum ya dengan segala macam tingkah lucumu setiap hari. Ayah bunda akan selalu dan selalu menyayangi shishil...

Jumat, 24 Desember 2010

Award... Award...

Cuma mo sekedar pajang award aja nih yang di dapat bersamaan dengan Mother's day kemarin, hehehe...



Award ini diberi oleh Ummu Rizka. Jadi malu dan terharu ketika disebut oleh Ummu Rizka sebagai 'Seorang ibu yang sangat kompak dengan suaminya untuk selalu memberikan yang terbaik buat putrinya Shishil'. Hmm... semoga bunda mampu memberikan yang lebih baik lagi dari yang mampu bunda beri saat ini untuk shishil dan keluarga kecil bunda. Aminn...



Kalo yang ini diberikan oleh Bunda Siti Fatimah Ahmad di Malaysia. Salam kenal Bunda Siti Fatimah, maaf kalo masih jarang2 nih mampir ke blog bunda Siti (ngaku ceritanya, hehe). Semoga silaturahim kita akan selalu terjalin hingga waktu yang tak terbatas, aminn. Terima kasih tuk Ummu Rizka yang telah mengingatkan bunda bahwa ada titipan award ini dari Bunda Siti Fatimah.

Rabu, 22 Desember 2010

Selamat hari ibu....



*
Bunda terkasih, terima kasih untuk indahnya cinta dan panjang sabar bersama pengorbanan dan perjuangan membesarkan putra putri selama ini. Kiranya kesehatan, keberkahan usia, dan kebahagiaan terlimpah dari-Nya. Aminnn. [sms dari mba Anjar Lusiana, kaka bunda yang sekarang sedang girang2nya mendapat momongan setelah ditunggu selama 3 tahun]

**
Terima kasih ibu untuk rasa sakit yang tak kau hiraukan saat aku sudah tak sabar ingin melihat dunia. Terima kasih ibu untuk penjagaanmu di malam hari saat ku terjaga dari tidurku. Terima kasih ibu untuk curahan kasihmu yang kau alirkan bersama dengan aliran air susumu. Terima kasih ibu untuk tangisan indahmu dikala sakitku. Terima kasih ibu untuk makanan, pakaian dan tempat tidur yang terbaik yang selalu kau sediakan tanpa ku minta. Terima kasih ibu untuk doa yang selalu kau panjatkan untuk kebaikan anakmu ini. Terima kasih ibu... Kasihmu sungguh takkan pernah terbalas olehku... [yang ini dari bunda untuk semua ibu, mommy, mama, bunda yang merupakan wanita terhebat diseluruh dunia]

***
Didedikasikan untuk semua ibu: yang tidak punya hari libur, tidak ada bayaran untuk lembur, yang tidak boleh sakit, yang lupa rasanya mencintai diri sendiri, dan orang pertama yang akan menangis bahagia karena kebahagiaan keluarganya. Happy mother's day. [ini status fb dari bunda anggie]

****
Happy 'bunda day' tuk bunda shishil. Semoga dihari bunda ini, menjadi moment kebangkitan tuk bunda supaya apa yang sudah baik menjadi tambah baik lagi dan akhirnya menjadi 'SUPER BUNDA'. Luv u bunda. [kalo yg ini sms dari ayah shishil, hehehe]

*****
Ada 1 lagu yang saat ini lagi bunda seneng banget nyanyiin buat shishil, sambil kadang ngebayangin seandainya suatu saat nanti shishil yang gantian nyanyi lagu itu untuk bunda. Huwaaa... pasti bunda ga akan bisa nahan airmata deh, lawong nyanyiin lagu itu buat shishil aja mata bunda pasti berkaca2. Ini dia liriknya :

Andai aku tlah dewasa
Apa yang kan ku katakan
Untukmu idolaku tersayang
Ayah... ohh... ohh...

Andai usiaku berubah
Kubalas cintamu Bunda...
Pelitaku... Penerang jiwaku dalam setiap waktu

Hoo... oo...
Ku tahu kau berharap
Dalam doamu
Ku tahu kau berjaga
Dalam langkahku
Ku tahu slalu cinta
Dalam senyummu
Hoo.. oo.. Tuhan Kau kupinta...
Bahagiakan mereka sepertiku

Andai aku tlah dewasa
Ingin aku persembahkan
Semurni cintamu, setulus kasih sayangmu
Kau slalu ku cinta.....

- Sherina : Andai aku tlah dewasa -

hayoo siapa yang tau nadanya...??? hehehe

Akhir kata, tuk sahabat blogger semua sudahkah mengucapkan terima kasih untuk ibunda tercinta di hari ini???

Jumat, 17 Desember 2010

Aku suka sayur loh...

Sejak shishil diasuh mba esti, banyak banget kemajuan yang dialami oleh shishil. Salah satunya dalam hal makan sayur-sayuran. Biasanya ayah / bunda kalo masak sayur untuk shishil pasti harus dicincang sampai halus banget, baru deh bisa masuk tuh sayur ke mulut shishil. Tapi sekarang ga perlu lagi, tinggal dipotong-potong biasa aja (ga perlu dicincang lagi) sudah langsung di 'hap' oleh shishil. Walaupun sejauh ini baru beberapa jenis sayuran aja yang baru bisa diterima shishil, misal wortel, brokoli dan jagung. Mudah-mudahan kedepannya shishil bisa menerima lebih banyak jenis sayuran lagi ya sayang. Hmm.. bunda jadi semangat masaknya nih kalo begini, hehehe...

Foto ini diambil pagi ini saat si ayah lagi masak sup untuk shishil (ayah jago masak loh, hehehe). Begitu liat apa yang dimasak ayah, shishil langsung deh nunjuk-nunjuk mangkok minta diambilin, padahal baru aja mandi blm pake baju, hehehe. Begitu diambillin langsung deh dilahap, ga peduli masih panas tuh sup, sampe maju2 bibirnya saking panasnya (kasian deh kamu nak). Habis 1 mangkok masih minta lagi, sambil malu-malu gitu mintanya. Amaze banget deh liat shishil yang biasanya agak susah makan sayur, ehhh ini malah minta tambah.

Scrapbooking at WiddlyTinks.com


Supnya ga sempat ke foto, karna pas bunda lagi sibuk cari digicam yang ga tau ngumpet dimana, tuh sayur dah keburu habis. Ditawarin nambah lagi (mo difoto maksudnya hehe) ehhh dah kenyang rupanya. Masih sempat minta UHT coklatnya lagi untuk pencuci mulut. Ya ampun... lagi doyan makan banget rupanya setelah batpil kemarin. Ohya itu makannya cuma supnya aja, yang isinya wortel, brokoli, jagung dan ayam.

Kamis, 16 Desember 2010

Happy Birthday...



Alhamdulillah... bertambah 1 tahun lagi akhirnya usiaku. Sungguh itu bukan usia yang muda lagi (karna dah ada buntutnya). Tapi ucap syukur tak pernah lepas dari bibirku. Atas semua karunia-Nya yang selama ini selalu dan selalu tercurah untukku dan keluarga kecilku. Semoga di sisa usiaku ini aku menjadi pribadi yang jauuuhhh lebih baik dari sebelumnya, menjadi hamba-Nya yang lebih bertakwa lagi, menjadi pasangan yang terbaik untuk pangeranku, menjadi bunda yang lebih bertanggung jawab lagi untuk bidadari kecilku, menjadi manusia yang lebih bermanfaat lagi untuk keluarga, teman, sahabat dan lingkunganku, aminn...

Ucapan dan doa-doa dari orangtua, kaka, adik, saudara, teman, dan sahabat semua sangat berharga untukku. Dan menjadi kekuatan tersendiri untukku. Semoga semua doa itu mampu naik menembus langit ke-7 dan naik lagi hingga ke Arsyi Allah di Sidhratul Muntaha agar dapat dikabulkan oleh-nya, aminn..

Terima kasih atas perhatian, silaturahim dan persahabatan yang indah yang selama ini sahabat-sahabat blogger ulurkan untukku. Sungguh semua itu sangat berkesan dihatiku. Semoga silaturahim dan persahabatan ini mampu terjalin dengan kokoh hingga waktu yang tak terbatas. Aminn...

Sekali lagi terima kasih. Hanya itu yang mampu aku ucapkan....

Rabu, 15 Desember 2010

Kecewa...

Setelah penantian selama hampir 1 bulan, akhirnya pengumuman itu datang juga. Dan... kekecewaan itu pasti ada saat yang diharapkan tak sesuai dengan kenyataan. Tapi... semuanya tetap kembali pada Allah Sang Pemilik Kehidupan, yang menentukan semua yang terbaik untuk setiap hamba-Nya.

"Hmm... jangan kecewa lagi ya ayah. Kita kan sudah berusaha semaksimal mungkin. Mungkin memang saat ini belum waktunya untuk kita mendapatkan apa yang kita harapkan. Jangan berhenti berusaha ya ayah. Bunda yakin Allah tidak akan pernah menyia-nyiakan kerja keras hamba-Nya. Nanti kita coba lagi ya..."

Mencoba menghibur ayah yang pasti lebih kecewa dari bunda, walau tak dipungkiri hati bundapun sedih. Tapi, tak ada lagi yang mampu dilakukan selain berserah diri pada-Nya agar diberi kelapangan hati dan keikhlasan menerima semuanya. Allah pasti telah menyiapkan pengganti yang lebih baik untuk kita sekeluarga. Aminnn...

****

Lagi mellow banget nih ceritanya. Semoga yang baca yang ikutan mellow ya, hehehe. Akhirnya hanya senyum bidadari kecilnya bunda yang mampu melenyapkan segala gundah dan kecewa ini. Makasih ya shishil sayang telah menjadi penguat untuk ayah dan bunda. Luv u my baby girl

Photo Albums at WiddlyTinks.com

Senin, 13 Desember 2010

Pengasuh.. Oh.. Pengasuh..

Sebetulnya ini kejadian udah lewat sih, tapi bunda tetap tulis disini sebagai pengingat untuk bunda, juga agar shishil bisa membacanya kelak. Jadi ceritanya waktu awal oktober kemarin, ayah bunda sepakat untuk cari pengasuh lagi untuk shishil. Tapi yang bisa ngasuh dirumah, pulang harilah istilahnya. Kerjaannya pun cuma ngasuh shishil dan cuci baju shishil aja.

Akhirnya dapat juga, tetangga waktu bunda masih tinggal dirumah yang lama sebelum pindah ke cikupa. Bunda kenal sih, makanya bunda mo coba sama dia, orangnya pun lagi perlu kerjaan banget. Akhirnya mulailah dia kerja sama kita, walaupun si ayah sebetulnya kurang sreg sama dia. Tapi ya apa salahnya dicoba, bener kan??

Di minggu-minggu pertama aja dia udah mulai keliatan nyebelinnya. Apa aja yg terjadi dirumah diceritain ke tetangga-tetangga bunda, yang masak nasi kelembekanlah (padahal ga selalu, namanya jg lagi buru2 mo ngantor), sayur ga ada rasanya lah (namanya jg sayur utk anak, ya ga dikasih bumbu yg macam-macam, sedangkan dia sukanya yg pedas2), shishil ga pernah ditinggalin uang untuk jajanlah (padahal kita selalu ninggalin uang, tp ya bukan utk jajan, uang itu kalo misal susu UHT nya shishil abis, beli buah yg potongan di abang2 keliling, or beli diapers sorenya. Walaupun laporan kemana uang itu ga pernah ada, tp aybun ga pernah permasalahkan), dituduh ngilangin jam tangan ayahlah (padahal sama sekali ga nuduh, nanya dia pun ngga, karna malamnya msh dimainin sm shishil sedangkan dia pulangnya sore jam 5, jd cuma karna lupa nyimpannya aja), dll.

Dia juga sangat perhitungan dalam hal uang, mis. uang yg bunda tinggalin utk shishil kurang (walaupun cuma 500 rupiah) pasti diminta ganti, beli apa pake uangnya dia pasti minta ganti, sampe mau bayar listrik rumahnya aja minta ke bunda (cuma bunda ga kasih, hehe). Sedangkan uang yang bunda tinggalin tiap hari ga pernah kembali kalo lebih, buat jajan anaknya aja bunda ga marah (dia memang bawa anaknya yg masih umur 4 thn, alasannya utk teman main shishil dirumah, pdhl anaknya dia ga pernah dirumah, main sendiri), jajanan shishil di kulkas dihabisin anaknya juga bunda diam aja. Yahh bisa dibilang bunda ga terlalu ambil pusinglah untuk hal2 sepele begitu.

Tapi saat bunda main kerumah kaka bunda yang baru melahirkan, bunda dengar kabar mengejutkan. Jadi si pengasuh ini minta ke kaka bunda untuk ngasuh anaknya kaka bunda karna dia pikir kaka bunda ini bakal ngantor lagi setelah masa cutinya habis. Ya terang aja langsung ditolak sama kaka bunda, lawong dia udah ngasuh shishil, dan juga karna kaka bunda ini ga mau ngantor lagi, ga tega ninggalin anak yg dah ditunggu bertahun2. Anehnya, si pengasuh ini ga bosan2nya datang ke tempat kaka bunda utk bujuk kaka bunda supaya ngabulin permintaannya (ngasuh anak kaka bunda, karna dia tau kaka bunda pasti bisa kasih gaji yg lebih besar dari bunda). Sampe kaka bunda ngungsi tiap kali weekend ke rumah sodara yg lain untuk menghindari dia (nyebelin banget ga sih), karna dia selalu menggeratak tiap kali datang dan mintain semua barang2 yang menurutnya ga dipake (sebetulnya bukan ga dipake tapi belum).

Walaupun kaget tapi bunda masih coba bersabar, toh ini urusan dengan kaka bunda. Yang penting shishil diasuh dengan baik dan kerjaannya beres. Tetapi... yang bunda lihat malah kebalikan. Shishil tiap kali dia datang, langsung kabur ke bunda sambil nangis kejeerrrr banget, sambil nunjuk2 si pengasuh (seolah ketakutan). Juga saat shishil liat anaknya masuk rumah, langsung deh didorong-dorong suruh keluar rumah (padahal semarah2nya shishil ga pernah dorong2 loh, berarti ada yg dicontoh nih dirumah). Dan bunda liat anaknya itupun ga segan2 ke shishil, ada bunda aja dia berani dorong shishil sampe jatuh (astaghfirullah) dan ketika suatu kali bunda pegangin uangnya ke shishil, ga segan2 direbut secara paksa sampe shishil nangis. Dan bukan cuma itu aja kejadiannya. Shishil juga sejak dipegang dia jadi cepat marah, arogan, tiap marah pasti mencakar/menggigit.

Bunda juga mendapat laporan dari tetangga kalo si pengasuh itu suka banget teriak-teriak ke shishil. Sampe ada anak tetangga yang biasanya main kerumah tapi sekarang dah ga mau lagi main, alasan si anak itu 'mbaknya shishil galak, takut ah main kerumah shishil'. Masya Allah, anak kecil aja sampe bisa bilang begitu, pasti benar adanya donk. Ga mungkin kan anak umur 5 tahun bohong, kecuali ada yang mengajari. Tetangga-tetangga bunda juga akhirnya pada mengadu balik ke bunda semua yg pernah dia omongin ke tetangga2 bunda. Ya ampun malu-maluin banget. Bunda aja ga pernah bilang ke tetangga kelakuannya dia, tapi kenapa dia tega begitu??

Akhirnya Allah memberi cara untuk kami mengakhiri hubungan dengan dia, walaupun hubungan kami agak renggang sekarang, tapi demi kebaikan shishil; bunda ga menyesal. Alhamdulillah Allah segera memberitahu bunda siapa dia sebenarnya, yang walaupun baru 2 bulan, tapi banyak banget masalah yg ditimbulkannya. Jadi ketika ada sodaranya si pengasuh yang hajatan, dia tanpa bilang2 bawa shishil kerumahnya, sampe sore lagi (padahal ayah ga suka shishil dibawa kerumahnya). Dan ini bukan kejadian yang pertama dia bawa shishil tanpa ijin, akhirnya bunda tegur dia via sms. Ehhh... malah lebih galak dia, dibilang 'emang shishil lecet, luka, dianiaya gitu dirumah saya, sampe segitunya'.

Perasaan bunda cuma negur aja kenapa dia ga ijin, padahal dia tau ayahnya shishil ga suka, kenapa tetap dilakuin. Cape deh, lebih galak dia. Malah dia ungkit2 segala semua yg dah dia lakuin (maksudnya kerjaan rumah yg dia kerjain selain tugas intinya), akhirnya bunda hilang kesabaran juga, bunda ungkit juga semua kelakuannya dia yg bikin bunda gerah. Bunda ungkit juga omongan2nya dia ke tetangga2 bunda, ke kaka bunda (capek ngasuh shishil, enakan ngasuh anaknya kaka bunda yg masih bayi), soal uang jajan shishil kemana, buat apa, dipesanin buat beli ini itu juga ga pernah dijalanin. Tau apa reaksinya?? Dia malah ngajakin bunda ribut. Fiuhhh....

Emang dasar preman, ga bisa diajak ngomong baik2. Akhirnya besoknya bunda ungsiin lagi shishil ke pengasuh lamanya. Walaupun repot karna harus ngedrop shishil pagi2 dirumah mba esti (pengasuh lama), tapi insya Allah bunda tenang ninggalin shishil disana. Orangnya amanah banget, jujur dan bisa dipercaya. Baik anaknya (fathan) dan suaminya sayang banget ke shishil (karna dari kecil shishil diasuh mba esti). Mertuanya mba esti juga sayang shishil, karna cucu-cucunya cowok semua, jadi senang banget ada shishil dirumah. Alhamdulillah....

Tuk shishil doakan bunda ya nak, biar hati bunda semakin mantap untuk mengambil langkah itu. Insya Allah...

Rabu, 08 Desember 2010

My Favorite Qoute

Jika Anda telah memiliki impian,
berilah tanggal bagi pencapaiannya,
dan impian itu akan menjadi cita-cita.

Ingatlah, bahwa

CITA-CITA ADALAH IMPIAN YANG BERTANGGAL.

Kemudian,
Anda tinggal menyusun urutan tindakan
untuk mencapainya pada tanggal itu.

Sehingga,
semakin Anda menunda,
semakin tanggal itu terdorong menjauh.

Dan semakin Anda malas,
semakin cita-cita itu menjadi tidak berarti.

- Mario Teguh -


nb. makasih pak Mario untuk Qoute yang benar-benar menyemangati saya untuk berjuang mencapai impian yang ingin segera dicapai dalam waktu dekat ini...

Makasih tuk Jeng Soesan yang lagi sibuk bagi2 duren, semoga blognya tambah keren aja, tambah rajin ngeblog, makin panjang umur blognya...

Senin, 29 November 2010

Tentang Sedekah

Di sebuah kota besar bernama Jakarta, ada seorang pemuda sebut saja Rian (bukan nama sebenarnya) yang sedang duduk di pinggir jalan, tepatnya di trotoar tempat orang-orang biasa berjalan kaki. Kelihatan dari wajah kusutnya sepertinya Rian sedang gundah gulana. Ada sesuatu yang mengganjal di pikirannya. Matanya yang hampa menatap jauh kedepan.

Sudah demikian banyak lamaran yang kukirim, baik lewat pos ataupun email, tapi tetap saja tidak ada yang nyangkut satupun. Sudah banyak pula perusahaan yang aku datangi, tapi tak satupun yang berkenan menerimaku sebagai karyawannya. Dan aku memerlukan uang secepatnya untuk biaya berobat ibuku. Tabunganku pun telah habis untuk keperluan melamar kerja ini. Batin Rian berbicara.

Ya Allah bantulah hamba-Mu ini, hamba memerlukan pekerjaan secepatnya. Pengobatan ibu hamba tidak bisa ditunda lagi. Hanya Kau tempatku bergantung saat ini. Tolonglah hamba Ya Allah. Doa Rian dengan mata berkaca-kaca teringat ibunya yang terbaring tak berdaya dirumah.

Tiba-tiba muncullah seorang pengemis dengan pakaiannya yang kotor dan lusuh didepan Rian sambil menadahkan tangannya.

'Kasihani saya pak, sudah tiga hari ini anak dan istri saya tidak makan pak. Tolong saya pak. Semoga kebaikan bapak dibalas dengan berlipat-lipat ganda oleh Allah swt. Aminn' ujar si pengemis meminta belas kasihan Rian

Terdorong oleh rasa kasihan melihat pengemis tersebut dan terbayang olehnya betapa tidak enaknya kelaparan. Maka diserahkannyalah selembar uang dua puluh ribu rupiah yang pertama kali keluar saat Rian merogoh kantongnya; dan tanpa sadarinya bahwa itu adalah satu-satunya uang yang masih dimilikinya saat itu.

'Ya sudahlah tak ada gunanya aku menahan uang ini ditanganku. Bapak itu dan keluarganya lebih membutuhkan. Semoga Allah membalas semuanya, aminn' ujar Rian dalam hati.

'Terima kasih banyak pak, semoga kebaikan bapak dilipat gandakan oleh Allah, dan bapak diberi kehidupan yang lebih baik dari sekarang, aminn' jawab sang pengemis sambil berlalu dari hadapan Rian dengan wajah berbinar-binar bercahaya.

Setelah pengemis itu pergi, Rian berencana untuk pulang. Dan baru saja hendak memberhentikan angkutan (sambil merogoh-rogoh sakunya mempersiapkan ongkos), Rian terhenyak bahwa ia tak memiliki uang lagi. Ditengah kebingungannya tiba-tiba ponselnya berbunyi nyaring pertanda ada panggilan masuk.

'Selamat siang dengan bapak Rian Kusuma??' sapa diseberang sana

'iya betul pak' jawab Rian dengan gugup

'Saya Andi Widjaja dari PT Maju Bersama (bukan nama sebenarnya), meminta bapak datang besok untuk mulai bekerja di perusahaan kami'

'Maksud bapak, saya diterima di perusahaan bapak?' tanya Rian memastikan dengan jantung yang berdetak makin keras

'Benar pak dan besok bapak sudah bisa mulai bekerja. Tapi gaji yang bisa kami berikan hanya sekian juta'

'Alhamdulillah, makasih pak. Saya siap bekerja besok'

'oke'

Dan percakapan itupun terhenti. Rian masih belum percaya bahwa baru saja ia menerima telp panggilan kerja, bahkan besok sudah bisa bekerja. Dan Rian sangat bersyukur karna gaji yang ditawarkan lebih dari cukup untuk membiayai pengobatan ibunya. Hatinya pun tak henti-henti bersyukur atas karunia Allah.

****

Kisah diatas adalah salah satu dari sekian banyak kisah tentang keajaiban sedekah. Bagaimana Allah membalas tiap kebaikan itu dengan balasan yang berlipat-lipat kali lebih banyak dari yang disedekahkan. Ibaratnya tiap satu rupiah yang disedekahkan dibalas dengan sepuluh kali lipat. Apalagi kalo jumlah sedekah itu memang banyak jumlahnya?? Bisa dibayangkan betapa banyaknya balasan yang kelak Allah beri.

Satu hal yang saya suka adalah : Bersedekah disaat lapang itu hal yang biasa dan wajar, tapi bersedekah disaat sulit dan sempit; maka itu adalah hal yang luar biasa. Hal itulah yang saat ini sedang diperjuangkan oleh kami sekeluarga; memberi dikala senang terlebih susah.

Terima kasih untuk Rian (bukan nama sebenarnya; teman ayah shishil) yang telah menceritakan kisah ini pada kami. Sungguh kisah ini sangat menginspirasi kami sekeluarga untuk lebih gemar bersedekah. Bukan untuk mendapat balasan yang lebih banyak, tapi karna percaya janji Allah itu pasti. Bahwa sedekah dapat memperbaiki kehidupan seseorang. Dari yang awalnya hina menjadi mulia, yang awalnya miskin menjadi kaya, yang awalnya enggan berbagi menjadi orang yang gemar berbagi kepada sesama. Terlepas dari benar tidaknya keluarga pengemis itu tidak makan 3 hari, karna hanya Allah yang tahu pasti tentang itu.

Dan kisah ini saya tulis untuk lebih mengingatkan saya pribadi dan keluarga. Alhamdulillah jika ternyata menginspirasi sahabat-sahabat yang lain.

Kamis, 25 November 2010

Shishil 19 bulan

Hari ini putri kecilnya ayah dan bunda genap berusia 19 bulan, semakin dekat ke 2 tahun. Alhamdulillah sejauh ini perkembangannya bagus, walau (mungkin) agak telat bicara tapi alhamdulillah dah makin banyak kosakata yang bisa diucapkannya. Juga ngerti banget dengan semua ucapan ayah dan bunda, cuma mungkin mo menjawabnya yang agak susah, hehe. Ini dia perkembangan shishil di 19 bulannya :

- Makin banyak kosakata yang sudah bisa diucapkan walau masih agak cadel, mis. jatoh (jatuh), neneh (nenen), aget (kaget), dadah, cucu (susu), aa/kaka (utk yang lebih besar dari shisil), dedek (utk yang lebih kecil), ee (pup (maaf)), didi (minta setel CD)

- Bisa menirukan beberapa suara hewan, seperti eeoong (suara kucing), ukk ukk (suara gukguk), mbeee (suara kambing), hap (utk cicak; ikut lagu cicak di dinding, tapi yang bisa diucapkannya hanya 'hap' nya aja). Kalo ditanya suara singa, maka jawabannya adalah mangap (karna gambar singa di poster hewan2 punya shishil, singanya sedang mangap, hehe)

- Lagi hobby banget makan dan ngemil, apa aja dimakan (hobby, lapar apa emang rakus nih, hehe). Minta bukain kulkas terus utk diliat2 isinya, kalo ada yg dimauin langsung deh diambil. liat bunda / ayah makan apa, juga pasti langsung diminta. Makanya ga heran tambah berattt banget digendong (jangan tertipu oleh perawakannya yg langsing loh ya, biarpun keliatannya kecil, tapi shishil ini tinggi loh utk anak seusianya dan digendong jg berat. Makanya bunda ga pernah ambil pusing kalo ada yg bilang koq shishil kecil ya sekarang, dan bunda yakin yg bilang spt itu pun blm tentu kuat gendong shishil 1/2 jam, lawong aybun aja gendong 15 menitan aja dah KO kalo ga pake gendongan)

- Sudah bisa pakai sandal sendiri, walopun kadang masih kebalik kanan kirinya (PR bunda nih)

- Sudah bisa disuruh sekarang (bundanya yg girang). Mis. ngambilin remote TV / VCD, ngambilin minyak kayu putih, ngambilin gendongan (kalo mo keluar rumah), ngambilin kerudung bunda (kalo dia ngajakin keluar pasti langsung ngambil kerudung bunda), pokoknya tiap disuruh dah tau benda mana yg dimaksud. Tapi bunda ga asal suruh loh ya, tentunya diawali dg kata 'tolong' dan 'terima kasih' sesudahnya.

- Lagi senang main petak umpet, sekali ngumpet ga mau diajak udahan. Pasti terus2an nutup mukanya pake kain / kasur lantai (berat banget ya pake kasur lantai, hehe)

Photo Albums at WiddlyTinks.com


- Sudah bisa mengingat kembali dimana dia menaruh barang2, mis. waktu ayah bunda pusing nyariin kunci motor, ehhh shishil tiba2 ke kasur dan ambilin kuncinya (yang dibuat mainan sama dia), juga kalo misal mo pergi dia langsung deh ambil jaket + gendongan + sepatu dikamar (good girl). Dan masih banyak lg barang2 yang disimpan shishil, entah itu di bawah jok mobil mainannya, di box mainan shishil, di lemari baju (yg tempat sebenarnya bukan disitu).

- Bikin bundanya keringatan kalo lagi dipakaikan baju tiap habis mandi, karna pasti dia lari kesana kemari. jadi perlu tenaga ekstra utk ngejarnya, hehehe

- Tambah ga bisa diam sekarang, tiap liat pintu depan kebuka, pasti langsung lari keluar. Ya memang cuma diteras rumah sih, ga pernah lebih dr itu (karna ga pake sandal), tapi kalo dah dipakaikan sandal, wusss langsung deh lari ke TK (depan rumah ada TK).

- Rajin membantu apa aja yang ayah bunda lagi kerjain saat itu, termasuk pegang2 kompor gas saat ayah/bunda lagi masak, yg akhirnya bikin ayah bunda teriak panik (takut kena cipratan minyak panas).

- Senang banget ngacak2 lemari pakaian, dan bikin lipatan pakaian yg sudah rapi jadi berantakan lagi. Tapi shishil bertanggung jawab sih, dimasukin lagi ke lemari, walaupun malah jadi tambah berantakan, hehehe

- Kalo bunda bilang 'nyanyi cicak di dinding gmn dek?' pasti jawabannya 'hap' (suara cicak sedang menangkap nyamuk). Kalo lagu burung kaka tua? kata bunda, maka jawaban shishil 'tekdung... tekdung...' (tau kan maksudnya, hehehe)

- Sudah tau nama barang2 yang ada dirumah dengan menunjuk, mis. lampu, kipas, motor, piring, kaca, gelas, kasur, dll. Kalo bunda lagi jemur baju shishil pasti bilang 'dede' (maksudnya baju dedek shishil).

Scrapbook at WiddlyTinks.com

Selasa, 23 November 2010

Shishil dan Nassita

Photo Albums at WiddlyTinks.com


Ini shishil dan tante kecilnya , walaupun shishil manggilnya 'dede' (karna semua yang lebih kecil dari dia pasti dipanggil dede).

Shishil senang banget kalo diajak ke cikupa, karna ada temen mainnya. Dia jadi anteng banget; duduk dekat Chita (panggilannya Nassita), narik2 kakinya Chita, ciumin Chita terus (makanya kemarin Chita ketularan batpil dari shishil hehehe).

Chita juga dideketin shishil girang banget; ngoceh2 terus, ketawa terus, liatin apapun yang dilakukan shishil. Padahal shishilnya ga jarang loncat2 dekat Chita yang bikin kita semua teriak2 khawatir Chita keinjak, hehehe.

Anehnya, Chita selalu nangis kejer kalo dideketin adik bunda yang satunya lagi, tante Asty. Ga tau deh kenapa, kayak musuh bebuyutan, padahal cuma ditinggal mamanya bunda mandi/sholat/ke warung sebentar aja. Tapi kalo dideketin bunda dan shishil, ketawa-ketawa terus dia. Aneh... hehehe

Senang deh liat shishil begini (senang dengan anak kecil), tapi yang paling senang sih ayah yang selalu ngompor-ngomporin untuk segera kasih adik ke shishil, hahaha. Bunda jawab, nanti dululah, tunggu shishil 2 tahun, abis belum puas sih nyayangin shishil (padahal dalam hati lebih dari 2 tahun juga ga apa2, hahaha).

Senin, 22 November 2010

Rahasia Parenting Nabi Ibrahim

Remaja itu masih berumur belasan tahun. Namun kepribadiannya telah matang. Dewasa. Jauh melampaui usia biologisnya.

Kedewasaan karakter itu tercermin dari logika keimanannya yang sempurna. Maka, begitu tahu bahwa penyembelihan dirinya adalah perintah Allah, ia menjawab dengan tenang: "Hai ayahku... kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar" (QS. Ash-Shaaffaat : 102)

Jika hari ini banyak orang tua yang mengeluhkan anaknya tidak berbakti pada mereka, Ibrahim bukan hanya mendapati Ismail berbakti. Lebih dari itu Ismail pada usia remaja telah membaktikan dirinya tanpa reserve kepada Dzat yang memerintahkan berbakti kepada orang tua. Meskipun nyawa sebagai taruhannya.

Kita mungkin beralasan, bahwa Ibrahim dan Ismail adalah nabi. Tak bisa disamakan dengan manusia biasa. Memang itu benar adanya. Akan tetapi, bukankah salah satu gelar yang dianugerahkan Allah kepada Ibrahim adalah uswatun hasanah? Maka, dalam dunia parenting pun Ibrahim mencatatkan keteladanan bagi umat manusia sesudahnya. Lalu, apa rahasia parenting nabi Ibrahim?

Menjadi Orang Tua yang Baik

Sebelum dianugerahi Ismail, Ibrahim telah menyiapkan diri menjadi orang tua yang baik. Perjuangan melawan penyembahan berhala di masa muda, hingga keteguhannya berdakwah di masa tua mencerminkan keshalihan yang luar biasa. Keimanan yang sempurna juga tampak dari keberaniannya menghadapi bahaya dan kesegeraannya menjalankan perintah Allah tanpa menunda-nunda.

Istrinya yang bernama Hajar juga menyiapkan diri menjadi ibu yang baik. Dengarlah kalimatnya ketika ia bersama Ismail –yang masih bayi- ditingalkan Ibrahim di pegunungan Faran yang kini kita kenal dengan Makkah Al-Mukarramah: “Apakah Allah yang memerintahkan hal ini?” Mendengar jawaban iya dari sang suami, ia menzahirkan keimanan yang kokoh: “Kalau begitu, Allah takkan menyia-nyiakan kami.”

Pendidikan anak yang sukses bukan dimulai setelah anak itu lahir. Apalagi menunggunya sampai usia masuk sekolah. Dalam Islam, pendidikan anak bahkan dimulai sebelum anak itu berada di dalam rahim sang ibu. Karenanya, Rasulullah memerintahkan memilih pasangan hidup karena pertimbangan agama.

"Dengan demikian," kata Abdullah Nasih Ulwan dalam Tarbiyatul Aulad, "pendidikan anak dalam Islam harus dimulai sejak dini. Yakni dengan pernikahan ideal yang berlandaskan prinsip-prinsip yang secara tetap mempunyai pengaruh terhadap pendidikan dan pembinaan generasi."

Lalu bagaimana jika keluarga itu telah terbentuk dengan permulaan yang tidak ideal? Alih-alih membubarkannya, kita hanya perlu memperbaikinya. Masih ada waktu. Jika kita menginginkan anak-anak yang baik, jadikanlah diri kita terlebih dahulu sebagai (calon) orang tua yang baik. Jika kita merindukan anak-anak yang berbakti, jadikanlah diri kita menjadi orang tua yang pantas dihormati dan mendapatkan bakti.

Kekuatan Doa

Jauh sebelum Ismail lahir, Ibrahim selalu berdoa kepada Allah; bukan hanya bermunajat agar dikaruniai anak karena kini ia telah berusia tua, tetapi bermunajat agar dikarunia anak yang shalih. "Ya Rabbi...," demikian doa Ibrahim sebagaimana dicantumkan dalam QS. Ash-Shaaffaat ayat 100, "anugerahkanlah kepadaku (anak) yang termasuk orang-orang yang shalih."

"Doa adalah senjata mukmin," sabda Rasulullah SAW ribuan tahun kemudian. Maka untuk mendapatkan anak yang shalih, senjata itu harus dipakai setiap orang tua muslim. Menjadikan anak menjadi shalih berarti mengubah hati. Sedangkan penguasa hati adalah Allah. Kalau bukan Allah yang mengubahnya, kepada siapa lagi kita menyerahkan urusan yang luar biasa besar ini?

"Banyak orang tua yang berhasil mendidik anaknya bukan karena kepandaiannya mendidik anak," tutur M. Fauzil Adhim dalam Saat Berharga untuk Anak Kita, "tetapi karena doa-doa mereka yang tulus. Banyak orang tua yang caranya mendidik salah jika ditinjau dari sudut pandang psikologi, tetapi anak-anaknya tumbuh menjadi penyejuk mata yang membawa kebaikan dikarenakan amat besarnya pengharapan orang tua."

Bermusyawarah

Inilah tradisi parenting Nabi Ibrahim. Ia mengajak anaknya bermusyawarah, meskipun dalam persoalan kewajiban yang diketahuinya perintah Tuhan. Kita pun kemudian terkenang dengan kalimat Ibrahim yang dikabarkan Al-Qur'an dalam bahasa yang menyentuh: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" (QS. Ash-Shaaffaat : 102).

"Ibrahim tidak mengambil anaknya dengan paksa untuk menjadikan isyarat Rabbnya itu hingga cepat selesai," tulis Sayyid Quthb dalam Fi Zhilalil Qur'an ketika menafsirkan ayat ini, "Tapi... menyampaikan hal itu kepada anaknya seperti menyampaikan sesuatu hal yang biasa."

Anak yang biasa dimintai pendapatnya, ia akan merasa dirinya penting dan berharga. Sebuah emosi positif yang sangat mendukung perkembangan kecerdasannya. Anak yang diajak bermusyawarah dan didengarkan apa keinginannya, -kalaupun kurang tepat kemudian diarahkan- akan tumbuh kepercayaan dirinya. Ia menjadi subyek, bukan obyek. Dan itulah yang dilakukan Ibrahim pada Ismail. Wallaahu a'lam bish shawab.

****
sumber : muchlisin.blogspot.com

Jumat, 19 November 2010

Aku Cemburu

Suatu sore ketika tia dan hananto baru saja tiba dirumah, datanglah sang ibu mertua yang menyerahkan sebuah undangan. Tertulis dua buah nama yang akan menikah di undangan itu yang sudah sangat mereka kenal : Wulan dan Ihin (bukan nama sebenarnya). Dan ternyata memang benar, kedua nama tersebut sudah tak asing lagi bagi mereka; yang satu mantan kekasih, yang satu lagi perebut kekasih (entah yang mana yg pantas disebut perebut kekasih).

Setelah lama dipandanginya undangan itu, akhirnya tia berkomentar, 'aku ga mau dateng mas ke pernikahan mereka'.

'Loh, kenapa?' tanya hananto

'Yang diundang ini kan bukan aku, tapi istri' jawab tia.

'Maksudnya?' tanya hananto dengan raut bingung diwajah.

'Iya, disini kan ditulis untuk Hananto & istri, sedangkan mereka tau kalo namaku Tia bukan Istri, dengan kata lain undangan ini bukan ditujukan untukku, jadi untuk apa aku datang' jawab tia dengan wajah kesal karna kepolosan suaminya.

'ohh gitu, ya udah nanti aku cari deh wanita yang namanya Istri. Semoga aja dia mau kuajak ke nikahan mereka' jawab suaminya santai dan meninggalkan istrinya yang sedang cemberut.

Pikiran tia pun kembali melayang ke masa-masa SMA nya dulu, sekitar 8 tahun yang lalu. Saat dia masih duduk di kelas 1 SMA yang baru saja melewati masa MOS (Masa Orientasi Siswa), dan kaget karna ternyata wakil ketua OSIS-nya adalah mantan kakak kelas di SMP-nya; hananto. Entah karna kepolosannya atau keluguannya atau keseganannya pada hananto (kakak kelas), tia selalu menyapa (atau sekedar menganggukkan kepala) tiap kali bertemu hananto. Tanpa dia tahu, bahwa hananto lupa kalau tia adalah mantan adik kelasnya di SMP dan baru ingat setelah diberitahu teman seangkatannya dari SMP dulu. Kasian tia...

Dan tanpa tia tahu juga jika kekasih hananto; wulan cemburu melihat sikap tia yang selalu tersenyum saat bertemu hananto. Dikira tia punya perasaan juga terhadap hananto. Tia yang lagi senang-senangnya punya banyak teman baru di SMA tidak pernah membedakan dengan siapa dia akan berteman, tidak terkecuali dengan wulan yang seangkatan; yang tanpa dia ketahui sebabnya memusuhinya.

Tia baru sadar kenapa wulan memusuhinya ketika dia mengetahui bahwa hananto adalah kekasih wulan. Pantas saja sikapnya terhadapku aneh dan tidak bersahabat ternyata dia cemburu, begitu batin tia. Akhirnya tia pun tak pernah lagi menegur kakak kelasnya itu, dan ajaib, sikap wulan pun langsung ramah kepadanya. Dan tia yang menjunjung tinggi persahabatan memilih melupakan kekagumannya pada sang kakak kelas yang sangat berprestasi itu.

Hari-hari pun berjalan seperti biasa, masa SMA pun terlewati sudah dan kini tia pun sudah bekerja di sebuah perusahaan swasta. Saat itulah teman-teman SMA-nya bermaksud mengenalkannya dengan seorang pria yang katanya cocok dengannya, yang ternyata adalah hananto (yang tentu saja sudah tidak bersama wulan). Setelah lama mencoba mengenali pribadi masing-masing (taaruf) dan menemukan kecocokan, akhirnya mereka melangsungkan pernikahan secara sederhana.

Dan dimalam pertama mereka resmi menjadi pasangan suami istri, tiba-tiba hananto meminta maaf kepada istrinya.

'Dek, mas minta maaf ya sama adek'

'Minta maaf untuk apa mas?' tanya tia bingung

'Ga tahu dulu adek merasa atau tidak; wulan pernah marah sama adek karna cemburu. Dikiranya adek suka sama mas. Mas juga ikut dimusuhi, tapi mas diemin aja.' jelas suaminya

'Ohya?? tapi kenapa mas diemin??' tanya tia sambil pura-pura tidak tahu

'Biarin aja, toh dia juga ga benar-benar suka sama mas, tapi kenapa oranglain ga boleh suka sama mas. Bener kan dulu adek suka sama mas?'

'Ihhh Ge-eR banget sih, siapa juga yang suka sama mas, ceweknya galak banget gitu. Mas tau darimana kalo dia ga benar-benar suka sama mas?' tanya tia penasaran

'Karna dia tega ninggalin mas demi kembali ke mantan kekasihnya. Tapi anehnya mas ga sakit hati, malah lega, serasa lepas dari belenggu. Mas cuma berharap semoga dipertemukan lagi dengan wanita yang benar-benar mas suka sejak pertama kali melihatnya di SMA dulu'

'Ohya?? siapa?? trus sekarang dah ketemu?' kejar tia

'Sudah donk, malah sudah dipersatukan oleh Allah sekarang'

Memerahlah wajah tia

****

Hari berlalu dan tia masih berkeras tak mau datang ke acara pernikahan itu, hingga tiba-tiba :

'Dek, mas tadi dikantor tiba-tiba kangen banget sama adek. Ga tahu kenapa, ingat wajah adek terus. Dan tiap ingat wajah adek pengennya nangis terharu' kata hananto dengan kepala di pangkuan sang istri

'Kok pengen nangis, memangnya kenapa mas?'

'Ga tahu deh, terharuuuu banget. Biarpun adek sering bikin mas kesal, sering bikin mas sebel tapi adek tetap yang terbaik yang Allah beri untuk mas, posisi adek takkan pernah tergantikan dihati mas. Tak ada siapapun yang bisa menempati posisi setinggi itu dihati mas. Mas tahu kemarin adek bilang ga mau datang ke pernikahan wulan karna adek cemburu, adek khawatir mas akan berpaling kan. Tapi adek ga perlu khawatir karna adeklah satu-satunya pemegang kunci pintu hati mas' jelas hananto dengan air mata yang kembali menggenang dimatanya

Bahagia sekali tia mendengar suaminya berkata seperti itu, walau itu bukan yang pertama yang pernah didengarnya dari sang suami.

'Ayo mas besok kita datang ke pernikahan wulan. Biar dia kaget melihat dengan siapa aku datang. Terserah yang diundang disitu istri atau siapapun' kata tia dengan mantapnya yang disambut dengan senyum suaminya.


- Herien Kriestia Hananto -
bagus atau tidak, ini bukanlah novel, tapi pengalaman kami pribadi baru2 ini, dan panggilannya sudah bukan adek-mas lagi tapi ayah-bunda, hehehe
Hananto = nama kecil Danang Andri Yanto (ayah shishil)

Senin, 15 November 2010

Penyesalan...

Postingan bunda ini bukan mau meresensi tentang film terbaru 'heart 2 heart'. Dan mudah-mudahan postingan bunda kali ini juga ga akan membuat blog ini di suspend. Karna postingan kali ini bunda tulis dengan penuh keprihatinan. Lho?? Kenapa??

Jadi waktu sabtu kemarin, saat bunda hanya berdua aja dengan shishil (ayah dikantor barunya ini hari sabtu masuk) dan bunda sedang nyuapin shishil makan siang. Tiba-tiba saat shishil nengok ke tv pas ada iklan film terbaru 'heart 2 heart', awalnya sih ga ada masalah, sampai tiba pada adegan dimana pasangan pemeran utamanya melakukan kissing di tepi danau (bunda telat ganti channel karna memang ga tau akan ada adegan spt itu di tv); shishil lantas deketin bunda dan mencium bunda berkali2 (padahal yg di tv cuma sekali) seperti yang dilihatnya di iklan tadi (biasanya bunda juga kalo cium shishil mulai dari pipi, dahi, hidung, dagu, bibir hehehe dan shishil kadang ikut2an cium ayah / bunda seperti itu, tapi kalo lagi mau aja).

Bunda jadi menyesal setengah mati, kenapa tadi ga cepat2 ganti channel, kenapa juga bunda tiba-tiba kepingin nonton tv (biasanya setel CD jalan sesama / elmo / brainy baby seharian full), kenapa adegan seperti itu bisa ada di televisi yang konsumennya dari berbagai usia, kalo memang itu lolos sensor kenapa juga tayang di jam anak2 nonton tv (siang hari bukan malam hari). Semuanya berkecamuk di benak bunda, akhirnya bunda langsung setel CD lagi sampai shishil bosan sendiri (padahal ga ada bosannya dia).

Ga tau deh apa perasaan bunda ini salah atau ngga, cuma bunda ga ingin shishil dewasa sebelum waktunya karna melihat hal2 yang tidak / belum seharusnya dilihat. Untung yang didekat shishil waktu itu bunda, jika oranglain yang menganggap itu hanya tontonan tanpa ada pengaruh apapun untuk shishil kelak? Bagaimana juga jika yang melihat itu anak yang sudah mengerti tentang hubungan lawan jenis dan akhirnya jadi menganggap hal itu wajar dilakukan?? Bunda bener2 ga bisa bayangin, jika shishil yang baru 1,5 tahun aja reaksinya begitu, apalagi anak lain yang lebih besar.

Bukan bunda ga suka dengan film yang ada adegan itu, bukan. Bunda suka nonton koq, juga suka dengan film 'heart' yang sebelum ini. Tapi bunda ga suka dengan adegan yang 'itu', entah sebelum tayang iklannya di tv diadakan sensor terlebih dahulu atau tidak.

Kalo sudah seperti ini jadi kepikiran untuk punya channel yang khusus untuk usia batita seperti shishil. Biasanya aybun cuma setelin CD aja seharian full bahkan sampe menjelang shishil tidur kembali (kalo shishil tidur sih dimatiin juga DVD playernya). Sepertinya benar2 harus diperketat lagi soal jam nonton tv untuk shishil, kecuali CD tentunya

Bagaimana dengan pendapat ibu, mama, bunda yang lain?? Salah ga sih yang bunda rasakan ini??

Jumat, 05 November 2010

Gayanya shishil

Gadis kecilnya bunda ini lagi senang bergaya sekarang, apalagi kalo tau mau difoto. Entah gaya kepala dimiringin, bibir di manyunin, dan lain sebagainya. Ayah dan bunda lagi senang mengabadikan moment-moment ini, untuk kenang2an shishil bila sudah besar kelak.

Digital Scrapbooking at WiddlyTinks.com


Seperti masa kecil ayah bunda yang juga banyak diabadikan oleh orangtua kami masing2, dan ada perasaan bahagia saat melihat foto-foto itu kembali. Serasa disayang dan diperhatikan sekali, nah bunda ingin shishil merasa hal yang sama ketika dewasa nanti.

Karna bunda ga memungkiri kelak akan ada masanya semua yang ayah bunda anggap baik, ternyata dianggap sebaliknya oleh shishil. Ketika masanya semua larangan bunda [yang notabene demi kebaikan shishil sendiri], akan dianggap sebagai bentuk kebencian dan ketidakpedulian oleh shishil. Ketika shishil menganggap bundalah orang yang paling tidak disukainya [karna pemahaman bunda dan shishil yang berbeda], ketika pertengkaran dan perang batin mewarnai hari2 kami serta shishil mulai meragukan kasih sayang ayah bunda; maka bunda berharap shishil melihat kembali foto2 ini, yang diambil oleh ayah dan bunda dengan segenap cinta.

Scrapbook at WiddlyTinks.com


Tak perlu shishil ragukan kasih sayang tulus dari ayah dan bunda untuk shishil, walaupun sudah berapa banyak airmata, kekesalan, dan sakit hati yang kelak shishil hadirkan untuk kami [ayah bunda]; cinta kami takkan pernah berubah. Shishil harus mempercayai semua itu...

Minum Sendiri

Digital Scrapbooking at WiddlyTinks.com


Alhamdulillah bidadari kecilnya bunda ini sudah bisa minum sendiri dari gelas kaca, ga pake acara gelagapan lagi, hehehe. Karna shishil sudah tau caranya agar airnya tidak masuk ke hidung (awal2 sih banyak banget yg masuk ke hidung). Walaupun ujung2nya tuh gelas jatuh (karna bunda telat ambil gelasnya dari tangan shishil), tapi bunda tetap bersyukur dengan perkembangan gadis kecil bunda ini yang pesat banget dimasa golden age'nya.

Jangan bosan mempelajari semua hal baru ya nak. Ayah dan bunda akan selalu berusaha mengajarkan semua hal baik ke shishil, sehat terus ya bidadari kecil ayah dan bunda.

Kamis, 04 November 2010

Melindungi, Mencintai...

Wanita tercipta dari tulang rusuk pria
Bukan dari kakinya untuk dihinakan
Bukan pula dari kepalanya untuk disembah
Tetapi dari tulang rusuk
Yang dekat dengan tangannya untuk dilindungi
Yang dekat dengan hatinya untuk dicintai


Dari seorang teman, saya hafal syair ini sejak SMP. Sampai sekarang saya tidak tahu persis siapa yang menggubah syair ini. Yang saya tahu, substansi syair ini tidak salah. Kata-katanya indah dan memiliki hikmah.

“Adam berjalan sendirian di surga”, kata Ibnu Katsir dalam Al-Bidayah wan Nihayah, “Kemudian ia tertidur sejenak. Setelah bangun, dilihatnya duduk seorang wanita di sampingnya. Ia diciptakan dari tulang rusuk Adam” Kita kini mengetahui bahwa wanita itulah nenek moyang segala umat. Namanya Hawa. Ketika Malaikat bertanya kepada Adam, mengapa namanya Hawa, Adam menjawab: “Karena ia diciptakan dari sesuatu yang hidup”.

Kita pun mendapatkan keterangan yang lebih pasti dalam shahihain. “Wanita diciptakan dari tulang rusuk”, sabda Sang Nabi yang didengar langsung oleh Abu Hurairah.

Sejarah pernah mencatat dua model perlakuan kepada wanita yang melampaui batas. Yang pertama adalah menghinakannya. Di masa Arab Jahiliyah, misalnya, wanita tidak begitu dianggap selain “mesin reproduksi”. Sebagian besar orang Arab bahkan merasa anak perempuan sebagai beban dan aib. Maka, muncullah tradisi mengubur anak perempuan hidup-hidup. Di masa Yunani, posisi wanita juga tidak lebih baik. Para filosof bahkan saling berdebat apakah wanita memiliki jiwa atau tidak.

Sekarang? Masih banyak penghinaan wanita dalam bentuknya yang berbeda. Dalam balutan “modernitas” wanita direndahkan dengan cara yang lain. Dieksploitasi, difungsikan sebagai “marketing tools” dan pemuas nafsu kapitalisme. Kecantikan, keindahan kulit, dan keelokan tubuh menjadi standar “nilai jual” mereka.

Ada pula catatan-catatan kecil sejarah yang mendudukkan wanita secara salah dalam memuliakannya. Catatan minor ini hendak dituntut kembali oleh sebagian kecil orang atas nama kesetaraan gender. Jika segala urusan keluarga beserta pengambilan keputusannya diambil alih oleh wanita, dan sang suami tak lebih dari prajurit setia buta, itu juga awal dari kehancuran dari arah yang berbeda.

Maka interaksi seorang suami kepada istrinya mensyaratkan dua hal: melindungi, mencintai. Melindungi bukanlah mengungkungnya dalam penjara jiwa. Bukan sikap protektif yang merampas hak-haknya. Allah pernah memperingatkan para shabat agar tidak melarang istri-istrinya ke masjid. Melindungi bukan berarti memasungnya dalam cinta. Apatah lagi dalam kungkungan tanpa cinta.

Melindungi wanita dengan demikian adalah membentenginya dari kesengsaraan jiwa. Dan tiada kesengsaraan jiwa yang lebih pedih daripada terperosok dalam neraka. Maka dalam melindungi, QS. At-Tahrim ayat 6 menjadi kaidahnya: “Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka”

Sebenarnya antara melindungi dan mencintai sulit untuk dipisahkan agar berdiri sendiri-sendiri. Seorang suami yang mencintai istrinya, ia akan melindunginya dengan segenap kemampuannya. Seorang ayah yang mencintai anaknya juga akan mati-matian melindungi mereka dari segala bahaya.

Bahkan kata-kata dan ungkapan cinta pun, dengan sendirinya ia menjadi perlindungan bagi orang yang dicintai. Hingga Mary Carolyn Davies mempuisikan dengan indah:

Ada sebuah tembok yang kuat
Di sekelilingku yang melindungiku;
Dibangun dari kata-kata yang kau ucapkan padaku


Meski tak dapat dipisahkan, keduanya –melindungi dan mencintai- tetap dapat dibedakan. Melindungi adalah bagian dari mencintai. Melindungi hanyalah salah satu konsekuensi mencintai. Melindungi adalah memberikan rasa aman, sementara cinta bukan hanya memberikan keamanan. Pada saat yang bersamaan atau bahkan sebelum melindungi, pekerjaan pecinta adalah memberikan perhatian. “Kalau intinya cinta adalah memberi”, kata Anis Matta dalam Serial Cinta, “maka pemberian pertama seorang pecinta sejati adalah perhatian”.

Perhatian dalam pekerjaan mencintai membuat seorang suami berkata kepada istrinya: “Aku mencintaimu sebagaimana kamu adanya”. Namun pecinta sejati tidak boleh berhenti di sini. Ia harus melanjutkan dengan tahap berikutnya: penumbuhan. Pada mulanya ia menerima segala kondisi kekasihnya. Namun dalam cinta, ia memberikan sentuhan edukasi pada hubungan cinta. Jadilah istrinya lebih shalihah, lebih cerdas, lebih dewasa, dan seterusnya.

Mencintai bukan berarti membiarkan tulang rusuk kita tetap bengkok. Dengan semangat penumbuhan kita diajari Sang Nabi dalam Shahihain: “Berwasiatlah yang baik kepada kaum wanita. Sebab, wanita diciptakan dari tulang rusuk. Sesungguhnya tulang rusuk yang paling bengkok adalah tulang rusuk bagian atas. Bila engkau hendak meluruskannya, maka ia akan patah. Dan bila engkau biarkan, maka ia akan tetap bengkok. Maka berwasiatlah kebaikan kepada kaum wanita.”

****

sumber :
Bersama Dakwah ~ muchlisin.blogspot.com

Selasa, 02 November 2010

Insiden di tengah malam

Tadi malam ada kejadian yang kurang mengenakkan untuk kami sekeluarga. Entah kenapa shishil yang awalnya sudah tidur dari jam 9 malam, tiba2 bangun jam 12. Awalnya minta minum, tapi setelah itu bukannya tidur lagi [biasanya tidur sendiri] malah segar matanya dan ngajak bundanya main.

Bunda yang dasarnya sudah ngantuk berat, akhirnya ga terlalu semangat nemaninnya, malah ga lama ni mata merem sendiri, hehehe [padahal ga tidur loh]. Shishil masih dengan asyiknya bongkar2 laci lemari box dan nemu 1 kotak kassa yang langsung dibawa ke kasur. Mainan sendiri dikasur sambil sesekali colek2 bundanya [ayahnya mah dah ke pulau mimpi].

Lama ditunggu koq ya ga tidur2 juga, akhirnya bener2 bunda cuekin, nanti ngantuk juga tidur sendiri begitu pikiran bunda. Tapi koq ya makin ga tidur2, bunda khawatir jam tidurnya terganggu, ga pernah loh dia begini. Bisa2 besok bangunnya siang lagi, kasian kan ayah bundanya mo ngantor tapi ga sempat ketemu karna shishilnya masih tidur [aybun biasakan pamit terang2an ke shishil saat mo ngantor], juga shishil kalo pagi ga sempat nenen sampai puas biasanya seharian dia uring2an. Juga bunda ga mau besok2 jadi kebiasaan main saat bangun tengah malam yang biasanya cuma minum aja. Makanya bener2 bunda cuekin abis [tega ga sih?]sambil berharap shishil segera tidur [ayah bundanya juga jadi ga bisa tidur cuma merem aja tapi tetep terganggu].

Ga lama mulai uring2an juga dia minta nenen, bunda kasih tapi tetep masih mo main, akhirnya tuh nenen bunda cabut [berharap shishil ngerti kenapa bunda kesal]. Walaupun tau bundanya marah, tetep shishil maunya nenen sambil mainan. Karna tau bundanya nyuekin, mulai deh bangunin ayahnya [bukan minta minum/apa, tapi minta temenin mainan]. Agak lama deh insiden kecil ini terjadi, yang ujungnya shishil nangis karna keasyikan bermainnya bunda larang, tapi biasanya kalo dah nangis gini ga lama akan tidur kalo dikasih nenen. Alhamdulillah, tidur juga dia dan efeknya keliatan di pagi hari saat aybun bangun utk memulai aktifitas, masih ngantuk banget booo... shishil pun jadi susah dibangunkan pagi harinya... fiuuhhh...

Paginya setelah googling sana sini akhirnya bunda dapatkan beberapa opsi kenapa hal diatas bisa terjadi, antara lain :
1. Pola tidur orangtua yang memang seperti itu juga (tidur larut malam)
2. Faktor bawaan
3. Belum terbentuknya jam biologis
4. Menuntut perhatian orangtua

Dari beberapa faktor diatas, keliataannya yang cocok dengan shishil cuma yang terakhir. Bukan berarti aybun pulang kerja malam dan waktu bermain shishil dengan kami terbatas, ngga sama sekali. Kami sampai dirumah sekitar maghrib, setelah itu adalah jam bermain dengan shishil hingga dia pergi tidur [disela2 itu tentu ada makan malam]. Jadi bisa dibilang waktu bermainnya cukup panjang [ini menurut bunda], entah dipihak shishil apa waktu sekitar 3-4 jam ini cukup sebelum dia tidur dan pagi sebelum aybun ngantor.

Anggap aja memang shishil belum puas bermain dengan orangtuanya, maka saat terbangun tengah malam pun yang diingatnya bermain. Sungguh bukannya bunda melarang dia bermain, tapi bunda tak ingin waktu tidurnya terganggu, bunda pun tak ingin shishil merasa bahwa hal itu benar dan selanjutnya akan diulangi lagi.

Seperti yang diungkapkan Mira D. Amir, Psi. bahwa tega ga tega perilaku si kecil itu tidak bisa dibiarkan terus. Kalau setiap larut malam anak ingin bermain dan diladeni terus, maka akan terjadi suatu kondisi yang dalam bahasa psikologinya disebut sebagai reinforcement (penguatan). "Anak akan menganggapnya sebagai suatu pola yang dapat diterima. Dia bisa berpikir, 'Ah kalau besok aku bangun malam lagi dan minta main, pasti Papa mau nemenin. Kan asyik. Dengan kata lain anak akan terdorong untuk melakukan hal yang sama keesokan hari dan selanjutnya. Ini sebetulnya yang perlu dihindari".

Entah mommy, mama, bunda diluar sana apa pernah mengalami hal seperti ini juga ?? Dan apa yang dilakukan ?? Jujur aja bunda sebetulnya ga tega, tapi terpaksa bunda lakukan demi kebaikan shishil sendiri. Ngerasa bersalaaahhhh banget...

Selasa, 26 Oktober 2010

Met Ulbul Shishil

Tanggal 25 Oktober 2010 kemarin, bidadari kecilnya bunda genap berusia 18 bulan. Apa saja perkembangan shishil di 18 bulannya ini :

- Sudah mulai bisa mengucapkan beberapa kata pendek, mis. yayah (ayah), mama (diajarinnya bunda, eh shishil malah manggilnya mamah, hehe), cucu (susu), dudu (duduk), bebe (bebek), cica (cicak), pus (kucing), mba ti (mbah uti), mba ung (mbah akung), didi (CD; kalo shishil lagi minta setelin CD kesukannya), mamam (makan), num (minum), kaka (kakak; panggilan untuk semua yang lebih besar dari shishil), apau (apel, gambar di flash cardnya), kata (katak, dari flash card juga, ngga (ngga), ngga mau.

- Sudah bisa menunjuk jika ditanya anggota tubuhnya, mis. mata, hidung, mulut, telinga, tangan, kaki, pipi, rambut, perut, dahi. Begitu pun kalo ditanya mana mata ayah, mana hidung bunda, mana rambut ayah, mana telinga bunda, dll semua bisa ditunjuk dengan benar.

- Centilnya shishil sebagai perempuan juga sudah keliatan, mis. kalo liat bedak baby nya pasti langsung di tepuk2 ke pipi, liat lip gloss bunda pasti langsung di oles2 ke bibirnya, liat sisir langsung deh dia sisiran, minta pake bando trus bergaya deh di depan kaca, hehehe

- Lagi senang dibacain buku dan bermain flash card, tapi maunya shishil yang nunjuk dan kita yang sebutin nama benda yang ditunjuk. Tiap liat flash cardnya langsung deh minta belajar, saking seringnya sampe hafal kalo disuruh tunjuk mana apel, mana lampu, mana motor, mana sabun, mana roti, mana ikan, mana katak

- Senang banget kalo dengar azan, pasti langsung ambil posisi sholat (tanpa pake mukena), trus mulai deh angkat tangan (takbiratul ihram), tangan sedekap di dada sambil mulutnya komat kamit, lalu turun sujud (tanpa ruku) dan mulai berdiri lagi, sujud lagi dan terakhir berdoa, hehehe. Dimanapun tempatnya, dikasur, di depan ayah / bunda yang lagi sholat, di depan tv, ada koran yang lagi tergelar juga dianggap sajadah, hehehe.

- Entah kenapa lagi senang banget berdiri di depan kulkas. Lagi asyik nonton tv juga pasti ribut minta dibukain kulkas, diliat2 isinya, trus diambil deh apa aja yang ada di kulkas, tapi seringnya sih UHT coklatnya.

- Kalo mandi pengennya berendam di bak mandi jaman shishil bayi dulu, sambil bawa semua mainan plastiknya. Bisa lama banget kalo sudah berendam gini, lumayan bisa ditinggal ngerjain kerjaan yang lain, hehehe.

- Kalo makan pengennya pegang sendok sendiri dan nyuapin sendiri, makanya bunda / ayah mesti siapin 2 sendok kalo nyuapin shishil. Begitu juga kalo ayah dan bunda lagi makan, pasti ribut minta sendok buat ikutan makan.

- Sudah bisa minum dari gelas beling sendiri loh (kalo dulu kan masih pake gelas plastiknya yang biasanya 1 set sama feeding setnya), hehehe. Awalnya masih gelagapan karna banyak air yg masuk ke hidung, tapi sekarang sudah bisa dikira2 dan sudah bisa pelan2.

- Kalo bunda baru pulang kerja, pasti langsung disuruh tiduran dikasur untuk ritual rutinnya (nenen, hehe). Bisa lama banget kalo dah nenen gini dengan segala macam gaya; tiduranlah, tengkurap diatas bundalah (spt IMD), nungging2lah, yah pokoknya segala gaya yg dia suka.



- Pengen ikutan segala hal yang ayah bunda lakuin, mis. bunda lagi potong sayuran mo dimasak, pasti dia ikut pegang2 sayurannya [tapi akhirnya sayuran yang dah dipotong dituang semua ke lantai]; bunda lagi bersihin kipas angin, dia ikut deket2 sambil jongkok yang ujung2nya pasti bersin2; ayah lagi bongkar DVD player yang agak ngadat [maklum lungsuran dari mbah uti, hehe], dia ikut pegang2 DVDnya [padahal aybunnya dah khawatir kesetrum], liat bunda abis nyuci piring, pasti pengennya ikut angkat2 piring utk disimpan dirak piring, dll.

- Senang banget nari, joget, jingkrak2 seperti yang ada di CD Brainy Baby terbarunya, sambil diangkat2 kakinya, muter2, jongkok2, miring kiri kanan. Pokoknya lucu deh diliatnya. Kalo mo di foto juga dah bisa bergaya, entah kepalanya miring2, entah bibirnya dibikin manyun, ahh pokoknya ngegemesin banget deh.

- Sudah ngerti kalo ada orang yang marah sm dia, entah itu ayah bundanya atau orang lain. Kayak teman seumuran shishil yang baru datang dr bandung namanya hisyam, ga suka banget kalo shishil dekat2 sama bundanya hisyam [padahal shishilnya senang digendong bunda hisyam]. Hisyam langsung marah dah dorong shishil sampe jatuh, akibatnya tiap ketemu hisyam langsung ngumpet, nunduk, ga mau lagi digendong bunda hisyam, diajak main kerumah hisyam juga jadi pendiam banget. Kesian deh liatnya. Begitu juga kalo aybunnya agak kesal sm shishil, dia pasti langsung nunduk trus diam aja smp kita dekati.

- Ohya satu lagi, senang banget kalo mo tidur di tepuk2 pantatnya, kalo misal bunda lupa ga nepuk2 pantatnya, shishil pasti tepuk2 sendiri, hehehe. Ini yang baru bunda tau, waktu bangun malam minta minum trus merem lagi sambil nepuk2 pantatnya sendiri, kasian liatnya, langsung deh bunda gantiin, hehehe.



Ga nyangka juga ternyata banyak banget perkembangan shishil di usia golden age'nya. Apa aja yang diajari langsung bisa terserap dengan baik, jadi makin khawatir dengan pengaruh lingkungan yang ga selalu baik.

Sehat terus ya bidadari kecilnya ayah dan bunda, jadi anak sholeha kebanggan keluarga. Cinta ayah dan bunda takkan pernah habis untuk shishil....

Senin, 04 Oktober 2010

Renang part 3

Lebaran Idul Fitri hari ke-2 kemarin kita kedatangan banyak saudara waktu kita sekeluarga sedang di Cikupa. Karna memang hari itu ayah, bunda, tante asty (adik bunda) sudah berencana untuk renang, akhirnya kita malah diamanatkan untuk jagain para sepupu dan keponakan kecil karna mereka memang pengen ikutan renang juga. Untuk tiket masuknya lumayan dapat potongan karna pakai KTP penghuni (adik bunda), tapi pas sudah didalam, ternyata... penuhnya bukan main. Mungkin juga karna libur panjang jadi dimanfaatkan untuk renang dan rekreasi.





Tak lama setelah kita masuk ke kolam, hujan turun dengan derasnya, alhasil semua orang berebutan tempat utk berteduh. Beruntung kita sudah punya tempat yang lumayan aman dari hujan, tapi kasian shishil sempat kedinginan, hihi. Juga karna baru sebentar tidur siangnya, jadi agak rewel sedikit [plus ada tanda2 bakal riweuh kalo dipaksa masuk kolam].



Belum juga reda tuh hujan, orang2 sudah ga sabar pengen nyemplung lagi ke kolam, termasuk si ayah, tante asty dan sepupu kecil. Tinggallah bunda berusaha keras bujuk shishil agar mau renang. Bener aja shishil kurang kooperatif, jadi bunda ga bisa maksa.



Lain bunda, lain pula adik bunda. Gemas liat shishil yang susah masuk kolam, akhirnya si tante ambil shishil dari bunda dan diajaklah shishil main perosotan [biasanya kalo sama si tante suka berhasil, qiqiqi]. Ternyata bener, bisa tenang juga dia di ban renangnya walau awalnya sempat mo nangis gitu.

Fase yang agak sulit terlewati sudah, tinggal nikmati renangnya aja, walopun agak kurang leluasa coz penuh. Sampe2 mo sewa ban renang yg 2 lingkaran itu aja ga kebagian coz dah abis, hehe. So, ga bisa naik perosotan yg super tinggi itu deh, plus ga bisa leyeh2 dikolam arus, ugghhh...

Karna dah menjelang maghrib plus para sepupu N keponakan kecil dah harus balik ke Jakarta, akhirnya renang hari itu berakhir sudah. Menjelang pulang pun ada insiden kecil, kamera digital'nya kecelup air [karna itu gambarnya agak buram] plus gendongan shishil hilang di kursi pengantar, ckckckck.... [awalnya ada sepupu bunda, tapi kayaknya dia ga ngeh kalo itu gendongannya shishil, akhirnya pas dia pulang duluan, tuh gendongan ga dibawain. Padahal sandal anaknya mah bunda jagain biar ga ilang, aarrrggghhhh].

Jumat, 01 Oktober 2010

Shishil ku

Aihh... dah lama banget nih ga update blog ini, dah jamuran disana sini, hehehe... Jadi bingung mo tulis apa disini hari ini, mo upload foto juga belum bisa karna card readernya ga tau ada dimana, hehehe...

Jadi, cerita sedikit aja deh tentang Bidadari kecilnya bunda. Dah makin lancar larinya. Bicara juga dah bisa beberapa kata yg mudah mis. ayah, ba (baca:bunda), bebe (baca:bebek), bee (baca:embek, kambing), cica (baca:cicak), num (baca:minum), mamam (baca:makan), abun (baca:sabun), cucu (baca:susu), kaka (baca:kaka; sebutan utk semua yg lebih besar dari shishil). Anggota badannya juga sudah bisa ditunjuk dengan benar tapi masih yang sederhana mis. mata, hidung, telinga, bibir, rambut, kaki, tangan.

Senang banget kalo dibacain buku cerita, sampe2 kalo ada temannya main kerumah langsung deh diambilin buku ceritanya trus dibacain pake bahasa dia [yang dibacain juga dengerin sambil liatin buku yg dipegang shishil, ga tau ngerti apa ngga, hehe]. Udah bisa ganti CD / DVD yang dia mau kalo dia dah bosan sama CD / DVD yang aybun setelin saat itu, walaupun masih kadang terbalik taruh kepingannya, hehe. Paling senang kalo diajak main petak umpet, karna rumah kontrakan kita kecil, jadi gampang banget ketemunya hihi, kalo ga dikamar, dapur or kamar mandi, hehe.

Kalo ayah bundanya lagi ngerjain sesuatu, pasti pengennya ikut nimbrung, mungkin maksudnya bantuin tapi hasilnya malah nambah berantakan. Senang banget kalo liat dompet bunda nganggur karna itu kesempatan shishil untuk keluarin semua isinya termasuk uang recehan. Kalo ayah bunda minta cium pasti ga nanggung2 ciumnya, mulai dari pipi kiri kanan, dahi, hidung, dagu dan bibir dicium semua, hihi. Yang paling bunda senang, kalo ayah bunda lagi makan, dia pasti nimbrung, jadi kesempatan untuk suapin dia makan lagi, karna dia paling senang makan rame2 walaupun sebelumnya udah disuapin sendiri.



Rasanya ga ada capek2nya shishil bikin ayah bunda ketawa tiap hari. Sayangnya liburan lebaran kemarin terasa singkat banget, tau2 dah harus masuk lagi. Apalagi awal oktober ini, si ayah mulai nempatin kantor baru, alhamdulillah dah dapat pengasuh baru yang siap jaga shishil seharian dirumah full. Istirahat kerja, mbah utinya pulang kerumah, mbah akungnya jg sore dah dirumah, jadi bisa gantian jaga shishil kalo mbak'nya dah pulang.

Bunda berharap ga lama lagi bunda bisa full dirumah jagain shishil. Tapi kapan ya hal itu terwujud.... ehmmm....

Ohya... hampir aja lupa. Minal aidin wal faidzin untuk teman2 blogger semua, maaf kalo baru sempat update blog ini, maaf juga kalo belum sempat mampir (ada kerjaan tambahan dari kantor, jd makin ga sempat update blog).

Kamis, 05 Agustus 2010

Promo Agustus 2010

Bulan Juli sudah lewat dan kini mulai masuk bulan Agustus, tapi bisnis onlineku selalu memberikan promo2 yang keren abis. Dan inilah promo untuk bulan Agustus ini...



Sebuah Pouch Paris keren plus OB Relevation Mascara hanya dengan mengumpulkan 75 BP selama periode 5 - 31 Agustus 2010. Total hadiahnya senilai Rp 208.000,- (tidak berlaku kelipatan) dan akan diberikan di bulan September saat order pertama minimum Rp 175.000,-

Keren kan pouch'nya... dikejar yukk... ^_^

d'BC Network

Rabu, 04 Agustus 2010

Kisah 'Salah Ambil Bayi' di Rumah Sakit

Dua tahun lalu, Dimas Aliprandi dan Elton Plaster masih belum saling mengenal. Namun, kedua pria di Brazil itu akhirnya sadar bahwa mereka, secara tidak sengaja, tertukar orang tua lebih dari 20 tahun lalu. Dengan kata lain, berkat keteledoran pihak rumah sakit, orang tua Dimas dan Elton saat itu salah mengambil bayi.

Penemuan fakta yang mengejutkan itu tidak membuat Dimas dan Elton menjadi bermusuhan. Sebaliknya, kedua pria itu menjalin hubungan yang sangat erat dengan melibatkan keluarga masing-masing.

Sama-sama berusia 25 tahun, Dimas dan Elton kini tinggal dan bekerja di daerah yang sama. Mereka pun sama-sama membantu orang tua masing-masing mengelola perkebunan sayur dan kopi di Brazil bagian tenggara.

Perasaan aneh pertama kali menimpa Dimas. Dia merasa janggal dengan keempat saudara perempuannya. "Ada sesuatu yang berbeda," kata Dimas saat dihubungi kantor berita Associated Press lewat telepon. "Saya berambut pirang dan bermata biru, sementara saudara-saudara kandung saya berambut dan bermata hitam," lanjut Dimas.

Dia pun merasa punya ciri-ciri khas seperti imigran asal Jerman, sementara semua saudara kandung dan orang tuanya berdarah Italia. "Maka, ada yang tidak beres," kata Dimas.

Saat berusia 14 tahun, Dimas merasa kian curiga akan asal-usul dirinya ketika mentonton suatu siaran berita di televisi bahwa ada kasus bayi-bayi tertukar di rumah sakit. Gara-gara keteledoran pihak rumah sakit, orang tua salah memulangkan bayi yang mereka kira adalah anak kandung.

"Saya waktu itu bilang ke ayah mengenai kecurigaan itu dan saya ingin melakukan uji DNA. Namun biayanya saat itu sangat mahal," kata Dimas. Uji DNA baru dilakukan Dimas sepuluh tahun kemudian. Dalam suatu tes Desember 2008, kecurigaan Dimas akhirnya jadi kenyataan. Orang tua yang membesarkan dia selama ini ternyata bukanlah ayah dan ibu kandung.

Orang tua Dimas, Antonio dan Zilda Aliprandi, pun terkejut melihat hasil tes itu. Awalnya, mereka berusaha tidak percaya. Namun, pada akhirnya, mereka sepakat untuk membantu Dimas mencari orang tua dia yang sebenarnya.

Penelusuran dimulai di Rumah Sakit (RS) Madre Regina Protmann, tempat Dimas lahir. "Saya menunjukkan pihak rumah sakit hasil tes DNA dan mengatakan bahwa mereka saat itu memberi bayi yang salah kepada orang tua yang selama ini membesarkan saya," kata Dimas.

Pihak RS pun merasa skeptis dan meminta Dimas kembali menjalani tes DNA. Tiga bulan kemudian, tes kedua kembali dijalani Dimas dan hasilnya pun sama dengan yang pertama.

Tak bisa lagi mengelak, pihak RS kemudian menelusuri arsip kelahiran. Menurut penemuan mereka, ada seorang bayi laki-kali yang lahir pada tanggal yang sama dengan kelahiran Dimas.

Bayi itu bernama Elton Plaster dan kini berusia sama dengan Dimas. Maka berangkatlah mereka ke tempat tinggal Elton bersama kedua orang tuanya yang terletak di desa Santa Maria de Jetiba. Desa itu berjarak 45 km dari rumah Dimas di Joao Neiva.

Atas permintaan Dimas dan kedua orang tua asuhnya, keluarga Plaster pun sepakat melakukan tes DNA kepada Elton. Hasilnya sungguh menakjubkan."Mereka [keluarga Plaster] menyadari bahwa Elton adalah putra biologis dari pria dan perempuan, yang selama 24 tahun saya panggil Ibu dan Ayah," kata Dimas. "Sementara itu, Elton juga baru tahu bahwa pasangan yang selama ini dia anggap sebagai orang tua kandung ternyata merupakan ayah dan ibu saya," lanjut Dimas.

Namun penemuan yang mengejutkan itu tidak menimbulkan prahara. Bahkan, Dimas dan Elton beserta masing-masing orang tua mereka kini menjalin hubungan yang akrab. "Malahan, ini membuat dua keluarga jadi bersatu," kata Dimas. "Elton dan saya ingin tetap tinggal dengan orang tua yang masing-masing telah membesarkan kami. Namun, kami berdua juga ingin tinggal berdekatan dengan orang tua biologis masing-masing. Kami ingin memperbesar keluarga," lanjut Dimas.

Maka, sekitar setahun yang lalu, Dimas dan kedua orang tua yang mengasuhnya menerima tawaran dari keluarga Plaster untuk pindah ke lingkungan mereka. Suatu lahan disediakan keluarga Plaster bagi keluarga Aliprandi untuk membangun rumah. "Ini yang seharusnya terjadi," kata Adelson Plaster, orang tua asuh Elton, kepada stasiun televisi Globo TV.

"Kami semua kini tinggal bersama dan saya merasa memiliki dua putra yang tinggal dan bekerja bersama," lanjut Adelson.

Dimas dan Elton pun sama-sama merasa mendapat berkah dari situasi yang mengejutkan itu. "Tidak semua orang bisa berkata punya dua ayah dan dua ibu yang tinggal bersama-sama," kata Dimas. (Associated Press)

Rabu, 28 Juli 2010

Cinta Ibu Menentukan Watak Anak

Di usia balita, bukan hanya kebutuhan gizi saja yang wajib menjadi perhatian para orangtua. Inilah saat yang paling tepat menanamkan rasa cinta dan kasih sayang karena dampaknya akan terus terbawa hingga dewasa.

Meski bayi belum dapat membalas ucapan ayah ibunya, ia dapat menangkap rasa cinta yang disampaikan melalui tatapan, usapan, dan pelukan. Dan, ekspresi cinta yang ditangkapnya akan menjadi modal baginya untuk mengembangkan kekuatan emosional yang kelak membantunya mengatasi stres.

Karena itulah, para pakar menilai ikatan batin antara ibu dan anak menjadi kunci yang menentukan apakah seseorang akan tahan uji melewati berbagai fase kehidupan. Namun, sikap kasih sayang yang ditunjukkan secara berlebihan juga tidak disarankan karena bisa membuat anak merasa terganggu dan malu, terutama ketika anak mulai beranjak besar.



"Kasih sayang yang dicurahkan orangtua kepada anak bukan hanya mengurangi stres, tetapi juga membantu mengembangkan keterampilan sosialnya yang kelak membantunya di usia dewasa," kata Dr Joanna Maselko.

Dalam risetnya, Maselko dan timnya mengamati 500 orang di Amerika sejak mereka bayi hingga dewasa. Ketika para responden itu masih bayi, peneliti menilai respons ibu mereka terhadap emosi dan kebutuhan anak. Misalnya menilai apakah terdapat interaksi yang hangat antara keduanya.

Tiga puluh tahun kemudian, para peneliti meminta para responden yang kini sudah dewasa itu untuk mengikuti survei mengenai emosi dan perasaan. Ternyata, responden yang dilimpahi kasih sayang oleh ibunya mampu mengatasi tekanan hidup secara lebih baik. Mereka juga mampu mengatasi kecemasan dan emosi negatif.

Dr Terri Apter, psikolog dari Cambridge yang sering melakukan studi mengenai hubungan ibu dan anak, mengatakan, orangtua harus bersikap responsif terhadap kebutuhan anak. "Setiap bayi lahir tanpa tahu bagaimana mengatur emosi mereka. Mereka mempelajari emosi dari kesusahan dan juga ketenangan yang didapatnya," katanya.

Ibu yang responsif, lanjut Terri, paham apakah perhatian yang diberikannya sudah cukup atau kurang. "Ibu yang responsif bukan cuma tahu kapan harus memberi perhatian, tetapi juga kapan harus menjaga jarak," ujarnya.

****

sumber : kompas

Kamis, 22 Juli 2010

My Father ...

Kata orang kedewasaan seseorang itu tergantung dari faktor usia, benarkah demikian?? Postingan ini khusus ditujukan untuk seorang laki-laki hebat yang dulu begitu mendominasi hidupku, laki-laki yang berjuang sekuat tenaga agar keluarganya dapat hidup dengan mapan; yang tak lain adalah ayahku sendiri.

Beliau adalah sosok yang ambisius mengejar cita-cita, punya semangat kerja yang tinggi, hingga selalu menjadi tangan kanan Big Boss nya dimanapun beliau bekerja. Karena itu ga heran jika ada orang-orang tertentu yang tidak menyukai beliau, padahal kesuksesan-kesuksesan beliau adalah hasil kerja keras beliau sendiri yang tentunya bukan dengan cara-cara kotor.

Aku sendiripun ga heran jika ada teman beliau yang ternyata dibelakangnya menikam dengan cara yang kotor, biasanya kalo sudah begini bisa dipastikan beliau langsung buat surat pengunduran diri secepatnya. Setengah ga peduli dengan keluarganya, yang penting secepatnya pergi dari situ dan cari kerja ditempat lain yang lebih nyaman. Pernah selama hampir 3 tahun aku menjadi tulang punggung keluarga, karna beliau belum mendapatkan pekerjaan yang lain, terpaksa aku yang membiayai sekolah adikku hingga tuntas. Walaupun gaji yang kuterima masih minim tapi alhamdulillah bisa mencukupi kebutuhan keluarga kami.

Alhamdulillah sejak aku menikah, ekonomi keluargaku berangsur2 membaik, bahkan bisa dibilang lebih dari cukup. Adikku Astri udah punya penghasilan sendiri, jadi otomatis ga ada lagi tanggungan. Hingga akhirnya Allah menitipkan kembali amanah-Nya di tengah-tengah keluarga kami, seorang bayi mungil yang cantik bernama 'NASSITA PRAMESTY' yang lahir tanggal 12 Juni 2010 lalu.

Kedatangan Nassita sungguh kami sambut dengan hati gembira, hanya saja ujian itu datang kembali. Disinilah masalah yang aku pertanyakan diawal tadi, apakah kedewasaan seseorang itu tergantung dari faktor usia??

Tiba-tiba muncul seseorang yang bermarga 'Sinaga' dikantor ayahku, dia yang entah kenapa begitu membenci ayahku, hingga bersekongkol dengan orang 1 Dept ayahku (HRD Dept karna kebetulan ayahku HRD Manager). Dia (Sinaga) yang menjabat sebagai Kepala Pabrik tiba2 memutasi ayahku, tidak tanggung2 langung ke bagian terendah; yaitu Security (maaf bukan bermaksud merendahkan orang2 Security) alias Satpam. Begitu dimutasi langsung diberikan seragam Satpam lengkap dengan nama Kries M. tertera diseragam itu [yang artinya semua itu sudah direncanakan dengan matang].

Semua itu dilakukannya tanpa sepengetahuan Big Boss yang sedang ke Luar Negeri, makanya surat mutasi itu pun tanpa tanda tangan Big Boss langsung. Tidak berhenti disitu saja usahanya untuk membuat ayahku ga betah dikantor, Dia pun memerintahkan karyawan yang lain (hingga Satpam yang lain) untuk menjauhi ayahku (dikucilkan), bahkan ayahku yang biasa kerja 8 to 4 dipindahkan jam kerja ke 7 to 7 tanpa lemburan. Bagaimana tanggapan ayahku menerima semua ketidakadilan itu??

Awalnya ayahku pun langsung berfikir untuk resign, tapi semua keluargaku (mama, adik, aku, bahkan suamiku) mencoba untuk mengetuk hati ayahku, kasian Nassita jika dikorbankan. Alhamdulillah beliau masih diberi kesabaran dan kekuatan oleh Allah SWT hingga bisa bertahan sampai saat ini. Mungkin juga karna semua karyawan disitu empati pada ayahku, mereka yang sejak awal loyal terhadap ayahku karna ayahku pun memang dekat dengan semua karyawan; ga berubah sedikit pun sikap mereka terhadap ayahku, mereka juga tau siapa yang zalim dan siapa yang dizalimi, sungguh perhatian mereka merupakan kekuatan tersendiri untuk bertahan.

Tapi sebagai anak yang tau sifat dan watak ayahku, sungguh miris dan terluka hatiku melihat ayahku direndahkan dan dipermalukan seperti itu [sebelumnya pernah ada masalah juga, tapi ayahku hanya dipindah Departemen]. Walaupun untuk ujian kali ini beliau lebih tegar, semuanya dijalanin dengan tabah, ga buru-buru resign. Alhamdulillah banget, ternyata kedatangan Nassita membawa pengaruh positif untuk ayahku. Apa karna pengaruh usia ya?? hehehe

Karna itu aku semakin bangga dengan ayahku, beliau tetap akan menjadi salah satu laki-laki hebat dalam hidupku (disamping suamiku tercinta tentunya). Semangat ya ayahku, jangan pernah menyerah, Allah tidak akan tinggal diam melihat ketidakadilan merajalela, Allah pun tidak akan menyia-nyiakan kesabaran kita, Nassita pasti akan tumbuh menjadi anak yang bahagia karna dikelilingi oleh orang2 yang menyayanginya dengan tulus (aku berharap shishil pun begitu).

Senin, 19 Juli 2010

Renang part 2

Menyambung postingan bunda tentang Renang yang shishil susyaahhh banget masuk ke kolam renang, malah cenderung takut, akhirnya bunda tekadkan untuk lebih sering2 ajak shishil renang (tapi bisanya cuma kalo lagi ketempat akung-utinya di cikupa). Kebetulan sabtu kemarin kita sekeluarga ke cikupa, sekalian mo aqiqahan Adik Barunya bunda, makanya bunda ajak shishil renang di Water World Citra Raya. Nekat pula ajak renangnya, hihi, abis acara aqiqahan Sabtu pagi, sorenya bunda paksain renang, padahal di cikupa tuh dah rutin tiap sore pasti hujan (bunda nekat karna liat langit yg masih cerah ceria).

Tapi ternyata... perkiraan bunda salah sodara-sodara... baru 30 menit nyemplung kolam, itu pun shishilnya masih nangis tiap masuk ke air; hujan pun turun. Mau ga mau kita neduh dulu, mana shishil dah terlanjur basah, kesian banget sm menggigil tuh anak, hihi. Ga lama hujan pun reda, bunda coba ajak masuk air lagi, masih nangis juga, ok lah kita bilasan trus pulang, sia2 deh 50 ribu (tiket masuk) hari itu.

Minggu pagi adik bunda ajakin renang lagi, sebetulnya masih illfil sih ingat kemarin, udah keluar 50 ribu eh shishil ga mau masuk kolam trus hujan pula. Tapi karna si ayah juga pengen, akhirnya renang lagi deh, hihi (sambil berharap shishil bisa diajak kerja sama). Berangkatlah kita sekeluarga plus adik bunda (bukan yg bayi loh ya). Awal2nya shishil masih nangis pas mo masuk kolam, tapi entah gimana awalnya, adik bunda ini tiba2 sukses ajak shishil nyemplung ke kolam (bunda lagi sibuk cari ban renang yang dah ga dipake pemiliknya tapi blm dipulangin ke tempat penyewaan ban, hahaha emak2 irit). Malah udah berani naik perosotan yang ga terlalu tinggi, wah kalah bunda strateginya.

Daaannn... setelah itu bener deh, shishil jadi gampang banget, dibawa ke kolam yang lebih dalam pun ga masalah, ke kolam arus juga ok-ok aja, huwaaaa girang banget si bunda. Jadi dah ga masalah nih, apalagi bisa ditinggal2 coz ada adik bunda yang bisa gantian jagain. Lumayan bisa keliling2 nih sama si ayah, hahayy...

Diatas jam 1 siang, perosotan yang super tinggi itu dibuka, bunda, ayah dan adik bunda ganti-gantian aja naik itu, walaupun sebetulnya ngantrinya lumayan panjang, tapi tidak menyurutkan semangat kita, sampe berkali2 naik itu, hahahaha... Shishil juga enjoy banget saat itu, sibuk nunjuk sana nunjuk sini, ngoceh ga berenti2, jalan kesana kemari, sambil ngemil (roti, kue, susu UHT). Jadinya lama banget kita disana, dari jam 11 sampe jam 4 sore, untung aja cuaca agak mendung jadi betah bangetlah pokoknya.

Sayangnya kameranya ditinggal sama ayahnya dirumah akungnya, jadi ga ada dokumentasinya deh, padahal shishil lagi lucu2nya kemarin. Sama sekali ga rewel, walaupun dah kedinginan banget, tapi tetap ga mau dikeluarin dr kolam, sampe agak dipaksa juga kemarin. Mudah2an aja ini jadi awal yang baik untuk ke depannya, amin...

Sampe rumah akungnya lagi, pada kelaperan semua, ayah, bunda dan adik bunda langsung deh nguasain dapur plus semua isinya, hihi... tapi karna makanannya pedas, jadi shishil ga dikasih (cuma makan bubur trus nenen deh). Abis makan semua pada tepar dikasur, termasuk shishil dan ayah, padahal sorenya kita mo balik lagi ke cengkareng. Akhirnya kemaleman kita pulangnya, jam 8 baru pulang dari rumah akungnya, mana gerimis lagi. Alhamdulillah bisa nyampe rumah lagi dengan selamat, amin... hehehe

Jumat, 09 Juli 2010

Shillan Zahrani Salsabila

Kangen bunda dah lama ga posting tentang bidadari kecilnya bunda. Sekarang ini shishil dah makin ga bisa diam, baik mulut (ngoceh mulu) atopun kakinya (merambat, merangkak dan belajar jalan). Untuk jalan sih shishil sebetulnya dah bisa, tapi kadang masih malas kek orang ga semangat gitu, mungkin krn di lingkungan kami ga ada anak kecil yang seumuran shishil kali ya (yang lg belajar jalan). Untuk ngoceh pun masih babbling sebenarnya, tapi ya itu ngoceh mulu ga ada diamnya sedikitpun, paling saat dia tidur aja baru diam, hehe..

Shishil juga senang banget kalo liat ayah / bundanya sholat, dia pasti langsung ikut peragain gaya sholat (bersedekap) tapi terbalik tangan kiri yang diatas. Dan ga lama langsung deketin ayah / bunda, entah itu duduk didepan aybun ato berdiri sambil pegangan ke kita (yang buat aybun jadi nungguin dia pergi dulu baru bisa pindah ke gerakan sholat berikutnya). Walo ga jarang juga dia cuma liat dari kasur aja tanpa ganggu sedikitpun. Dan langsung minta salim (cium tangan) begitu liat aybun selesai sholat.

Mulai hobby main sekarang. Senang banget diajak main ke TK dekat rumah, karna disana banyak mainannya, ada perosotan, jungkat jungkit, ayunan, dan yang lainnya. Apalagi banyak juga anak2 tetangga yang main kesitu juga, jadi ya susah banget untuk diajak pulang.



Cuma bunda kadang kasian liat shishil, dia kalo ketemu anak kecil girang banget dan tegur anak kecil itu dg bahasanya dia sendiri (ramah ceritanya), tapi yg ditegur itu entah ga ngeh ato emang cuek anaknya; diam aja ditegur shishil. Bunda yang jadi miris banget, karna kalo dah gitu shishil pasti langsung diam yang seolah2 merasa diabaikan. Saking seringnya shishil jadi hafal orang yang ga ramah sama dia, jadi kalo ketemu dia pasti ga negur. Beda sama orang yang memang ramah (tiap ditegur langsung menyahut / senyum) sama shishil, pasti mau aja diajak main / digendong. Jadi ya bisa dibilang shishil itu ga punya teman main, sebetulnya ada anak temennya ayah yg kebetulan deket rumahnya, tapi dia sekarang tinggal di Bandung.

Fiuhh.. miris deh liat muka pengennya shishil tiap liat anak2 kecil lagi pada main sm temen2nya di TK. Makanya kalo dah gitu, paling bunda peluk trus ajak pulang deh, main dirumah sama ayah, bunda, mbah akung dan mbah uti. Mungkin kalo nanti kita dah pindah ke cikupa, suasananya beda kali ya. Apalagi disana ada tante kecilnya shishil yang bisa diajak main bareng nanti. Yang sabar ya nak...

Ups.. koq jadi curhatan bundanya nih..??? :D

Shishil juga lagi senang banget memanjat, apalagi manjat meja TV, dah ahli dia sekarang. Kemarin sore juga si ayah dibuat kaget, shishil naik dan duduk bersimpuh di 2 kardus baju yang lagi ditumpuk jadi 1. Untung aja si ayah curiga sepi banget ga ada celotehannya shishil (ayahnya lg di dapur), begitu diliat ke kamar, dia udah duduk manis di atas kardus itu (padahal dikiiiitttt lagi jatoh).

Ohya, shishil juga sekarang dah ngerti tentang duit (uang), tiap liat ayah bundanya pegang uang langsung tangannya ngacung dan bilang 'ta' (minta maksudnya). Ga tau deh siapa yang ngajarin, tapi kalo dah dikasih sih biasanya cuma dipegang aja, ga ngajak jajan / beli sesuatu. Kalo lagi diajak ke warung pun ga pernah minta sesuatu walaupun dia lagi pegang uang. Jadi emang cuma dipegang aja. Kalo dah lupa sama uangnya biasanya langsung ditinggal dimana aja (pernah pegang Rp 10.000 ilang, ga tau dimana), baru deh abis itu di cuci tangannya.

Hmm.. Kayaknya kalo bunda cerita tingkah polahnya shishil ga akan ada habisnya kali ya.. Ya udahlah segini aja dulu, kasian yang baca, hehehe...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...