Selasa, 26 Juni 2012

Perselisihan pada anak

Pernah liat anak yang hobby menjahili temannya? Atau malah anak kita termasuk yg suka menjahili temannya? Atau korban kejahilan temannya?

Kayaknya hal begini ga akan pernah bisa dihindari ya mom, mama, bunda... Bahkan shishil yg masih Preschool sudah mengalami hal diatas. Bedanya shishil yg menjadi korbannya (maklum shishil skrg ini belum punya temen berantem dirumah, jd blm pernah belajar jahil menjahili teman itu), dan hal itu terjadi disekolah. Pernah jg sampe nangis dan begitu bunda lihat, ternyata ada bekas cakaran dipipinya. Para guru disekolah sih pastinya ga tinggal diam ya, tapi apa iya bunda musti ngajari utk balik mencakar anak tsb juga..?? Keknya sih ga mungkin ya...

Jadi ceritanya tuh ada 1 anak disekolahnya shishil yg hiperaktif bgt, ga bs diem, lari-lari terus, kalo ga nakalin jahilin anak dimeja sini, udh pasti dimeja sana. Padahal anaknya cewek loh, manis lagi, Syifa namanya. Mamanya jg ga pernah ngajarin seperti itu, malah selalu jd orang pertama yg nyuruh Syifa utk minta maaf ke temen yg udah dibikin nangis. Tapi ya namanya manusia, seketat2nya dia ngawasin anaknya biar ga bikin nangis anak lain, tetep aja pasti ada lengahnya jg. Ga terkecuali mamanya Syifa ini. Jadi menurut bunda, bukan cuma tugas mamanya Syifa aja yg hrs menjaga anaknya biar ga nakalin anak lain, tapi tugas ibu2 yg lain jg, minimal jd penengahlah kalo diliat arahnya bakal ke kekerasan (mukul, cakar, jambak, dorong, dsb).

But.. tetep aja selalu ada yg lepas dr pengawasan, alias tetep aja ada yg nangis. Seperti suatu ketika seorang anak kalem bin pendiam bernama Yola yg jadi korbannya. Dimaklumi sih jika ibunya marah besar, dan imbas kemarahannya bukan cuma ke pengasuhnya Yola, tp juga ke para guru dan pastinya ke mamanya Syifa. Sampe ngalah2in ijin 1/2 hari kerja cuma untuk ngelabrak mamanya Syifa, ga puas krn ternyata Syifa ga sekolah krn sakit, akhirnya keesokan paginya nekad nelpon mamanya Syifa (ga tau deh dpt nomor hp dr siapa). Ngomongnya pun kasar, 'bisa ga sih ngurus anak? udah tau anaknya nakal koq ga diawasin, bla bla bla...' kebayang donk mamanya Syifa nangis bombay pagi itu, dan buat papanya Syifa marah (akhirnya antar orangtua jd ribut kan). Papanya Syifa pun blg ke mamanya, 'siapa bilang kamu ga bisa urus anak mah? lawong km itu ngurus anak 24 jam sehari, ngurus rumah jg 24 jam sehari, dibanding dia yg anaknya diurusin pembantu, dianter sekolah pembantu, ditungguin sekolah jg sm pembantu, buat apa punya ibu,,?'

Astaghfirullah.. akhirnya jd pada ribut kan para orangtua itu.. Mamanya Yola msh beruntung, abis marah2 ke mamanya Syifa ga perlu pusing krn ga pernah ke sekolah kl bukan acara yg super duper penting, lha kalo spt bunda yg tiap sekolah musti anter, nungguin smp pulang sekolah gmn?? Apa iya bunda selamanya musti ga tegur-teguran dg mamanya Syifa? Apalagi setau bunda, yang namanya anak-anak itu, biarpun saat ini mereka bertengkar; dijamin 5 menit lagi udah main bareng lagi, ketawa bareng lagi, lari-lari bareng lagi deh. Nah kl anak2 udah pd akur, apa para orangtua jg akan semudah itu akur lagi? Apa malah ga keki mo negur duluan..??

Ahh... ternyata jd orangtua itu emang ga mudah ya, musti mau ngalahin ego sendiri. Bunda percaya tiap ibu pasti ingin melindungi anaknya dan ga rela anaknya disakiti oranglain, tapi jika banyak resiko yg kelak akan muncul, apa iya ego itu tetap harus dipertahankan? Jika ada solusi yg baik sambil tetap berusaha mencegah hal tsb tidak terulang lg, apa itu bukan yg terbaik?

Makanya pas shishil dibuat nangis oleh Syifa, dan Syifa udah minta maaf, bunda cm bisa bilang ke shishil 'cici (panggilan shishil) mau maafin Syifa kan, Syifa kan temennya cici, maafin ya, Syifa kan ga sengaja, ga enak kan nanti jd berkurang temennya, cici kan anak baik, anak baik itu mau maafin temennya'. Dan alhamdulillah shishil mau dengerin bunda, alhasil ga lama udah pada lari-lari bareng lg deh :) malah dg sok tua-nya shishil blg ke Syifa 'syifa ga mukul-mukul lagi ya' hehehe... padahal ga ada yg ajarin dia blg begitu loh :)

Jadi ya begitu deh, ketika anak berselisih dg temannya, tugas orangtualah menjadi wasit/penengah, atau bisa jg menjadi humas yg akan menjelaskan ke orgtua anak yg berselisih dg anak kita ttg perilaku anaknya (tentunya dg bahasa yg santun ya), bukan malah mengajari anak utk menjauhi dan menghindari temannya tsb. Karna dari situlah anak akan belajar banyak. Bagi yg mjd korban, dia akan tau bahwa dipukul (misal) itu sakit, jd dia akan berusaha utk ga melakukan yg sama ke temannya yg lain. Bagi yg melihat, tentunya setelah diberi penjelasan bahwa hal itu bukan perbuatan yg baik dan tdk boleh ditiru, dia akan memahami. Bagi si pelaku jg, jika terus menerus diberi lingkungan yg positif, bukan mustahil dia akan berubah nantinya.

Kasian kan kalo suatu saat anak spt Syifa dijauhi teman-temannya hanya krn dia suka main kasar, bunda ga bs bayangin kl hal itu terjadi pd shishil. Gimana sedihnya dia kl ga ada lagi yg mau main sama dia. Seperti bunda yg ga ingin hal itu terjadi di shishil, bunda yakin ibu yg lain pun menginginkan hal yg sama. Bener ga mom, mama, ibu, bunda..???

Duhh kayaknya nih postingan udah melantur kemana-mana. Maaf ya kalo kepanjangan hehe... Kira-kira para mommy, ibu, mama, bunda yg lain pernah mengalami hal yg sama..?? Bisa tolong sharing / kasih saran jika ada yg berbeda pandangan dg bunda dlm menyikapi hal ini?? Sok, monggo, silakan... :)

12 komentar:

Fitri3boys mengatakan...

wah kasian juga ma mamnya syifa sering dimarahin mama2 lainnya ya..fai juga gitu, di skul suka dinakalin temannya yang rada agresif..dia diam ajah...tapi herannya dirumah malah balik nakalin masnya

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Raja juga pernah dibuat nangis sama temennya. Waktu itu Raja baru empat hari masuk sekolah, dia didorong sampe kepalanya ngebentur pinggir pintu trus akhirnya lebam. Gurunya marahin anak yang emang suka jahilin temennya itu, trus temennya minta maaf sama Raja. Esoknya malah mama temennya yang minta maaf sama aku. Ya buat aku sih, walopun sedih juga karena Raja sampe lebam gitu, tapi ya gak mau lah sampe ngelabrak gitu, apalagi setelah mamanya minta maaf, ya udah selesai di situ aja persoalannya.

Cuma ya aku ajarin Raja untuk selalu tegas ke temannya kalo dia ngerasa temennya ngeganggu dia. Puji Tuhan sejak kejadian itu sampe sekarang Raja gak pernah dijahilin temennya lagi..

ke2nai mengatakan...

org tua memang dituntut utk bisa nahan ego.. Namanya juga anak2.. Sebentar berantem, sebentar lagi akur.. Tanpa ada dendam.. Sementara org tua justru bisa berbekas apalagi kl sp ribut kyk gitu.. Lagian kl org tua terlalu protect kasian juag anaknya jd gak belajar menyelesaikan masalahnya sendiri.. Harusnya si anak di arahin aja baik2..

Btw, ini sih pengalaman sy aja yg suka nemenin anak di sklh.. Kl di jagain pbt gt seringkali mereka malah cuek.. Asik ngobrol sm temen2nya atau telp2an.. Anaknya malah di biarin..

Mami Zidane mengatakan...

perselisihan di antara anak-anak memang sebaiknya tak di tanggapi dengan emosi ya mbak.Sebagai orangtua kita juga harus bijak menghadapinya.

shishil mudah2an gak di jahilin temennya lagi ya mbak.

Bunda Kanaya mengatakan...

kaya kejadian tetanggaku nih mbak, anak berantem eeh orang tuanya yg ga teguran, padahal anaknya udah main bareng lagi hehehe.... namanya anak2 yaa, justru kita orangtua harusnya banyak belajar dari anak

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

aku ketinggalan blognya shishil nih, bloglistku hilang semua thanks ya udah mampir jadi aku bisa masukkan lagi linknya

riliarully mengatakan...

di sekolah Nisha juga ada Bun smp harus ada guru khusus yg mendampingi. Banyak ortu protes, tp menurutku kasian jg kl ga diterima ya itu bukan kesalahannya untuk jd hiperaktif.
Jadi memang butuh kerjasama dan pengertian smua pihak dan harus ada pedampingan khusus :)

alaika abdullah mengatakan...

sepakat mba, bahwa perselisihan antar anak2 janganlah ditanggapi dengan hati dan kepala yang panas. Bicarakan baik-baik dengan orang tuanya, karena pastinya orang tua si anak yang nakal juga tak pernah menginginkan anaknya menjadi nakal spt itu. Pasti mrk juga pusing memikirkan cara menghandle anaknya...

Bersabar dan bijak dalam mencari pemecahan persoalan akan jauh lebih baik toh? :)

salam kenal ya mba, sekalian saya follow blognya ya, trims.

BunDit mengatakan...

Anak2 main bareng, ada yang nangis mah biasa menurut saya mam. Dita sekarang kan juga lagi seneng2 nya main sama temen2 nya di kompleks rumah, sesekali pulang nangis, atau temennya yg nangis, tapi habis itu ya akur lagi, main lagi. Saya juga kenal banget dg ibu2 temennya Dita itu, biasa aja...gak pernah mempersoalkan. Tapi memang sbg ortu sy ngajarin Dita untuk jangan pernah memukul temen,harus berbagi mainan, kalau salah harus minta maaf :-)

Herien Kriestia mengatakan...

@ ibu fitri : keknya yg marahnya ampe meledak2 cm mamanya yola aja bu, yg lain ya abis kejadian itu udah, ga ada yg smp berlarut2

@ mama raja : iya, mending kyk raja begitu, blg kalo emang ga suka diganggu temen2nya. lg juga awalnya main bareng, tp ujung2nya ada yg nangis, rebutan sesuatu

@ bunda ke2nai : iya bun, bener, yg namanya pembantu kl nungguin ga ada yg bener2 merhatiin anak2nya, yg ada pegang hp terus dr dateng smp pulang sekolah

Herien Kriestia mengatakan...

@ mami zidane : iya betul mam, kalo tiap anak ribut sm temennya; emak2nya pd turun tangan, yg ada tuh emak2nya jd ga punya temen, semua jd musuhnya :(

@ bunda kanaya : iya bun, disini jg ada, banyak malah. anaknya yg ribut, ehh emaknya ikut2an ribut jg

@ mama cal-vin : wah pantesan mba lidya jarang maen kesini lg, hehehe

Herien Kriestia mengatakan...

@ mama nisha : iya betul mam, anak kan ga pernah minta utk jd hiperaktif gitu ya... coba seandainya yg hiperaktif itu anak kita, gmn tuh..??

@ alaika abdullah : salam kenal jg mba, makasih ya udh mampir, linknya udh aku pasang di blog :)

@ bundit : iya bun, apalagi kl temen2nya dr lingkungan rumah, wah bisa2 ga punya tetangga deh, hehehe... wah ka dita sama nih ma shishil yg lg hobby maen jg

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...