Minggu, 12 Agustus 2012

Bermain Puzzle...

Dari sejak umur setahun lebih shishil udah dikenalin dg puzzle. Mulai dari puzzle yang 4 keping, naik ke 12 keping, sekarang udah naik lagi ke 30 keping. Bener-bener 30 keping loh, mana kepingannya kecil-kecil banget lg. Awalnya sih bunda ragu mo kasih yang 30 keping ini, tp krn shishil yg minta sambil nangis2, oke-lah kita beliin.

Dan seperti kemarin-kemarin, ajarin dia nyusun puzzle baru itu susssyyyyaaahhhh banget. Yang ada ngambek terus, kalo ga cocok pasangannya, ga selesai2 nyusunnya, pake nangis segala bikin bundanya geregetan. Dan seperti kemarin-kemarin juga, omongan bunda tetep sama 'kalo mo main puzzle, ga pake nangis. kalo nangis, mending ga usah main'. Alhamdulillah-nya dia udah ngerti aturan main ini (ga boleh nangis kalo ga bisa nyusunnya), jadi paling bolak balik nanya 'yang ini dimana nda' mendinglah drpd ga bisa nyusun terus nangis.



Nah, lama kelamaan dia jadi hafal tiap kepingan itu letaknya dimana. Alhasil dia udah ga pernah nanya-nanya lagi, tau-tau dateng ke bunda sambil nyerahin puzzle yg udah disusun semuanya, lengkap, ga ada yang bolong-bolong lagi. Huebatt..

Alhamdulillah.. keinginan bunda waktu shishil masih bayi dulu terkabul (bunda ingin shishil senang main puzzle), karna dg bermain puzzle logika berpikirnya dia akan bekerja. Dia jadi ngerti, kalo kepingan ini ditaruhnya dimana, yang itu dimana (tentunya awal2nya bunda kasih lihat dulu gambar puzzle setelah disusun, jadi dia udah punya bayangan spt apa bentuk puzzle keseluruhannya). Nah, ini cara bunda ajarin shishil puzzle. Kasih lihat keseluruhannya dulu, baru dia akan ngerti gimana nyusunnya (yang walopun udah dikasih liat, tetep aja salah tempat).

Berbeda dg tetangga bunda, yang ajarin anaknya puzzle dg cara memberi nomor dibelakang tiap keping puzzlenya, dari kiri ke kanan. Jadi kepingan yang paling kiri atas, diberi nomor 1, sebelahnya diberi nomor 2, sebelahnya lagi nomor 3, dst. Kalo cara begini, menurut bunda kurang efektif, menurut bunda loh ya. Kenapa?

Karna bunda pernah liat cara anak itu memainkan puzzle'nya, tuh puzzle tinggal dibalik semuanya (jadi yg ada gambarnya menghadap ke belakang, yg ada nomornya diatas), trus si anak tinggal menyusun sesuai nomornya hingga selesai. Ga ada kesulitan apapun. Ga ada ngambek-ngambek dan nangis-nangis spt shishil, ga ada proses pembelajarannya, ibarat PR mah bukan dikasih tau jalannya tp dikasih tau hasil akhirnya. Itu kan kurang bagus, menurut bunda.

Tapi ini sih murni pendapat bunda, dan bunda bangga shishil mampu lewatin proses pembelajaran itu biarpun pake nangis dan ngambek dulu plus pake esmosi jiwa emaknya dulu. Dari puzzle yang masih 4 keping, 12 keping dan sekarang 30 keping, kesemuanya tetap melalui proses yg sama, hehe (ngambek, nangis, ga jarang tuh puzzle ditinggalin gitu aja). Ga apa-apa ya nak, yg penting proses belajarnya, dan shishil tau gmn jalannya, bukan yg instan emangnya mie.

Semoga tetep senang main puzzle hingga nanti ya nak, (karna dulu emaknya ga pernah dibeliin puzzle sm mbah uti, jd iri bgt kalo liat anak lain yg punya puzzle, smp pengeeen banget bs beliin puzzle buat anaknya dan pengen bgt anaknya bs maen puzzle).

10 komentar:

SANG PEMBELAJAR mengatakan...

kesukaanku waktu kecil maen puzle, :D
Hadir selalu di mari, share : MP3 Inspiratif Bag. XIX, mohon direview Sob, Salam bLogger... :)

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

kesukaannya sama kaya pascal ya main puzzle juga, ekmarin baru beli puzzle lagi yang lebih banyak jumlah kepingnya

mama kinan mengatakan...

wah mbak..aku termasuk emak instan nieh..kalo yang mudah aku nggak dan kepingnya dikit aku biarin dia lewat ngambekan...terus kalo kepingnya udah rumit aku kasih nomer dan kinan yang ngurutin sambil dibantu....haduh emang kadang bikin esmosi jiwa sabar sabar...kinan tidak terlalu tertarik main puzzle kalo yang keping dikit ok dia, kalo yang udah banyak butuh konsentrasi dan waktu yang ada dia nggak sabaran..yang ada sering ditinggalin tuh puzzle..:) melihat shihil ini jadi pingin membuat bermain puzzle menyenangkan bagi kinan...aduh tapi lagi lagi kemana tuh kepingan kepingan puzzle dah pada nggak lengkap..berserak huahua..:) selamat menunggu waktu berbuka puasa untuk bunda shihil dan keluarga :)

nh18 mengatakan...

jangankan shishil ...
Om aja ... yang udah gede ini ... (mmm maksudnya sudah matang ini) masih seneng puzzle kok ...

hahaha

tapi jangan banyak-banyak kepingannya ... entar saya pusing ...

salam saya Bunda Shishil

Mami Zidane mengatakan...

shishil hebat ya udah bisa bongkar pasang puzzle yang 30 keping...

kalo soal ngambek, wajar bun...saya aja kadang jengkel kalo nggak bisa nyusun puzzle dengan benar..hehe

Rawins mengatakan...

shilshil keren tuh
suka main puzle tandanya anak yang teliti dan telaten

Dwiyani (Bunda Samara) mengatakan...

wah sama dong...Samara juga dikenalin puzzle udah dari usia 1 tahun dan emang sekarang jadi suka dengan puzle tapi...kadang kalo lagi kesel bin ngambek, si puzle udah diberantakin dan mogok untuk nyusun lagi.
Tinggal emaknya aja yang musti nyetok kesabaran :)

Della mengatakan...

Iya bener, Nadya juga dari umur setaun udah tertarik sama puzzle, akhirnya aku beliin. Malah aku biarin aja dia nyusun sendiri, subhanallah, kok bisa ya. Emaknya takjub sendiri :D
Ayo Shishil, terus jadi anak cerdas, ya :)

Arman mengatakan...

waaa pinter!!!! bagus tuh ya main puzzle... melatih otak banget... :)

Mrs. Basuki mengatakan...

Sishil...semangat banget main puzzlenya...hebat deh, ini pasti hasil dari kerja keras Bunda yang setia nemenin selama belajar nyusun puzzle ya:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...