Jumat, 01 April 2011

Curhat Bunda

Maafin bunda ya nak, kalo lagi ga bisa kasih nenen yang sebelah kanan dulu sementara waktu. Shishil kan tau sendiri, semalam bunda coba kasih karna bunda sudah ga kuat menahan sakit akibat kepenuhan sehari semalam ga dinenen, tapi malah berdarah dan agak robek sedikit. Shishil juga tau kan semalam bunda nangis pas nenennya dikasih obat. Sungguh bukan bunda cengeng, tapi sakitnya itu memang ga ketulungan. Nyeri, ngilu, ngentek, ga tau perasaan apalagi yang bisa bunda ungkapin disini.

Bunda juga sedih ingat shishil cuma bisa nenen dari yang kiri aja, yang sekarang pun mulai ikutan sakit. Sedih juga ingat shishil lagi kurang sehat karna sariawan dan panas dalam ini. Bunda tau nenen itu salah satu obat yang mujarab utk shishil, bunda tau shishil nyaman dipelukan bunda. Tapi maaf untuk saat ini aktivitas itu terpaksa dikurangi.

Bunda bangga waktu shishil ngertiin kondisi bunda dengan ga maksa minta nenen semalam, malah dg wajah lucu kamu bilang 'atit tu... alah... mbat...' (baca : sakit tuh... berdarah... kasih obat...) sambil elus-elus pipi bunda. Lalu bergegas ke ruang depan untuk ambilin minyak kayu putih yang menurut shishil itu obat. Bunda cuma bisa tersenyum, subhanallah, anak bunda dah gede, dah tambah pintar.

Sungguh bunda belum ada keinginan untuk menyapih shishil, karna bunda pun merasa belum siap lahir dan bathin. Tapi entah jika memang karna kejadian ini shishil sudah merasa siap lepas dari nenen, mungkin bunda harus berusaha untuk ikhlas. Karna suatu saat pun shishil akan lepas dari nenen, hikss.

Bunda hanya berharap setelah lepas dari nenen, sekarang ataupun nanti, shishil akan tetap dekat dengan bunda, sedekat saat ini. Bunda harap sikap shishil ga akan berubah ke bunda nanti, tetap sayang dan mau peluk bunda erat-erat seperti saat shishil nenen. Sungguh bunda sangat menikmati kedekatan itu. Bunda sangat menikmati sentuhan tangan mungilmu ditubuh bunda. Dan bunda harap keadaan tidak akan merubah apa-apa, terutama manjanya shishil dengan bunda.

Yang ayah sendiri pun kadang jelouse, karna biarpun ayah sudah jagain shishil sehari penuh (waktu ayah libur tiap hari senin), tapi begitu bunda pulang dan ritual nenen sedang berlangsung; ayah ga boleh ada di dekat-dekat situ. Malah seolah memusuhi ayah, tiap ayah mendekat pasti langsung teriak2 bilang 'ngga.. ngga..' hihi. Tapi bunda tau shishil pasti sayang ayah juga kan.

Tetap sayangi ayah dan bunda seperti saat ini ya nak, semoga shishil ga akan pernah berubah sampai kapanpun. Tetap menjadi bidadari kecilnya ayah dan bunda. Seperti ayah bunda yang menyayangi shishil sampai kapanpun.

27 komentar:

puteriamirillis mengatakan...

mbak errin sedih banget aku dg curhatanmu ini,,,
aku juga lgi dilema dg sapih ini,,,
aku mau ninggalin kia ke tanah suci,,apakah setelah pulang kia akan kembali mau nenen, walopun hanya tinggal 1 bulan lagi,,,hiks,,,ataukah itu saat kia menyapih,,,sungguh aku tak mampu,,,

Henny mengatakan...

katanya kalau sudah 2 tahun emang waktunya buat disapih ya mbak? aku kurang ngerti juga sih masalah begini, tapi aku ngerti bahwa saat-saat menyusui itu fungsinya penting banget selain mempererat kontak batin kita dengan anak.

Bunda Farras mengatakan...

Insya Allah shihil akan tetep sayang bunda .. ;) , gmn rasanya ya mo nyapih .. ? waktu Farras gak mo nenen aja sedihnya minta ampun .. hiks hiks ..

Bundit mengatakan...

Insya Allah Shishil mengerti bun :-)

windflowers mengatakan...

Shishil yang pinter dan baik hati akan ngerti koq bun..aku yakin..dia akan selalu nyayangin bunda dan ayahnya.. :)

Mmmuuuaaacchhhhh bwt shishil..

Arman mengatakan...

yah itu pengorbanan orang tua ya... :)
tapi gua yakin shishil akan jadi anak yang baik... :D

joe mengatakan...

itulah makanya surga di bawah telapak kaki ibu

Desy Noer mengatakan...

Tetep bersabar ya bun, Kalopun belom berniat buat disapih, mudah-mudahan PD nya cepet sembuh n siap bertugas lagi seperti biasa, dengan lebih kuat.

Kalo anakku panas dalem, aku biasa kasih dia larutan penyegar cap kaki 3 mbak, insya Allah aman.

Susindra mengatakan...

Semua ada waktunya, Bunda. Jangan bersedih jika tiba waktunya.

nh18 mengatakan...

Bunda hanya berharap setelah lepas dari nenen, sekarang ataupun nanti, shishil akan tetap dekat dengan bunda, sedekat saat ini. ...

Amiiiinnn ...
Saya yakin bu ...
Shishil akan tetap sayang sama ibundanya ...
saya yakin itu ...

salam saya Bu

lidya mengatakan...

sabar ya bun, coba dikelurkan ASI nya supaya tidak bengkak.

primeedges mengatakan...

What a cute little girl! betapa susahnya mengasuh anak, sampe urusan menyusui aja bisa jadi "sakit", semoga kasih sayang mbak bisa "sampe" ke shisil sampe dia dewasa...

bundamahes mengatakan...

mastitis ya Mbak???
sabar ya!
InsyaAllah Shishil tetap sayang koq, tetap mau berpelukan erat dengan Bundanya, kan dah 9 bulan di dalem perut bunda, dah tau seneng dan sedihnya bunda, dah tau lagu, warna, dan makanan favorit bundanya, dah tau wangi "khas" bundanya seperti apa, jadinya tetep mau blusukan di pelukan bundanya :D

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Sabar ya bun.. Shishil pasti bisa ngerti kok. Dulu juga waktu PD kiri saya luka, Raja ngerti dan gak mau mimid dari situ. Anak2 kita walopun masih sangat kecil tapi sebenarnya mereka sudah banyak ngerti juga :)

yustha tt mengatakan...

Bun? Itu kenapa sampai berdarah gitu Bun? Aduh ngebayanginnya ikutan sakit Bun...
Shilshil udah gedhe ya..udah bisa ngertiin..
Pasti Shilshil tetep sayang sama Bunda biarpun udah gk nenen lagi...
Ya kan Sayang?

Nia mengatakan...

wahh aku udah ngerasain tuch bun, nenen nya bengkak smpe berdarah-darah...emang yach pengorbanan ibu bukan cuma selama 9 bulan anak didalam kandungan aja...udah keluarpun masih ada kendala2 seperti itu..smoga bengkaknya cepet sembuh aych, biar shishil bisa nenen lagi....

marsudiyanto mengatakan...

Semoga cepet sembuh biar bisa ganti kiri kanan kiri kanan ya Mbak...
Salam!

Herien Kriestia mengatakan...

@ mba puteri : ohya mba put mo umroh ya, semoga aja kia nanti ga rewel ya mba, kayaknya sih setelah mba put pulang dr umroh kia dah tersapih dg sendirinya deh... *abis lama ditinggal uminya umroh*

@ henny : iya hen, menyusui emang penting utk mempererat ikatan batin ibu dan anak. Sebentar lagi sih 2 tahunnya, tp kalo shishil blm siap disapih, ya aku ga akan maksa

@ bunda farras : iya nih bun, ibu2 yg mo nyapih gini kali ya perasaannya, jd sensitif, gampang mewek, hikss hikss

@ bundit : iya bun :)

Herien Kriestia mengatakan...

@ windflower : aminn... insya Allah ya mba, makasih tante... :)

@ arman : aminn... insya Allah ya om... makasih :)

@ joe : aminnn... :)

@ desy noer : iya mba, ini juga dah aku kasih larutan, tp dia ga mau yg ada rasanya, maunya yg original aja, jd kayak minum air putih biasa gitu...

@ susindra : iya mba, tp sedih juga kalo ternyata shishil belum siap utk disapih tp aku paksakan menyapih

Herien Kriestia mengatakan...

@ Om trainer : aminn... makasih om, semoga seperti itu adanya kelak :)

@ lidya : udah coba diperah mba lid, tp ga lancar jaya spt waktu jaman pumping2 dulu, mana kalo di perah lukanya kebuka lagi, jadinya ga sembuh2 deh :(

@ mas prima : aminnn... makasih mas primm...

@ bunda mahes : aminn... semoga shishil tetap dekat dg bundanya kelak. Iya nih mba, bengkak gitu, dah coba dikeluarin tp koq sedikit ya yg keluar

Herien Kriestia mengatakan...

@ mama raja : iya mam, shishil sih ngerti ga mau nenen dr yg luka (kanan). tp otomatis kerja yg kiri jadi tambah berat. Apalagi weekend spt kemarin, pagi siang sore malam nenen terus, jd ikutan sakit deh :(

@ yustha tt : iya mba, hehehe... aku aja ga kebayang ngalamin ini lagi. Kirain cuma dulu aja pas shishil masih suka gigit2 nenen, ehh sekarang begitu lagi, hehehe...

@ mama ina : iya mba, pengorbanan seorang ibu itu berat ya ternyata, dah mengandung 9 bulan, bertaruh nyawa di ruang bersalin, menyusui selama 2 tahun, dll dll...

@ pak marsudiyanto : hai pak, salam kenal, makasih ya dah mampir... aminn... semoga cepat sembuh nih lukanya :)

Bibi Titi Teliti mengatakan...

Whuaaaaa...
sedihnyaaaaa...

emang siiiiih...
berat untuk melepas ASI itu ya Bundaaa...
aku pun kadang2 suka masih kangen dengan masa meyusui itu deh...
Mudah mudahan Shishil bisa yaaaa...
bentar lagi ulang tahun kaaaan???

ummurizka mengatakan...

lama ga berkunjung jd ketinggalan cerita shishil..., Insya Allah shishil akan selalu sayang sama bunda sampai kapanpun, cepet sembuh ya mbak n bisa menyusui dengan ceria lagi,,,

Zulfadhli's Family mengatakan...

Hiks! Emang yah Mba urusan sapih-menyapih ini bikin mellow. Gw juga gagal maning neh mo nyapih Zahia. Tapi gw yakin ko Mba anak2 kita pasti bisa mengerti bahwa meski suatu saat udah ga nenen sama emaknya tapi kasih & sayang AyBun ga akan berkurang sedikitpun.

Btw gw juga pernah loh Mba ngalamin nenen berdarah2 gituh. Tapi karena kasian sama Zahia yah teteup dikasih walopun perihnya minta ampyun. Makanya dari usia 9 bulan ampe sekarang Zahia nenen cuma dari payudara yang kanan ajah

Motik mengatakan...

sabar ya bunda.... insya allah meski udah ngga nenen shisil tetep sayang sama bundanya :)
mengingat usmur shisil yg hampir 2 th, memang udah pantas juga untuk disapih kok bund. jadi jangan merasa bersalah banget ya.. :) *hugs*

mamah Aline mengatakan...

lagi nyapih ya mbak... semoga shisil cepat bisa adaptasi dan gak rewel lagi. saya bisa bayangin rasanya luka yang diobati saat menyusui.. perih sekali

kang ian mengatakan...

aduuh koq saya jadi sedih banget y bun :D padahal kalaupun nanti sy punya anak, yang hamil, yang melahirkan yang nyusin tetep istri saya hahaha
salam sayang dr om ian :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...