Jumat, 19 November 2010

Aku Cemburu

Suatu sore ketika tia dan hananto baru saja tiba dirumah, datanglah sang ibu mertua yang menyerahkan sebuah undangan. Tertulis dua buah nama yang akan menikah di undangan itu yang sudah sangat mereka kenal : Wulan dan Ihin (bukan nama sebenarnya). Dan ternyata memang benar, kedua nama tersebut sudah tak asing lagi bagi mereka; yang satu mantan kekasih, yang satu lagi perebut kekasih (entah yang mana yg pantas disebut perebut kekasih).

Setelah lama dipandanginya undangan itu, akhirnya tia berkomentar, 'aku ga mau dateng mas ke pernikahan mereka'.

'Loh, kenapa?' tanya hananto

'Yang diundang ini kan bukan aku, tapi istri' jawab tia.

'Maksudnya?' tanya hananto dengan raut bingung diwajah.

'Iya, disini kan ditulis untuk Hananto & istri, sedangkan mereka tau kalo namaku Tia bukan Istri, dengan kata lain undangan ini bukan ditujukan untukku, jadi untuk apa aku datang' jawab tia dengan wajah kesal karna kepolosan suaminya.

'ohh gitu, ya udah nanti aku cari deh wanita yang namanya Istri. Semoga aja dia mau kuajak ke nikahan mereka' jawab suaminya santai dan meninggalkan istrinya yang sedang cemberut.

Pikiran tia pun kembali melayang ke masa-masa SMA nya dulu, sekitar 8 tahun yang lalu. Saat dia masih duduk di kelas 1 SMA yang baru saja melewati masa MOS (Masa Orientasi Siswa), dan kaget karna ternyata wakil ketua OSIS-nya adalah mantan kakak kelas di SMP-nya; hananto. Entah karna kepolosannya atau keluguannya atau keseganannya pada hananto (kakak kelas), tia selalu menyapa (atau sekedar menganggukkan kepala) tiap kali bertemu hananto. Tanpa dia tahu, bahwa hananto lupa kalau tia adalah mantan adik kelasnya di SMP dan baru ingat setelah diberitahu teman seangkatannya dari SMP dulu. Kasian tia...

Dan tanpa tia tahu juga jika kekasih hananto; wulan cemburu melihat sikap tia yang selalu tersenyum saat bertemu hananto. Dikira tia punya perasaan juga terhadap hananto. Tia yang lagi senang-senangnya punya banyak teman baru di SMA tidak pernah membedakan dengan siapa dia akan berteman, tidak terkecuali dengan wulan yang seangkatan; yang tanpa dia ketahui sebabnya memusuhinya.

Tia baru sadar kenapa wulan memusuhinya ketika dia mengetahui bahwa hananto adalah kekasih wulan. Pantas saja sikapnya terhadapku aneh dan tidak bersahabat ternyata dia cemburu, begitu batin tia. Akhirnya tia pun tak pernah lagi menegur kakak kelasnya itu, dan ajaib, sikap wulan pun langsung ramah kepadanya. Dan tia yang menjunjung tinggi persahabatan memilih melupakan kekagumannya pada sang kakak kelas yang sangat berprestasi itu.

Hari-hari pun berjalan seperti biasa, masa SMA pun terlewati sudah dan kini tia pun sudah bekerja di sebuah perusahaan swasta. Saat itulah teman-teman SMA-nya bermaksud mengenalkannya dengan seorang pria yang katanya cocok dengannya, yang ternyata adalah hananto (yang tentu saja sudah tidak bersama wulan). Setelah lama mencoba mengenali pribadi masing-masing (taaruf) dan menemukan kecocokan, akhirnya mereka melangsungkan pernikahan secara sederhana.

Dan dimalam pertama mereka resmi menjadi pasangan suami istri, tiba-tiba hananto meminta maaf kepada istrinya.

'Dek, mas minta maaf ya sama adek'

'Minta maaf untuk apa mas?' tanya tia bingung

'Ga tahu dulu adek merasa atau tidak; wulan pernah marah sama adek karna cemburu. Dikiranya adek suka sama mas. Mas juga ikut dimusuhi, tapi mas diemin aja.' jelas suaminya

'Ohya?? tapi kenapa mas diemin??' tanya tia sambil pura-pura tidak tahu

'Biarin aja, toh dia juga ga benar-benar suka sama mas, tapi kenapa oranglain ga boleh suka sama mas. Bener kan dulu adek suka sama mas?'

'Ihhh Ge-eR banget sih, siapa juga yang suka sama mas, ceweknya galak banget gitu. Mas tau darimana kalo dia ga benar-benar suka sama mas?' tanya tia penasaran

'Karna dia tega ninggalin mas demi kembali ke mantan kekasihnya. Tapi anehnya mas ga sakit hati, malah lega, serasa lepas dari belenggu. Mas cuma berharap semoga dipertemukan lagi dengan wanita yang benar-benar mas suka sejak pertama kali melihatnya di SMA dulu'

'Ohya?? siapa?? trus sekarang dah ketemu?' kejar tia

'Sudah donk, malah sudah dipersatukan oleh Allah sekarang'

Memerahlah wajah tia

****

Hari berlalu dan tia masih berkeras tak mau datang ke acara pernikahan itu, hingga tiba-tiba :

'Dek, mas tadi dikantor tiba-tiba kangen banget sama adek. Ga tahu kenapa, ingat wajah adek terus. Dan tiap ingat wajah adek pengennya nangis terharu' kata hananto dengan kepala di pangkuan sang istri

'Kok pengen nangis, memangnya kenapa mas?'

'Ga tahu deh, terharuuuu banget. Biarpun adek sering bikin mas kesal, sering bikin mas sebel tapi adek tetap yang terbaik yang Allah beri untuk mas, posisi adek takkan pernah tergantikan dihati mas. Tak ada siapapun yang bisa menempati posisi setinggi itu dihati mas. Mas tahu kemarin adek bilang ga mau datang ke pernikahan wulan karna adek cemburu, adek khawatir mas akan berpaling kan. Tapi adek ga perlu khawatir karna adeklah satu-satunya pemegang kunci pintu hati mas' jelas hananto dengan air mata yang kembali menggenang dimatanya

Bahagia sekali tia mendengar suaminya berkata seperti itu, walau itu bukan yang pertama yang pernah didengarnya dari sang suami.

'Ayo mas besok kita datang ke pernikahan wulan. Biar dia kaget melihat dengan siapa aku datang. Terserah yang diundang disitu istri atau siapapun' kata tia dengan mantapnya yang disambut dengan senyum suaminya.


- Herien Kriestia Hananto -
bagus atau tidak, ini bukanlah novel, tapi pengalaman kami pribadi baru2 ini, dan panggilannya sudah bukan adek-mas lagi tapi ayah-bunda, hehehe
Hananto = nama kecil Danang Andri Yanto (ayah shishil)

20 komentar:

Bunda Farras mengatakan...

ooww soo sweet , bener ya setiap pasangan itu pasti punya cerita unik utk sampai ke jenjang perkawinan .. :) semoga langgeng ya bun sampai kakek nenek ..

Herien Kriestia mengatakan...

aminn... makasih ya bun. lagi coba2 bikin cerpen nih, abis ngerasa ga ada bakat nih, trus bingung mo bikin cerita apaan, akhirnya cerita ini deh yg dijadiin percobaan, hehehe

Mila karmila mengatakan...

oooo....gitu ceritanya ....duhhh baru tauuu mila kl si ayah mantan wulan ...he he he ...
tapii selamat ya ..dah jadii wanita pilihan ayah ...
moga langgeng ya ...

Herien Kriestia mengatakan...

wah milaaa... malu2in aja nih, masa baru tau, hahaha... mang beneran blm tau?? kemana aja bu waktu SMA?? hehehe

ica puspita mengatakan...

wah..... saya sungguh2 terharu lho membacanya..... :')
ini beneran ya kisah nyata?

salam kenal,
ica puspita

BunDit mengatakan...

Heehhehe seru juga ceritanya. Sweet banget untuk dikenang. Semoga pernikahan Hananto dan Tia langgeng ya hehehe ;-)

Lidya mengatakan...

keren ceritanya. sering2 buat ya lumayan bisa baca2 cerpen :)

Ferdinand mengatakan...

Hemm.... akhirnya malah dateng ya hho... padahal tadinya udah gak mau tuh hho.... terus ada lanjutannya gak nie? penasaran apa reaksi yg ngundang hhe....

Oiya slam knal dlu.... aku Follow sekalian(DJ SIte)... met weekend :P

REYGHA's mum mengatakan...

halo bunda Shisil?....ceritanya bikin iri ah...

windflowers mengatakan...

deuh..yg jealous...hihi..tp skrg mah udah ga kan..? hehehe..

muach muach bwt shishil...:)

Bunda Inda mengatakan...

huuaa.. romantisnyaa.. Smoga langgeng sampe anak cucu y mba.. :)

IbuDzakyFai mengatakan...

hi hi, tadinya kirain Bunda Shisil lagi buat cerpen gitu, pengalaman pribadi toh......beneran so sweet banget dech.......ngomong2 kelanjutannya ceritanya pas datang ke pesta kawinannya gimana, kaget gak Pengantinnya (Wulan) ? he he he penasaran nie

Herien Kriestia mengatakan...

@ ica puspita : hai ica, salam kenal. Bener loh ini cerita nyata, hehehe

@ BunDit : makasih bun, hehehe

@ mba Lidya : makasih mba, lg belajar buat cerpen nih, alhamdulillah kalo disukai *Ge-eR*

@ ferdinand : hai ferdinand, salam kenal, makasih dah mampir... kelanjutannya ya..??? coba nanti dibuat ya, hehehe

Herien Kriestia mengatakan...

@ reygha's mum : hai mom, salam kenal, makasih dah mampir... bikin iri ya, hehehe

@ mba diana : hehehe... udah ngga mba akhirnya... kiss kiss to dari shishil tante...

@ Bunda Inda : aminn... makasih bunda ^^

@ Ibu DzakyFai : hihihi nanti coba dibuat lanjutannya ya bu, semoga ga tulis apus kayak yg ini, maklum masih belajar, hehehe

Nia mengatakan...

wahhh keren banget mom, aku juga pengen banget bisa menulis novel...tapi ngga ada bakat, Kalo bunda Shilshil udah ok nechh......waktu membaca cerita tadi aku sambil membayangkan lochh....jadi penasaran pengen tau reaksi wulan begitu lihat bunda datang dengan mantan kekasihnya...pasti seru nech lanjutannya.....

Herien Kriestia mengatakan...

makasih mba nia, baru belajar ini, siapa tau ada bakat, hehehe... insya Allah nanti dibuat sambungannya

Motik mengatakan...

subhanallah bund.... so sweet :)
aku kira cerpen beneran lho bund. aku kan penyuka cerpen jadi seneng banget sama gaya cerita kaya gini. eh ternyata kisah nyata tho hehe....
meski udh nikah, sebagai manusia biasa tetep aja ada rasa cemburu ya :)
trus trus akhirnya gimana bund pas wulan liat bapak hananto dateng sama bu tia? mau tau endingnya dong... :)

Allisa Yustica Krones mengatakan...

So sweeeeeeetttt *'e' nya panjang banget tuh :D*

Beneran deh, keren ceritanya, aku juga suka sama gaya nulis cerpennya. Kayaknya ada tuh jeng, ditunggu sambungannya yaaa....

Allisa Yustica Krones mengatakan...

eh, maksudnya di atas, Kayaknya ada bakat nulisnya, hehe...

Herien Kriestia mengatakan...

@ Mama Kyara : iya nih mam, sisi kewanitaanku tergoda saat membaca lagi namanya *halah lebay* hahahaa nanti dicoba buat lanjutannya ya mam

@ Mama Raja : makasih mam, awalnya takut pada ga suka, alhamdulillah kalo suka. Nanti dicoba buat kelanjutannya ya mam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...