Senin, 15 November 2010

Penyesalan...

Postingan bunda ini bukan mau meresensi tentang film terbaru 'heart 2 heart'. Dan mudah-mudahan postingan bunda kali ini juga ga akan membuat blog ini di suspend. Karna postingan kali ini bunda tulis dengan penuh keprihatinan. Lho?? Kenapa??

Jadi waktu sabtu kemarin, saat bunda hanya berdua aja dengan shishil (ayah dikantor barunya ini hari sabtu masuk) dan bunda sedang nyuapin shishil makan siang. Tiba-tiba saat shishil nengok ke tv pas ada iklan film terbaru 'heart 2 heart', awalnya sih ga ada masalah, sampai tiba pada adegan dimana pasangan pemeran utamanya melakukan kissing di tepi danau (bunda telat ganti channel karna memang ga tau akan ada adegan spt itu di tv); shishil lantas deketin bunda dan mencium bunda berkali2 (padahal yg di tv cuma sekali) seperti yang dilihatnya di iklan tadi (biasanya bunda juga kalo cium shishil mulai dari pipi, dahi, hidung, dagu, bibir hehehe dan shishil kadang ikut2an cium ayah / bunda seperti itu, tapi kalo lagi mau aja).

Bunda jadi menyesal setengah mati, kenapa tadi ga cepat2 ganti channel, kenapa juga bunda tiba-tiba kepingin nonton tv (biasanya setel CD jalan sesama / elmo / brainy baby seharian full), kenapa adegan seperti itu bisa ada di televisi yang konsumennya dari berbagai usia, kalo memang itu lolos sensor kenapa juga tayang di jam anak2 nonton tv (siang hari bukan malam hari). Semuanya berkecamuk di benak bunda, akhirnya bunda langsung setel CD lagi sampai shishil bosan sendiri (padahal ga ada bosannya dia).

Ga tau deh apa perasaan bunda ini salah atau ngga, cuma bunda ga ingin shishil dewasa sebelum waktunya karna melihat hal2 yang tidak / belum seharusnya dilihat. Untung yang didekat shishil waktu itu bunda, jika oranglain yang menganggap itu hanya tontonan tanpa ada pengaruh apapun untuk shishil kelak? Bagaimana juga jika yang melihat itu anak yang sudah mengerti tentang hubungan lawan jenis dan akhirnya jadi menganggap hal itu wajar dilakukan?? Bunda bener2 ga bisa bayangin, jika shishil yang baru 1,5 tahun aja reaksinya begitu, apalagi anak lain yang lebih besar.

Bukan bunda ga suka dengan film yang ada adegan itu, bukan. Bunda suka nonton koq, juga suka dengan film 'heart' yang sebelum ini. Tapi bunda ga suka dengan adegan yang 'itu', entah sebelum tayang iklannya di tv diadakan sensor terlebih dahulu atau tidak.

Kalo sudah seperti ini jadi kepikiran untuk punya channel yang khusus untuk usia batita seperti shishil. Biasanya aybun cuma setelin CD aja seharian full bahkan sampe menjelang shishil tidur kembali (kalo shishil tidur sih dimatiin juga DVD playernya). Sepertinya benar2 harus diperketat lagi soal jam nonton tv untuk shishil, kecuali CD tentunya

Bagaimana dengan pendapat ibu, mama, bunda yang lain?? Salah ga sih yang bunda rasakan ini??

28 komentar:

IbuDzakyFai mengatakan...

iyah Bunda, anak itu emang peniru ulung banget........harus waskat yach bunda kalo ada tontonan yang dia liat.

inge / cyber dreamer mengatakan...

Walau belum punya anak Bun, tapi mulai sekarang terpikirkan dengan gerakan No TV...
karena walau memang ada pengaruh baik dari TV tapi untuk anak2 sepertinya banyakan pengaruh buruk >.<

Bumi Al Fattah mengatakan...

Lapor ke KPI aja bunda. Minta supaya iklannya ada bagian yg dicut.

kalau saya sih sekarang jarang sekali nonton TV, begitu pula adik saya. Sebab waktu kami sudah kebanyakan dihabiskan di luar rumah.

Saya juga memang sudah gak doyan TV sih...

Jujur, saya juga miris kadang kalau lihat anak-anak kecil, tp pengetahuan mereka ttg byk hal yg tak sepatutnya mereka tahu...waduh..
Yah pengaruh medialah salah satunya, termasuk TV mayornya...

Salam kenal.
Oh ya, perkenalkan, saya blog baru, Catatan Bumi
Jika berkenan, silahkan mampir. tapi maaf jamuannya hanya sekedarnya...
Hehehehehe

Herien Kriestia mengatakan...

@ ibu faidzaky : iya nih, mesti lebih hati2, nyesel bgt sekalinya liat tv ada kejadian itu, hikss..

@ inge : betul say, emang lebih banyak segi negatifnya dari positifnya, makanya seharian shishil disetelin CD aja, baru kemarin itu liat tv

@ catatan bumi : salam kenal kembali, bisa bantu cari gmn cara lapor ke KPI nya?? keberatan bgt nih dg iklan yg seperti itu, ga bermutu bgt deh

Common Cyber mengatakan...

Lihat komen di atas,
buka ini bu, kpi.go.id
Di sana ada layanan pengaduan.

TV di Indonesia jaman sekarang memang sudah dikatakan berlebihan .
Apalagi kalau tayangan malam, lebih lebih banyak yg gak kesensor. Pdhl jam 7-8 anak masih pada aktif di depan layar kaca

Salam persahabatan dari Common Cyber. Berkunjung ke Blog yang Asyik ini.

Commoncyber – Situs online Dua Bahasa
All about Computer, Monetize, and Cyber World

Elsa mengatakan...

ya ya bener
tadi aku juga lihat tuh iklannya film ini di TV
sempat kaget sebentar, loh kok adegan ciuman gitu bisa lolos sensor sih?? ditayangkan di jam-jam dimana anak anak belom tidur...
heran banget yaaa

padahal, film luar negeri aja, adegan kissingnya dipotong, kok yang ini gak dipotong, heran banget

harus waspada emang jadi orang tua yaa...

Bumi Al Fattah mengatakan...

Nah itu mas Common Cyb sudah kasih tahu alamatnya bunda. Ayo kita lapor bareng-bareng. saya bantu laporin juga, biar cepat direspon ya bund.

windflowers mengatakan...

emang sekarang ini semuanya berlebihan..kitanya yg harus lebih waspada dan berhati2 demi anak kita bun..semoga shishil lupa adegan itu ya setelah disetelin lg CD sm bunda..

BunDit mengatakan...

TV memang layaknya pedang bermata2 mam. Ngeri juga banyak berita anak2 terpengaruh perilaku kurang terpuji dr tv. KPI memang harus lebih giat lagi menertibkan nya ya...

Allisa Yustica Krones mengatakan...

aku setuju jeng, anak-anak memang jangan dibiarkan lebih cepat dewasa dibanding usianya

Memang sebaiknya di rumah ada channel khusus baby aja deh, mbak kayak CBeebies, BabyTV, Playhouse Disney, trus sebaiknya juga di rumah memang channel2 di luar baby channel gak usah diputar, spy aman... Di rumah, Raja juga cuma nontonnya baby channel sama CD2 aja...

Herien Kriestia mengatakan...

@ common cyber : makasih atas kunjungannya, tadi aku dah buat pengaduan ke kpi, semoga segera ditindak lanjuti ya, aminn

@ elsa : mba elsa lita juga ya iklannya, parah kan smp adegan begitu aja nongol di tv. Dija dijaga ya tante biar aman dari pengaruh buruk tv

@ catatan bumi : makasih ya, tadi aku dah buat pengaduan ke KPI, semoga segera di respon, aminn

@ tante diana : betul tante, semuanya sudah berlebihan di indonesia ini. mudah2an aja shishil dah lupa dg yg diliatnya itu

Herien Kriestia mengatakan...

@ BunDit : betul bun, tugas KPI harus lebih dipergiat lagi nih, jangan sampe yg tidak layak bisa muncul di tv

@ mama raja : aku blm punya channel khusus anak2 sih mam, hehehe... tapi utk kedepannya musti dipikirin utk diadakan nih dirumah, makanya sekarang ini baru full setel CD aja

Bunda Farras mengatakan...

dah besok pasang baby channel aja bun .. kalo bundanya mo nonton TV tunggu shishil bobo .. :)

Lidya mengatakan...

jangankan yg seprti itu, adegan kekerasan di berita aja aku ga kasih lihat anak kok.takuuut

bunda ZikraFatha mengatakan...

Aku juga tipe yang was2 bun sama tayangan tv. Kl mulai aneh2, ada kekerasan atau vulgar, langsung ganti channel. Kalo kiss yang ringan sih masih oke ya, itu pertanda sayang. Tapi kalo mulai hot, ini gak boleh, langsung cut!
Amannya memang, matiin tv ya. Konon katanya anak suka nonton tv, susah konsentrasi. Tapi susah memang menjauhkan tv ini ya, termasuk pun aku hehe:(

ibunyachusaeri mengatakan...

Jangan lupa berikan pemahaman terhadap tayangan yang ditonton oleh anak kita :)

bundadontworry mengatakan...

Prihatin jadinya mendengar ttg film ini, yg sangat tdk pantas utk ditayangkan bagi acara hiburan keluarga melalui tv.
sebneranya hal ini bisa disiasati dgn melaporkan langsung pd KPI.
jangan hanya menyalahkan ortu yg diwajibkan mendampingi buah hatinya menonton tayangan tv, namun memang tdk ada lagi sekarang ini tayangan yg bersifat edukatif, sungguh memprihatinkan, hanya krn memikirkan rating, tdk lagi memikirkan kenyaman dan hak konsumen.
salam

jay / myrhymebox mengatakan...

Iya bun, No TV harus cepet di terapkan sekarang. Acara2 di TV untuk masa sekarang sangan tidak baik untuk anak...

salam kenal bun.

BundaAzam mengatakan...

acara tv sekarang ga da yang mendidik bun...makana mesti hati hati ngawasin anak kita

Nia mengatakan...

waduuh ngeri juga yachh.....tp aku blm pernah lihat iklannya sech, soalnya klo dirumah kebanykan nonton tv yg channelnya isi berita. ayo bunda klo mau lapor ke KPI aku dukung...spy stasiun tv ngga sembarangan menayangkan acara dimana anak2 msh banyak yg nonton.

Motik mengatakan...

pasang channel khusus aja bund.. aku sejak punya anak jd langganan indovision. abisnya miris liat tayangan tv lokal. sinetron anak pun bahasanya aneh2.
emang sih jadi seharian acaranya channel anak kayak cbeebies, playhouse, disney dll, sampe2 aku udh ga pernah ntn tv kecuali kyara tidur. Kayara juga ga nonton terus2an kok, tp meski gak nonton tv dia maunya channel jgn diganti. Banyak efek bagusnya juga sih bund, tayangannya beredukasi juga dan kyara banyak ngikutin hal positif dr tokoh2 itu. yah asal nontonnya tetep diawasi aja...
tayangan dan iklan tv lokal makin berani aja bund, miris :(

Herien Kriestia mengatakan...

@ bunda farras : iya nih bun sedang berfikir kearah sana, hehee

@ mba lidya : iya mba, biasanya seharian aku cuma setelin CD aja, ehh sekalinya liat tv ada adegan begitu

@ Bunda evy : sama bun, aku jg ga masalah kalo itu pertanda sayang, cuma ga suka ada adegan itu di tv, kasian kan anak2 kalo smp liat yg begitu

@ ibunya chusaeri : iya bu, makasih ^^

Herien Kriestia mengatakan...

@ eyang bunda : iya bun benar, sedikiiiittt sekali tayangan yg bermanfaat utk anak2 di tv. kiss dari shishil tuk eyang bunda

@ jay : yups... betul sekali. Mulai utk gerakan No tv nih

@ bunda azam : betul bun makin sedikit yg bermanfaat di tv sekarang

@ mba nia : aku dah lapor ke KPI mba, semoga aja segera di respon. Bukan ga suka sm filmnya tp ga suka sm salah satu adegannya

@ mba motik : iya nih mba mulai terfikir utk pasang baby channel, biasanya kan cm CD aja seharian full, walaupun ga selalu di tonton, kadang sibuk main tp tetep ga aku ganti biar inputnya masuk ke shishil

Bintang mengatakan...

aku juga kalo farrell nonton tv..selalu ada dideketnya dia..kalopun aku sibuk banget, aku pasti bilang ke farrell untuk ganti dulu channelnya bentar...

Herien Kriestia mengatakan...

salam kenal mba bintang, aku juga ga pernah ninggalin shishil nonton tv sendirian mba, kecuali yang di setel saat itu CD. makasih dah mampir mba ^^

Mila karmila mengatakan...

benerrr bangettt tuhh bund..
kadang2 mila juga sebelll ma tanyangan2 kaya gitu ...mana si revan sukanya nonton tv...
dan sekarng udah tau yang namanya cewk cakep...mila juga kadang2 khawatir takur anak kita meniru adegang2 yang harusnya ga di pertontonkan anak kecill
...

Herien Kriestia mengatakan...

yups betul mil, diusia emas spt revan lebih rentan lagi, karna dia sudah lebih bisa mengungkapkan apa yg ingin dia katakan, jd apapun input yg masuk bisa berbahaya kalo ga bener. Yukk dijaga anak2 kita

puteriamirillis mengatakan...

pengen punya dua tv bun,,yg satu untuk setel cd (untuk umar dan kia) yg satu lagi untuk nonton siaran televisi,,jadi anak2 ga dapet nonton siaran tv,,,
sekarang sinetron parah ya bun,,,

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...