Jumat, 06 Juli 2012

Emangnya kenapa..??

Emangnya kenapa kalo gue kuliah? Hukum mana yg nyebutin kalo ibu rumah tangga kayak gue ga boleh kuliah? Aturan mana yg bilang kalo yg boleh kuliah cuma anak muda unyu-unyu kek elo-elo doank? Bukannya nuntut ilmu itu dari buaian sampe ke liang kubur ya...??

Emangnya kenapa kalo gue ga pernah cerita kalo gue ini udah punya anak N suami? Masalah buat elo kalo gue ga cerita? Apa perlu gue bilang ke semua orang yg gue temuin dikampus kalo gue ini udah punya anak? Apa salah kalo gue cuma pengen jadi diri gue sendiri kalo dikampus, tanpa predikat ibu N istri? Apa salah kalo gue cuma pengen dipandang mahasiswa yg dateng ke kampus buat belajar, kek elo-elo semua..?? Ga perlu dibeda-bedain...

Untuk Ar*pat, emangnya kenapa kalo emak-emak kek gue ke kampus? Ga perlulah elo bilang dikelas jg difesbuk 'ngapain nih emak-emak disini, bukannya dirumah aja ngurus anak', gue juga sadar koq kalo ada anak yang gue tinggal dirumah sama bapaknya. Karna gue sadar hal itu, makanya gue pengen belajar dg serius, biar gue dpt ilmunya plus ga ngecewain suami gue yg udah biayain kuliah gue. Malahan gue heran knapa elo bisa kalah semangat sama gue, baru 1 semester tapi udah nyerah...??

Untuk Pak Kajur, emangnya kenapa kalo saya ga buru2 pulang? Ga perlu kan permaluin saya dikelas dg bilang 'udah rin pulang sana, anaknya nangis tuh'. Sumpah, saya ga ngerti maksud bapak bilang gitu apa, emang perhatian sm saya ato sekedar ngejek saya? Bapak lupa ya kalo dulu waktu kuliah, bapak juga kondisinya sama spt saya, udah berkeluarga. Yang penting kan uang kuliah saya ga pernah telat... iya kan, itu yang paling penting...

Untuk Praw*di, emangnya perlu ya nanya dg keras 'emang lo udah punya anak? berarti lo lulus taun berapa donk?' ditangga pas pulang tadi. Kalo ga gue jawab, emang perlu ditanya berulang kali dg suara yg ga kalah keras, elo kan bisa liat kalo saat itu banyak orang yg lagi naik turun tangga. Sorry, gue bukannya ga mau jawab, tapi buat apa gue jawab kalo nantinya cuma jadi bahan ledekan. Sorry, masalah ini sensitif banget buat gue. Sumpah, bukannya gue malu ya dg kondisi gue yg udah punya anak, malah gue bangga gue sama suami dipercaya sama Allah; dgn dititipin salah satu bidadari-Nya, tapi cuma teman-teman yg bisa gue percaya yg akhirnya tau semua kisah gue. Dan sorry, elo bukan salah satu diantaranya... Karna gue bisa bedain wajah orang-orang yang bener-bener perhatian N care, sama orang-orang yg cuma sekedar cari basa-basi dan dibelakang gue dg teganya menertawakan gue...

Untuk semua yg masih penasaran, sorry gue ga bisa penuhin semua rasa penasaran elo-elo semua. Tanpa elo-elo jaga jarak karna status gue pun, gue udah sadar kalo ternyata gue ga akan pernah bisa gaul sama elo-elo semua. Gue sadar diri koq kalo yg udah berumur seperti gue itu ga pantas gaul dg elo-elo yg masih unyu-unyu. Gue juga sadar kalo gue terbatas waktunya, ga bisa nongkrong-nongkrong didepan kampus kek elo-elo semua. Tapi bukan berarti suami gue ga ijinin gue untuk kumpul sama temen yg lain loh ya, tapi karna gue yg ga mau bikin gadis kecil gue nunggu gue pulang terlalu lama, karna gue selalu jadi orang yang peluk dia erat-erat sampe dia terlelap, dan itu kebahagiaan tersendiri buat gue.

Dan for your information, gue kuliah karna suami gue yang suruh. Dia ga tega liat gue yang biasa ngantor, tiba2 cuma ngurus anak + suami, dia juga ga pengen gue sama seperti ibu-ibu pada umumnya yg suka ngegosip, nonton sinetron plus infotainment. Suami gue pengen gue bisa ngerasain masa-masa kuliah yang selama ini ga bisa gue rasain karna beberapa hal. Pertama, waktu gue lulus SMA, adek gue juga ternyata lulus SMP, dan ortu gue cuma bisa biayain salah satu aja, akhirnya gue ngalah. Kedua, setelah gue kerja, bokap gue tiba-tiba resign dr kantornya, alhasil dg gaji yg masih terbilang minim, gue harus bantu nyokap biayain sekolah adek gue disamping juga untuk kebutuhan sehari-hari. Jadi ga ada tuh yg namanya gue nikmatin gaji gue sendiri. Ketiga, Allah keburu ngasih gue rizki berupa suami plus anak dalam waktu kurang dari 1 tahun sejak gue meried. So, ga mungkin anak gue masih gue tinggal kuliah, secara senin-jumat udah gue tinggal ngantor. Jadi baru sekarang waktu luang yang gue punya setelah lepas dari rutinitas kantor.

Jadi, emangnya kenapa kalo ibu rumah tangga seperti gue ini kuliah? Salah? Ato masalah buat elooo...??

16 komentar:

yustha tt mengatakan...

Sabar Mak..sabar....
Orang kuliah mah sampai kapan aja bisa. Ni ya, di kampus gue, ada bapak-bapak usia 72 tahun masih kuliah. Gue gk bohong. Dan si bapak bahasa Inggrisnya bagus, kalah deh anak-anak Jepang dengan beliau. Masalah buat kampus gue? Gak. Kita-kita teman sekelasnya justru bangga pada beliau yang masih punya semangat belajar.

Sip Mak udah bisa keluarin uneg2nya di sini. Habis ini, enjoy aja mb. Tutup kuping buat yang negatif2 mah and keep positive. OK?! Yuk Mak, belajar terusss.... :)

Fitri3boys mengatakan...

egp ajah jeng........sirik tanda tak mampu tuh...

Elsa mengatakan...

subhanallaaaahhhh.......
subhanallaaaaaaaahhhh....

Sabar Mbak, sabaaaarrrrr....
mereka memang masih unyu unyu, maksudnya masih belom ngerti kehidupan yang sebenarnya. bisanya cuma gaul, nongkrong sana nongkrong sini.... maklumin aja lah
namanya juga masih "kecil"

ibunyachusaeri mengatakan...

Ih cuekin aja mba, kan kita niatnya blajar, klo mrk ga mau temenan sm kita gr2 dah nikah n punya anak, kan ga ngerugiin kita juga. Semangat terus yah mba ^__^

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

gak usah didenger deh yang bilang ibu rumah tangga gak boleh kuliah. ilmu itu harus dikejar sampai kita meninggal nanti

Mami Zidane mengatakan...

sabar ya bunda shishil, nggak perlu di dengerin omongan orang yang nggak penting begitu.

yang penting kita nyaman dengan apa yang kita jalani...ayo tetap semangat mbak....

dea mengatakan...

sabar sabar !!!

SANG PEMBELAJAR mengatakan...

Kalo suara-suara yang bernada negatif jangan didengerin Mbak Bro... :)
Karena kadang itu yang bikin Kita pesemimis dan ciut nyali, tapi smoga Mbak Bro tetap semangat... :)
Hadir perdana di mari, salam kenal, skalian izin share : MP3 Kisah Inspiratif Bag. XV, ditunggu komentarnya Sob... thanks, Salam bLogger, :)

ke2nai mengatakan...

waktu sy kuliah dulu byk kok temen2 kuliah sy yg udah pd nikah & bekerja.. Dan gak ada yg aneh.. Jd cuekin aja.. Jawab aja dg prestasi :)

DewiFatma mengatakan...

Aku rasa itu anak-anak kampung dengan pemikiran cetek tuh, ibarat katak di bawah tempurung, gak tau di luar sana banyak banget emak-emak bahkan nenek-nenek yang masih ngotot ngejar ilmu. Apanya yang aneh?

Biarin aje. Toh masalah buat dia, bukan buat kita :D. Enjoy your life, Sist. Aku juga mau kuliah saat ini kalo ada yang mau nguliahin. Salut buat Ayah Shisil! God bless you and your family, Sist! Cemunguuuuuttthh...!! :D

DewiFatma mengatakan...

Pak Kajur itu dosen?

Sungguh dosen yang aneh... Suruh gaul deh di dunia nyata.

pengobatan tradisional asam lambung mengatakan...

hidup emak2 yang ke kampus,,,kakak saya juga sama tuh udah nikah ttep lanjut belajar,,,belajar itu gak ada matinya,,,

silulak mengatakan...

ya ampun.,....nyinyir amat sih anak2 itu.....
tetep semangat ya kuliahnya...

dey mengatakan...

anggap ujian deh, Insya Allah bisa melewati.
Wajar sih kalo emosi.. tetap semangat ya ...

puteriamirillis mengatakan...

sabar ya mbak...
aneh deh mbak kondisinya...
sekrang ayo tunjukin aja mbak dg prestasi,,biar pada diem...
semangat mbak..

Indah Kurniawaty mengatakan...

*puk-puk Mbak Herien*
Sabar Mbak. Kan mereka masih unyu-unyu, jadi emang belon dewasa. Dan kita yang udah dewasa inilah yang harus bersabar.
Senyum dan sukses kuliahnya ya, Mbak.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...