Senin, 13 Desember 2010

Pengasuh.. Oh.. Pengasuh..

Sebetulnya ini kejadian udah lewat sih, tapi bunda tetap tulis disini sebagai pengingat untuk bunda, juga agar shishil bisa membacanya kelak. Jadi ceritanya waktu awal oktober kemarin, ayah bunda sepakat untuk cari pengasuh lagi untuk shishil. Tapi yang bisa ngasuh dirumah, pulang harilah istilahnya. Kerjaannya pun cuma ngasuh shishil dan cuci baju shishil aja.

Akhirnya dapat juga, tetangga waktu bunda masih tinggal dirumah yang lama sebelum pindah ke cikupa. Bunda kenal sih, makanya bunda mo coba sama dia, orangnya pun lagi perlu kerjaan banget. Akhirnya mulailah dia kerja sama kita, walaupun si ayah sebetulnya kurang sreg sama dia. Tapi ya apa salahnya dicoba, bener kan??

Di minggu-minggu pertama aja dia udah mulai keliatan nyebelinnya. Apa aja yg terjadi dirumah diceritain ke tetangga-tetangga bunda, yang masak nasi kelembekanlah (padahal ga selalu, namanya jg lagi buru2 mo ngantor), sayur ga ada rasanya lah (namanya jg sayur utk anak, ya ga dikasih bumbu yg macam-macam, sedangkan dia sukanya yg pedas2), shishil ga pernah ditinggalin uang untuk jajanlah (padahal kita selalu ninggalin uang, tp ya bukan utk jajan, uang itu kalo misal susu UHT nya shishil abis, beli buah yg potongan di abang2 keliling, or beli diapers sorenya. Walaupun laporan kemana uang itu ga pernah ada, tp aybun ga pernah permasalahkan), dituduh ngilangin jam tangan ayahlah (padahal sama sekali ga nuduh, nanya dia pun ngga, karna malamnya msh dimainin sm shishil sedangkan dia pulangnya sore jam 5, jd cuma karna lupa nyimpannya aja), dll.

Dia juga sangat perhitungan dalam hal uang, mis. uang yg bunda tinggalin utk shishil kurang (walaupun cuma 500 rupiah) pasti diminta ganti, beli apa pake uangnya dia pasti minta ganti, sampe mau bayar listrik rumahnya aja minta ke bunda (cuma bunda ga kasih, hehe). Sedangkan uang yang bunda tinggalin tiap hari ga pernah kembali kalo lebih, buat jajan anaknya aja bunda ga marah (dia memang bawa anaknya yg masih umur 4 thn, alasannya utk teman main shishil dirumah, pdhl anaknya dia ga pernah dirumah, main sendiri), jajanan shishil di kulkas dihabisin anaknya juga bunda diam aja. Yahh bisa dibilang bunda ga terlalu ambil pusinglah untuk hal2 sepele begitu.

Tapi saat bunda main kerumah kaka bunda yang baru melahirkan, bunda dengar kabar mengejutkan. Jadi si pengasuh ini minta ke kaka bunda untuk ngasuh anaknya kaka bunda karna dia pikir kaka bunda ini bakal ngantor lagi setelah masa cutinya habis. Ya terang aja langsung ditolak sama kaka bunda, lawong dia udah ngasuh shishil, dan juga karna kaka bunda ini ga mau ngantor lagi, ga tega ninggalin anak yg dah ditunggu bertahun2. Anehnya, si pengasuh ini ga bosan2nya datang ke tempat kaka bunda utk bujuk kaka bunda supaya ngabulin permintaannya (ngasuh anak kaka bunda, karna dia tau kaka bunda pasti bisa kasih gaji yg lebih besar dari bunda). Sampe kaka bunda ngungsi tiap kali weekend ke rumah sodara yg lain untuk menghindari dia (nyebelin banget ga sih), karna dia selalu menggeratak tiap kali datang dan mintain semua barang2 yang menurutnya ga dipake (sebetulnya bukan ga dipake tapi belum).

Walaupun kaget tapi bunda masih coba bersabar, toh ini urusan dengan kaka bunda. Yang penting shishil diasuh dengan baik dan kerjaannya beres. Tetapi... yang bunda lihat malah kebalikan. Shishil tiap kali dia datang, langsung kabur ke bunda sambil nangis kejeerrrr banget, sambil nunjuk2 si pengasuh (seolah ketakutan). Juga saat shishil liat anaknya masuk rumah, langsung deh didorong-dorong suruh keluar rumah (padahal semarah2nya shishil ga pernah dorong2 loh, berarti ada yg dicontoh nih dirumah). Dan bunda liat anaknya itupun ga segan2 ke shishil, ada bunda aja dia berani dorong shishil sampe jatuh (astaghfirullah) dan ketika suatu kali bunda pegangin uangnya ke shishil, ga segan2 direbut secara paksa sampe shishil nangis. Dan bukan cuma itu aja kejadiannya. Shishil juga sejak dipegang dia jadi cepat marah, arogan, tiap marah pasti mencakar/menggigit.

Bunda juga mendapat laporan dari tetangga kalo si pengasuh itu suka banget teriak-teriak ke shishil. Sampe ada anak tetangga yang biasanya main kerumah tapi sekarang dah ga mau lagi main, alasan si anak itu 'mbaknya shishil galak, takut ah main kerumah shishil'. Masya Allah, anak kecil aja sampe bisa bilang begitu, pasti benar adanya donk. Ga mungkin kan anak umur 5 tahun bohong, kecuali ada yang mengajari. Tetangga-tetangga bunda juga akhirnya pada mengadu balik ke bunda semua yg pernah dia omongin ke tetangga2 bunda. Ya ampun malu-maluin banget. Bunda aja ga pernah bilang ke tetangga kelakuannya dia, tapi kenapa dia tega begitu??

Akhirnya Allah memberi cara untuk kami mengakhiri hubungan dengan dia, walaupun hubungan kami agak renggang sekarang, tapi demi kebaikan shishil; bunda ga menyesal. Alhamdulillah Allah segera memberitahu bunda siapa dia sebenarnya, yang walaupun baru 2 bulan, tapi banyak banget masalah yg ditimbulkannya. Jadi ketika ada sodaranya si pengasuh yang hajatan, dia tanpa bilang2 bawa shishil kerumahnya, sampe sore lagi (padahal ayah ga suka shishil dibawa kerumahnya). Dan ini bukan kejadian yang pertama dia bawa shishil tanpa ijin, akhirnya bunda tegur dia via sms. Ehhh... malah lebih galak dia, dibilang 'emang shishil lecet, luka, dianiaya gitu dirumah saya, sampe segitunya'.

Perasaan bunda cuma negur aja kenapa dia ga ijin, padahal dia tau ayahnya shishil ga suka, kenapa tetap dilakuin. Cape deh, lebih galak dia. Malah dia ungkit2 segala semua yg dah dia lakuin (maksudnya kerjaan rumah yg dia kerjain selain tugas intinya), akhirnya bunda hilang kesabaran juga, bunda ungkit juga semua kelakuannya dia yg bikin bunda gerah. Bunda ungkit juga omongan2nya dia ke tetangga2 bunda, ke kaka bunda (capek ngasuh shishil, enakan ngasuh anaknya kaka bunda yg masih bayi), soal uang jajan shishil kemana, buat apa, dipesanin buat beli ini itu juga ga pernah dijalanin. Tau apa reaksinya?? Dia malah ngajakin bunda ribut. Fiuhhh....

Emang dasar preman, ga bisa diajak ngomong baik2. Akhirnya besoknya bunda ungsiin lagi shishil ke pengasuh lamanya. Walaupun repot karna harus ngedrop shishil pagi2 dirumah mba esti (pengasuh lama), tapi insya Allah bunda tenang ninggalin shishil disana. Orangnya amanah banget, jujur dan bisa dipercaya. Baik anaknya (fathan) dan suaminya sayang banget ke shishil (karna dari kecil shishil diasuh mba esti). Mertuanya mba esti juga sayang shishil, karna cucu-cucunya cowok semua, jadi senang banget ada shishil dirumah. Alhamdulillah....

Tuk shishil doakan bunda ya nak, biar hati bunda semakin mantap untuk mengambil langkah itu. Insya Allah...

26 komentar:

Elsa mengatakan...

hehehehe pembantu oh pembantu...
emang ada ada aja ya

aku pikir pembantu tuh semacam jodoh gitu lho Mbak, jadi susah menentukan mana yang terbaik dan cocok dengan dia, dia pun cocok dengan kita. hehehee.....

aku juga pernah tuh, dapet pembantu yang menyebalkannya kurang lebih sama lah....

Lidya mengatakan...

moga2 dpt pengganti yang cocok ya. benar kata mbak elsa cari ART itu jodoh2an :)

Motik mengatakan...

ih preman banget ART nya. Bener bund yg kayak gini sih suruh out aja. syukur deh bund kalo udh kluar, kelakuannya nggilani banged ih. kau ikutan gemes nih. Moga2 ntar dapet yang lebih baik ya bund...

inge / cyber dreamer mengatakan...

duuuuh... selalu ART kadang pengen diperlakukan baik sedang mereka sendiri kelakuannya nggak bisa diatur -_-"

semoga cepat dapet pengganti yang cocok ^^ jadi nggak repot sepanjang hari ^^

Inda Bunda Farrel mengatakan...

gregetan bacanya.. PRT jaman sekarang emang byk tingkah y bun..

Alhamdulillah udah dpt yg amanah.. gpp kita repot dikit, yg penting kita tenang dan yakin si anak baik2 saja krn bersama org yg baik..

Ahmad Bumi Fattah mengatakan...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
——
Ya ALLAh..semoga si mbak2 pengasuh itu lekas berubah..amin..

Shishilnya masih rauma gak bnda? takutnya trauma.

Yg penting semua udah lekas berlalu ya bund...
——

صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

Common Cyber mengatakan...

Salam Sahabat Common Cyber
***************************

Hemh....sabar ya bunda..
Oh ya alangkah baik lagi bunda mendoakan supaya si mbak itu lekas kembali ke jalan yg benar(nah lho....)

Takutnya, saya, bunda menulis post ini bercampur sedikit emosi,,di situ kan sytan bisa melakonkan perannya

^^

IbuDzakyFai mengatakan...

Bunda Shishil, kok ya kejadiannya hampir sama kayak curhatan seorang teman kemarin ...moga dapat ya cocok ya bunda shishil..Pengasuhnya yang lama kenapa gak dipake lagi bunda?

Zulfadhli's Family mengatakan...

Gw jadi ikutan gemes Mba bacanya. Pengen mites deh ahh!!

yang sabar yah Bun. Gw doain semoga 'langkah yang akan Mba ambil setelah ini' menjadi langkah yang terbaik (hihihi welcome to the club, Jeng)

Semoga Shishil ga 'terkontaminasi' lagi yah Bun sama orang2 yang seperti ituh (arogan, suka dorong, dll) dan ga trauma

Bunda Farras mengatakan...

hhmm .. ngenes baca ceritanya bun, yang aku bayangin shishil sendiri ngadepin si pengasuh yang gak tau diri itu saat di nakalin anaknya .. huauahaauhh :'(

Herien Kriestia mengatakan...

@ mba elsa : betul mba, cocok2an, alhamdulillah sekarang dah cocok sm pengasuhnya shishil

@ mba lidya : makasih mba, dah dpt koq sekarang... ^^

@ motik : hehehe makasih mam, emang kayak preman tuh pengasuh, ga dimana2 pasti ribut (kata sodaraku yg rumahnya deket dia)

@ inge : betul say, pengennya gajinya gede tapi kerjanya ga capek, padahal kan mana ada ya... hihi

Herien Kriestia mengatakan...

@ bunda inda : betul bun, ga apa2 deh sedikit repot, yg penting shishil aman sekarang

@ bumi al fattah : semoga aja si pengasuh itu segera sadar dan bertobat, aminnn... mudah2an juga shishil ga trauma

@ common cyber : emang sih pas aku tulis ini jadi ikut naik jg emosinya, tp yg aku ungkapin disini memang begitu adanya...

@ ibu dzakyfai : wah ada yg mirip ya bu kisahnya. sebetulnya bukan ga dipake lagi bu, cuma aybun pikir agak repot kalo musti ngedrop shishil lagi, tp ternyata spt ini kondisinya. Makanya sekarang balik lagi ke pengasuh yg lama (mba esti)

Herien Kriestia mengatakan...

@ bunda farras : aku juga ga tega bun bayangin shishil yg masih kecil begitu menghadapi 2 org yg agak2 aneh itu, kasiannya anakku...

ibunyachusaeri mengatakan...

Wah klo saya udah marah ga lewat sms lagi deh mbak... sebenarnya menurut pengalaman teman saya, anak itu tidak boleh langsung ditinggal dengan pengasuh, tp sebaiknya sang ibu mengambil cuti u/ mengajari pengasuh anak dan biar sang anak tidak kaget... yah beginilah mbak derita perempuan yg bekerja...he...he...

BunDit mengatakan...

Saya juga menilai ART dari reaksi Dita kalau saya pulang kantor. ANak itu polos, jujur. Anak akan menunjukkan reaksi apa adanya saat kita dirumah setelah "perlakuan" ART yang gak semestinya. Kalau anak ketakutan dan gak mau sama ART selama kita di rumah berarti ada something wrong. Kalau Dita malah kadang nangis kalau ART saya mau keluar main kemana, padahal ada saya hehehe.

Insya Allah langkah Bunda Shishil merupakan jalan terbaik. Ngeri juga mempercayakan anak kita kepada ART spt itu.

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Buunndddd... ceritanya serem banget!! Duh, syukur ya Shishil udah lepas dari pengasuh preman kayak gitu.

Memang benar, anak kita yang paling tau gimana pengasuhnya dan kita sebagai ibu harus pintar-pintar mengamati perilaku anak kita ke pengasuhnya saat kita di rumah.

Langkah yang akan Bunda Shishil, sepertinya aku tau apa itu, hehe.... Semoga tercapai ya bund...

advertiyha mengatakan...

yang begini nih yang bikin gak tenang kerja ya bun..

mudah2an segera didapat pengganti yang jauh lebih baik ya bun, dan shisil juga senang dengan mbaknya.. :)

salam sayang buat shisil cantik.. mmuahh.. udah pinter apa sekarang nak??

Nia mengatakan...

Aduhhh ngeri banget yach ninggalin shishil dirumah cuma sama pembantu. Udah gitu pembantunya kejam lagi. gak kebayang dech bun gimana selama 2 bulan Shishil berada dalam situasi seperti itu. Kayaknya emang gak bagus dech kalo dapat pembantu kerana dia yang minta kerja trs datangin rumah kita. Biasanya yg seperti ini selalu bikin masalah.

Yah meskipun yg sekarang agak repot, tapi kalo orangnya memang baik gpp dech...yang penting Shishil berada di lingkungan yang tepat. Semoga Bunda diberikan jalan terbaik, demi Shishil....

Bibi Titi Teliti mengatakan...

Whuaaaaa...
Bunda ceritanya horor amat siiiiih...
Gak kebayang deh...
Kasian amat Shishil...hiks...

Mudah mudahan cepat dapat penggantinya ya Bunda...
Sebaiknya sih sebulan pertama didampingi dulu aja sama keluarga...
biar lebih tenang...

Salam sayang buat Shishil :)

pendarbintang mengatakan...

Malam ShiSHil...

tante Hani dateng nie...preman sie tapi nggak mirip pengasuh Shishil itu kok, heeeee

Carikan pengasuh yang tepat Mbak, kasihan ShiShil kalau harus bersama orang yang seperti itu kan kayanya nggak baik juga buat perkembangannya...

Salam kiss, kiss buat Shishil tersayang...

Sugeng mengatakan...

Repot juga kalau punya pengasuh seperti itu, untungnya aku gak punya uang untuk gaji pengasuh. JAdinya diasuh sendiri oleh ibunya :D

Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

Anonim mengatakan...

wah.. kok berani banget ya ampe kayak begitu,
bener-bener sudah keterlaluan.
perlu segera di sikat tuh.
Bali Villas Bali Villa

Bali Property mengatakan...

wah.. kok berani banget ya ampe kayak begitu,
bener-bener sudah keterlaluan.
perlu segera di sikat tuh.
Bali Villas Bali Villa

bundadontworry mengatakan...

sepertinya Shishil lebih baik dititipkan pd pengasuh lamanya saja,Bund. Walaupun sedikit repot, tapi kan hati bundapun tenang selama meninggalkan Shishil pd orang yg bisa dipercaya .

Mencari pengasuh anak atau PRT memang tdk mudah,cocok2an kayaknya.

duh, eyang bunda bacanya sampai gemezzz deh, kok ya berani2nya cucuku yg cantik dan pinter ini , dibentak2 sembarangan...hugh....!!! gak rela nih eyang bunda ..... :(
semoga shishsil selalu sehat ya nak.....
(peluk sayang )
salam

ummurizka mengatakan...

Mencari pengasuh yang amanah dizaman sekarang susah banget mbak..saya sangat bisa merasakannya, kita (harus) sering mengalah & ngemong mereka karena kita membutuhkan.

kang ian dot com mengatakan...

masya allah tega banget siih jadi harus lebih hati2 lagi y bun buat nyari pengasih ^^
saya deg degan gimana gitu bacanya hehehe alhamdulillah deh kalao sekarang udah g sm pengasuh yang g tanggung jawab itu..
salam sayang buat shisil dri om ian ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...